Penghormatan Terakhir untuk Alm. Cornelis Tapatab, Gubernur Viktor Jadi Irup

128 Views

Soe-TTS, Garda Indonesia | Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL), bertindak selaku Inspektur Upacara pada prosesi pemakaman bapak Cornelis Tapatab (Mantan Bupati TTS periode 1973—1983, bertempat di Aula Mutis Kantor Bupati Timor Tengah Selatan, pada Kamis 21 November 2019.

Dalam sambutannya, Gubernur Laiskodat mengatakan bahwa Nusa Tenggara Timur sangat kehilangan sosok yang sangat luar biasa ini.

“Semenjak berpulangnya almarhum beberapa waktu lalu, tentu seluruh masyarakat Nusa Tenggara Timur merasa sangat kehilangan sosok yang sangat berjasa ini. Almarhum telah mendedikasikan seluruh hidupnya demi kesejahteraan masyarakat NTT. Begitu pula terhadap masyarakat di Timor Tengah Selatan ketika beliau menjabat sebagai Bupati TTS periode 1973—1983,” kata Gubernur VBL.

Lanjut Gubernur, “Banyak hal baik yang telah almarhum perbuat. Kiranya semangat kerja dari almarhum boleh menjadi teladan bagi kita semua yang masih berkarya di dunia ini, demi kemajuan Provinsi Nusa Tenggara Timur. Dan sudah sepatutnya kita semua yang hadir saat ini, memberikan penghormatan kepada beliau atas semua karya yang telah diperbuat bukan saja bagi masyarakat TTS, tetapi juga bagi seluruh masyarakat Nusa Tenggara Timur,” pinta Gubernur Viktor.

Karangan bunga dari Gubernur NTT Viktor Laiskodat bagi Alm. Cornelis Tapatab

Permintaan Terakhir Alm. Cornelis Tapatab

Gubernur Viktor juga mengisahkan pertemuannya dengan almarhum beberapa waktu lalu. “Ketika saya menjabat sebagai Gubernur, almarhum pernah bertemu dan berbincang dengan saya. Waktu itu almarhum mengatakan bahwa dia sangat risau dengan keadaan TTS saat ini, yang mana utang pemerintah kabupaten masih sangat banyak,” ungkap Gubernur Viktor.

“Waktu itu saya berjanji nanti setelah pelantikan Bupati dan Wakil Bupati terpilih baru dibicarakan secara baik. Selain masalah utang pemerintah kabupaten TTS, almarhum juga meminta agar memperhatikan ruas jalan Kapan – Nenas. Dan saat ini jalan itu sementara dikerjakan, dan tahun depan saya sudah anggarkan agar pekerjaan jalan tersebut boleh sampai ke Desa Nenas. Sayangnya sebelum jalan itu dikerjakan, almarhum sudah dipanggil pulang mendahului kita semua, sehingga almarhum tidak sempat melihatnya,” tandas Gubernur Viktor.

Sebelum upacara pemakaman secara Kedinasan dilakukan, didahului dengan pembacaan riwayat hidup dari almarhum, dimana almarhum pernah menjabat beberapa jabatan penting, antara lain Bupati TTS masa jabatan 1973—1983, pernah juga menjadi Anggota MPR RI, dan juga beberapa jabatan di lingkup Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Tampak hadir Bupati dan Wakil Bupati TTS, unsur Forkopimda Kabupaten TTS, Tokoh adat dan Tokoh masyarakat Kabupaten TTS dan juga ASN lingkup pemerintah kabupaten TTS. (*)

Sumber berita (*/Sam Babys–Staf Biro Humas dan Protokol Setda NTT)
Editor (+rony banase)

(Visited 3 times, 1 visits today)