Arsip Kategori: Regional

Penghormatan Terakhir untuk Alm. Cornelis Tapatab, Gubernur Viktor Jadi Irup

10 Views

Soe-TTS, Garda Indonesia | Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL), bertindak selaku Inspektur Upacara pada prosesi pemakaman bapak Cornelis Tapatab (Mantan Bupati TTS periode 1973—1983, bertempat di Aula Mutis Kantor Bupati Timor Tengah Selatan, pada Kamis 21 November 2019.

Dalam sambutannya, Gubernur Laiskodat mengatakan bahwa Nusa Tenggara Timur sangat kehilangan sosok yang sangat luar biasa ini.

“Semenjak berpulangnya almarhum beberapa waktu lalu, tentu seluruh masyarakat Nusa Tenggara Timur merasa sangat kehilangan sosok yang sangat berjasa ini. Almarhum telah mendedikasikan seluruh hidupnya demi kesejahteraan masyarakat NTT. Begitu pula terhadap masyarakat di Timor Tengah Selatan ketika beliau menjabat sebagai Bupati TTS periode 1973—1983,” kata Gubernur VBL.

Lanjut Gubernur, “Banyak hal baik yang telah almarhum perbuat. Kiranya semangat kerja dari almarhum boleh menjadi teladan bagi kita semua yang masih berkarya di dunia ini, demi kemajuan Provinsi Nusa Tenggara Timur. Dan sudah sepatutnya kita semua yang hadir saat ini, memberikan penghormatan kepada beliau atas semua karya yang telah diperbuat bukan saja bagi masyarakat TTS, tetapi juga bagi seluruh masyarakat Nusa Tenggara Timur,” pinta Gubernur Viktor.

Karangan bunga dari Gubernur NTT Viktor Laiskodat bagi Alm. Cornelis Tapatab

Permintaan Terakhir Alm. Cornelis Tapatab

Gubernur Viktor juga mengisahkan pertemuannya dengan almarhum beberapa waktu lalu. “Ketika saya menjabat sebagai Gubernur, almarhum pernah bertemu dan berbincang dengan saya. Waktu itu almarhum mengatakan bahwa dia sangat risau dengan keadaan TTS saat ini, yang mana utang pemerintah kabupaten masih sangat banyak,” ungkap Gubernur Viktor.

“Waktu itu saya berjanji nanti setelah pelantikan Bupati dan Wakil Bupati terpilih baru dibicarakan secara baik. Selain masalah utang pemerintah kabupaten TTS, almarhum juga meminta agar memperhatikan ruas jalan Kapan – Nenas. Dan saat ini jalan itu sementara dikerjakan, dan tahun depan saya sudah anggarkan agar pekerjaan jalan tersebut boleh sampai ke Desa Nenas. Sayangnya sebelum jalan itu dikerjakan, almarhum sudah dipanggil pulang mendahului kita semua, sehingga almarhum tidak sempat melihatnya,” tandas Gubernur Viktor.

Sebelum upacara pemakaman secara Kedinasan dilakukan, didahului dengan pembacaan riwayat hidup dari almarhum, dimana almarhum pernah menjabat beberapa jabatan penting, antara lain Bupati TTS masa jabatan 1973—1983, pernah juga menjadi Anggota MPR RI, dan juga beberapa jabatan di lingkup Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Tampak hadir Bupati dan Wakil Bupati TTS, unsur Forkopimda Kabupaten TTS, Tokoh adat dan Tokoh masyarakat Kabupaten TTS dan juga ASN lingkup pemerintah kabupaten TTS. (*)

Sumber berita (*/Sam Babys–Staf Biro Humas dan Protokol Setda NTT)
Editor (+rony banase)

Peduli Sumber Daya Air di NTT, Politeknik Negeri Kupang Helat Seminar Nasional

105 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Kondisi curah hujan di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) terkecil di Indonesia dengan rata-rata volume curah hujan tahunan di NTT hanya 1.000 mm dengan musim hujan hanya berkisar 3—5 bulan dan musim panas (kering) berlangsung selama 7—9 bulan yang menyebabkan kondisi sumber daya air relatif kecil dan terbatas.

Menyadari kondisi tersebut, Politeknik Negeri Kupang melalui Jurusan Teknik Sipil menggelar Seminar Nasional bertajuk ‘Penataan Ruang Berbasis Sumber Daya Air secara Terpadu (Integrated Water Resources Management)’ yang dilaksanakan pada Kamis, 21 November 2019 pukul 09.00 WITA—selesai di Auditorium Jurusan Pariwisata.

Menghadirkan Ahli Sumber Daya Air dari Universitas Brawijaya, Dr.Ir.Ussy Andayanti, MS. sebagai keynote speaker, seminar nasional ini juga dihadiri oleh Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Provinsi NTT, Maxi Menabu,S.T., M.T. mewakili Gubernur NTT, Wakil Direktur III Politeknik Negeri Kupang (PNK) Ambrosius Timo, S.T., M.T. mewakili Direktur PNK, pejabat terkait lingkup Pemprov NTT, undangan lainnya, mahasiswa-mahasiswi jurusan teknik sipil Politeknik Negeri Kupang.

Ketua Jurusan Teknik Sipil PNK, Dian Erlina Waty Johannis, S.T., M.Eng.

Ketua Jurusan Teknik Sipil PNK, Dian Erlina Waty Johannis, S.T., M.Eng. kepada media ini menyampaikan sasaran PNK melalui seminar nasional tentang penataan ruang berbasis sumber daya air dapat memberikan masukan tentang water resources management berupa debit lintasan air yang besar yang dapat berdampak pada erosi lahan sehingga diperlukan pemanfaatan penampungan atau penyimpanan air.

“Kita (kampus,red) berharap dapat bersinergi penelitian dan pengabdian dengan pemda terkait water resources management di Nusa Tenggara Timur,” ujar Dian Johannis.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Provinsi NTT, Maxi Menabu,S.T., M.T. mewakili Gubernur NTT menyampaikan apresiasi kepada Jurusan Teknik Sipil PNK yang dapat menggelar seminar nasional dan menyampaikan bahwa kegiatan ini sangat bermanfaat dalam mendukung proses pembangunan di Nusa Tenggara Timur.

Maxi Nenabu juga menyampaikan Nusa Tenggara Timur memilki suhu yang bervariasi dengan curah hujan minim yang tercatat pada tahun 2015 di stasiun meteorologi dan klimatologi yakni 600—2.700 mm kubik dengan curah hujan tertinggi di Kabupaten Manggarai dengan 160 hari hujan, Manggarai Barat dengan 125 hari hujan dan Ngada dengan 121 hari hujan. Sedangkan daerah yang memiliki hari hujan terendah berada di Sumba Tengah dengan 31 hari hujan, Timor Tengah Selatan memiliki 62 hari hujan, dan Timor Tengah Utara (TTU) dengan 68 hari hujan.

Kadis PUPR Provinsi NTT, Maxi Nenabu

“Kondisi basah atau hujan berada pada bulan Desember—Mei atau sekitar 3—4 bulan dan kondisi kering (kemarau) berada pada bulan Juni—November atau sekitar 8—9 maka hal ini menjadikan wilayah Nusa Tenggara Timur relatif kering dan hal ini menjadikan sumber daya air jadi perhatian sangat serius,” beber Maxi.

Lanjut Maxi, kondisi tersebut menyebabkan Nusa Tenggara Timur mengalami defisit air rata-rata 1,5 Miliar kubik per tahun dengan total kebutuhan air baku per tahun sebesar 10,03 Miliar kubik karena belum dapat mengelola ketersediaan air secara baik saat musim hujan sebanyak 18.257 Miliar kubik.

“Kondisi tersebut disebabkan oleh sistem pengelolaan sumber daya air yang belum maksimal dan dikelola secara baik saat musim hujan sehingga kita butuh pemikiran-pemikiran dari kampus dengan alternatif solusi,” ungkap Maxi.

Sementara itu, Dr.Ir.Ussy Andayanti, MS. dalam pemaparannya tentang Pengelolaan Sumber Daya Air (SDA) Terpadu menyampaikan menurut wacana global bahwa proses pengolahan SDA yang memadukan antara sumber daya air dengan sumber daya terkait lainnya antar sektor, antar wilayah secara berkelanjutan tanpa harus mengorbankan lingkungan dan diselenggarakan dengan pendekatan partisipatif.

Sedangkan, menurut UU Nomor 7 Tahun 2004, proses pengolahan SDA diselenggarakan secara menyeluruh (perencanaan, pelaksanaan, monitor & evaluasi, konstruksi, pendayagunaan, pengendalian); terpadu dengan melibatkan stakeholder, antar sektor, wilayah dan berwawasan lingkungan yakni keseimbangan ekosistem dan daya dukung lingkungan dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan (antar generasi) untuk sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat.

Menurut Dr.Ussy Andayanti, agar terwujudnya kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat diwujudkan dengan pengelolaan sumber daya air dengan 5 (lima) pilar yakni :

  1. Konservasi Sumber Daya Air (SDA), upaya memelihara keberadaan serta keberlanjutan SDA agar selalu tersedia dalam kuantitas dan kualitas yang memadai untuk memenuhi kebutuhan baik pada waktu sekarang maupun yang akan datang;
  2. Pendayagunaan SDA, upaya penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan, dan pengusahaan sumber daya air secara optimal agar berhasil guna dan berdaya guna;
  3. Pengendalian Daya Rusak, upaya untuk mencegah, menanggulangi, dan memulihkan kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan oleh daya rusak air;
  4. Sistim Informasi SDA, terkait tata kelola dari pengelolaan sumber daya air untuk kemudahan akses informasi kepada masyarakat;
  5. Pemberdayaan Masyarakat, melibatkan peran serta masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung dalam perwujudan pengelolaan SDA.

Penulis, editor dan foto (+rony banase)

UMP NTT Tahun 2020 Sebesar Rp.1.95 Juta

110 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Upah Minimum Provinsi (UMP) Nusa Tenggara Timur (NTT) tahun 2020 telah ditetapkan dan tertuang dalam Surat Keputusan Gubernur NTT Nomor 367/Kep/HK/2019 tanggal 1 November 2019.

Sesuai dengan UMP NTT tahun 2020 maka kenaikan UMP (Upah Minimum Provinsi) tahun 2020 sebesar 8,64 persen menjadi Rp 1.950.000,- (satu juta sembilan ratus lima puluh ribu rupiah) dan jika dibandingkan dengan UMP tahun 2019 sebesar Rp.1.795.000,- maka ada penambahan sebesar Rp 155.000,- (seratus lima puluh lima ribu rupiah).

Demikian penjelasan Kepala Dinas Koperasi, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Diskopnakertrans) Provinsi NTT, Sisilia Sona kepada awak pada Selasa, 19 November 2019 di pelataran Gedung Sasando Kantor Gubernur NTT, usai mengikuti penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Daftar Alokasi Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Lingkup Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Tahun Anggaran 2020.

“Upah Minimum telah kami umumkan berlaku mulai tanggal 1 Januari—Desember 2020. Kami berharap agar perusahaan dapat menjadikan upah yang telah ditetapkan harus dilaksanakan,” jelas Sisilia.

Lanjut Sisilia, pihaknya telah berdialog dan berkoordinasi dengan Apindo dan serikat pekerja agar upah minimum yang telah ditetapkan dapat dilaksanakan dan jika tidak dilaksanakan maka bakal ada sanksi.

“Upah minimum berlaku bagi semua perusahaan yang memperkerjakan karyawan dan dari semua sektor,” tegasnya. (*)

Penulis, editor dan foto (+rony banase)

DIPA Provinsi NTT Tahun 2020 Total Pagu Rp.12,9 Triliun

114 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Bertempat di Aula Fernandes Kantor Gubernur NTT pada Selasa, 19 November 2019 pukul 13.00 WITA—Selesai, dilaksanakan penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Daftar Alokasi Transfer Ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Lingkup Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Tahun Anggaran 2020.

Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Nusa Tenggara Timur, Lydia Kurniawati Christyana dalam laporan/ komposisi DIPA kementerian/lembaga dan TKDD NTT Tahun 2020 menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan agenda tahunan sebagai tindak lanjut dari pelaksanaan penyerahan dokumen terkait yang diserahkan oleh Presiden Jokowi pada 14 November 2019 di Istana Negara.

“Penyerahan dokumen pelaksanaan anggaran lingkup kerja Provinsi NTT satu bulan lebih awal karena penyerahan tahun lalu (2018) diserahkan pada bulan Desember. Diharapkan dengan penyerahan otorisasi lebih awal maka proses pelaksanaan kegiatan tahun 2020 dapat dilaksanakan lebih awal,” jelas Lydia Kurniawati di hadapan Gubernur NTT Viktor Laiskodat, Wakil Ketua DPRD NTT, Danrem 161/WS, Danlanud, Danlantamal, Kapolda, dan Wali Kota/Bupati Se-NTT.

“Hari ini akan diserahkan sebanyak 612 DIPA satuan kerja vertikal dengan total pagu sebesar Rp.12,9 Triliun dan akan diserahkan Alokasi Transfer Ke Daerah dan Dana Desa sebesar Rp.25,3 Triliun,” beber Kakanwil Perbendaharaan Provinsi NTT.

Penyerahan secara simbolis DIPA NTT Tahun 2020 oleh Gubernur NTT Viktor Laiskodat kepada Santer di lingkup Provinsi NTT

Adapun rincian Alokasi TKDD tahun 2020 dengan rincian :

  • Dana Alokasi Umum (DAU) Rp.14,44 Triliun.
  • Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik Rp.3,53 Trilliun.
  • DAK Non Fisik Rp.3,69 Triliun.
  • Dana Desa Rp.3,09 Triliun.
  •  DID Rp.234,3 Miliar.
  •  Dana Bagi Hasil Pajak Rp.239,1 Miliar.
  •  Dana Bagi Hasil SDA Rp.18,7 Miliar.

Sementara itu, 10 (sepuluh) alokasi dana terbesar untuk pembangunan infrastuktur yakni:

  1. SNVT Pembangunan Bendungan BWS Nusa Tenggara II sebesar Rp.1,4 Triliun.
  2. Pelaksana Prasarana Permukiman Wilayah II Provinsi NTT sebesar Rp.648,41 Miliar.
  3. Pelaksana Prasarana Permukiman Wilayah I Provinsi NTT sebesar Rp.623,83 Miliar.
  4. Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah II Provinsi NTT sebesar Rp.537,73 Miliar.
  5. Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah III Provinsi NTT sebesar Rp.531,91 Miliar.
  6.  Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah I Provinsi NTT sebesar Rp.390,42 Miliar.
  7.  Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah IV Provinsi NTT sebesar Rp.258,78 Miliar.
  8.  Bandar Udara Komodo di Labuan Bajo sebesar Rp.214,23 Miliar.
  9. Unit Penyelenggara Pelabuhan Labuan Bajo sebesar Rp.204,21 Miliar.
  10.  SNVT Penyedia Perumahan Provinsi NTT sebesar Rp.203,82 Miliar.

Dalam kesempatan tersebut diserahkan penghargaan oleh Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat kepada Satker Pengguna KKP Teraktif, Desa dengan Tax Collection Ratio Tertinggi dan Komitmen Peningkatan Kualitas LKPD melalui FGD dengan rincian sebagai berikut:

Satker Pengguna KKP Teraktif :

  • Balai Kawasan Konservasi Perairan Nasional (BKKPN) NTT.
  • Stasiun Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (SPSDKP) Kupang.
  •  TVRI Stasiun NTT

Desa dengan Tax Collection Ratio Tertinggi :

  • Desa Oenunu Utara Kecamatan Bikomi Tengah Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU).
  • Desa Ternate Selatan Kecamatan Alor Barat Laut Kabupaten Alor.
  • Desa Buidokfoho Kecamatan Rinhat Kabupaten Malaka.

Komitmen Peningkatan Kualitas LKPD melalui FGD :

  • Pemkot Kupang
  • Pemda Rote Ndao
  • Pemda Alor
  • Pemda Ende
  • Pemda Sabu Raijua

Penulis, editor dan foto (+rony banase)

Terima Rumah Musik Siloam, Ini Masukan dari Gubernur Viktor Laiskodat

214 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Saat menerima kunjungan dari pengurus Rumah Musik Siloam Kupang yang dipimpin oleh Aki Kala pada Selasa, 19 November 2019, bertempat di ruang kerjanya, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menyampaikan beberapa pesan dan masukan.

Dalam pertemuan yang berlangsung kurang lebih 20 menit tersebut, Gubernur Viktor Laiskodat banyak memberikan masukan demi memajukan musik di Nusa Tenggara Timur.

“Kalau kita ke negara – negara di Eropa, maka kita akan menemukan banyak sekali para penyanyi di setiap sudut jalanan yang menampilkan kreasi mereka. Mereka seakan tidak peduli ada yang menonton atau tidak, karena bagi mereka yang terpenting adalah bagaimana mereka bernyanyi secara baik. Coba kita lihat penyanyi terkenal sekarang ini, hampir sebagian besar berasal dari jalanan,” ujar Gubernur NTT.

“Hal ini yang seharusnya dicontoh oleh anak muda NTT. Banyak tempat di kota ini yang kalau sore sampai malam selalu menjadi pusat tongkrongan masyarakat. Taman Nostalgia, Bundaran Tirosa, bahkan Gedung Sasando kantor Gubernur ini dapat menjadi alternatif bagi kaum muda untuk berkreasi, khususnya dalam bermusik. Silakan bekerja sama dengan Dekranasda maupun UKM – UKM sehingga di tempat kalian berkreasi dijajakan pula kopi, teh dan juga makanan ringan khas NTT. Khusus Gedung Sasando Kantor Gubernur ini, kalian bisa pakai di hari Jumat dan Sabtu malam, nanti dari Pemerintah Provinsi menyiapkan sound system untuk dipakai,” sambung Viktor Laiskodat.

Foto bersama Gubernur NTT, Viktor Laiskodat dan Pengurus Rumah Musik Siloam

“Saat ini sektor pariwisata menjadi sektor utama penggerak ekonomi rakyat. Akan ada banyak wisatawan yang datang ke Nusa Tenggara Timur. Di sini musik juga dapat memegang peranan penting dalam mendukung sektor ini, karena bagi saya musik itu sesuatu yang indah sehingga dapat dicintai oleh semua orang. Anak – anak muda akan kita arahkan ke lokasi wisata yang ada agar para wisatawan yang datang juga dapat menikmati alunan musik yang baik,” tandas Gubernur Viktor Laiskodat.

Sementara itu, Ketua Rumah Musik Siloam, Aki Kala mengucapkan terima kasih kepada Gubernur yang sangat mendukung anak-anak NTT dalam bermusik.

“Baru kali ini ada Gubernur yang mengizinkan gedung kantor ini dipakai oleh kaum muda dalam berkreasi menyalurkan bakat mereka dalam bermusik. Hari Jumat, 29 November 2019  kami sudah mulai perform di kantor ini. Semoga dukungan dari bapak Gubernur dapat kami manfaatkan sebaik mungkin demi menyalurkan bakat bermusik dari kaum muda di NTT,” ujar Aki Kala dengan antusias.(*)

Sumber berita (*/Sam Babys–Staf Biro Humas dan Protokol Setda NTT)
Editor (+rony banase)

Nadia Riwu Kaho Gapai Miss NTT 2019

140 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Putri Kabupaten Kupang, Nadia Riwu Kaho terpilih sebagai Miss Nusa Tenggara Timur (NTT) 2019 dalam ajang pemilihan Putra dan Putri NTT tahun 2019. Dalam Babak Grand Final yang digelar di Aula Rumah Jabatan Gubernur NTT, pada Sabtu, 16 November 2019, Nadia berhasil menggapai posisi Miss NTT dari 22 peserta yang ikut berkompetisi.

Saat ditemui media ini di Hotel Sasando, Minggu, 17 November 2019, Nadia yang berpakaian serba putih tampak semringah berada di tengah kedua orang tuanya. Nadia yang murah senyum menawarkan keakraban tersendiri bagi siapa saja yang ditemui.

Nadia sangat bersyukur mendapatkan kesempatan dari pemerintah Kabupaten Kupang untuk ikut dalam ajang bergengsi tersebut. Ia menuturkan bahwa dirinya sebagai perwakilan Kabupaten Kupang, sebelumnya sudah melalui tahap seleksi di tingkat Kabupaten. Dari 12 orang peserta putri ia dipilih untuk lanjut ke tingkat Provinsi.

Miss NTT 2019, Nadia Riwu Kaho

“Terima kepada Pemerintah Kabupaten Kupang, Dekranasda Kabupaten Kupang yang sudah memberikan kesempatan kepada saya. Ini merupakan pengalaman pertama bagi saya,” jelas Nadia.

Bagi Nadia, untuk sampai pada titik keberhasilan tersebut membutuhkan proses yang cukup panjang. Kedisiplinan dan sikap yang baik menjadi modal utama di samping kecantikan dan kepintaran.

“Kita harus benar-benar disiplin. Terlambat satu menit saja, nilainya dipotong. Itu menjadi sesuatu yang sangat penting. Attitude yang harus lebih ditonjolkan selain pintar dan cantik,” tegasnya.

Ia menjelaskan bahwa ke depan, dirinya bersama pihak Dekranasda Kabupaten Kupang dan Pemkab Kupang akan melakukan berbagai sosialisasi di semua instansi.

Dengan menyandang status sebagai Miss NTT, Nadia berkomitmen mengajak kaum milenial untuk turut berperan aktif dalam memajukan NTT, terutama dibidang pariwisata. Ia menilai bahwa hal tersebut sejalan dengan program yang sedang gencar dilakukan pemerintah Provinsi NTT.

“Saya akan mengajak kaum muda untuk turut berperan aktif memperkenalkan pariwisata di NTT, melalui berbagai media sosial kepada dunia. Bukan hanya itu, kreativitas kaum muda harus lebih ditingkatkan untuk memajukan ekonomi masyarakat NTT,“ ujar anak dari Uly Riwu Kaho ini dengan antusias.

Selain itu, Nadia juga akan mempersiapkan diri guna menghadapi ajang pemilihan Miss Indonesia di tahun 2020 nanti. Dengan bermodalkan kedisiplinan dan ketekunan, Nadia yakin mampu meraih gelar Miss Indonesia tahun depan nanti.

“Persiapan akan terus saya lakukan untuk menghadapi ajang pemilihan Miss Indonesia tahun depan. Saya sangat membutuhkan dukungan seluruh masyarakat NTT untuk menuju ajang tersebut,” pintanya.

Nadia mendedikasikan prestasi tersebut kepada Pemkab Kupang dan kepada orang tuanya yang selalu mendukung. Ia berharap dengan status sebagai Miss NTT yang akan disandangnya selama satu tahun, ia mampu memberi sumbangsih yang berarti bagi NTT.

“Prestasi ini saya persembahkan untuk Pemkab Kupang yang selalu men-support saya dari hari pertama terpilih sampai grand final kemarin. Juga untuk orang tua saya yang selalu ada bagi saya. Semoga dengan jabatan ini saya mampu menyumbangkan banyak hal positif untuk NTT tercinta,”tandas Nadia.(*)

Penulis (*/Joe Tkikhau)
Editor (+rony banase)

HUT ke-69, IDI NTT Harus Militan dalam Melayani dan Mengabdi

28 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Pada Hari Ulang Tahun (HUT) ke-68 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) cabang Nusa Tenggara Timur melaksanakan kegiatan Colour Run dengan mengambil titik start di halaman depan gedung Sasando Kantor Gubernur NTT, Sabtu, 16 November 2019.

Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) bersama sekitar 300 peserta berlari menyusuri rute yang telah ditentukan oleh panitia, yakni melewati Transmart – Korem 161 Wirasakti Kupang – GOR Oepoi – Markas Polisi Militer dan Finish kembali di halaman depan Kantor Gubernur NTT.

Komandan Korem 161 Wirasakti Kupang, Brigjen TNI Syaiful Rahman, dalam sambutannya mengharapkan agar di usianya yang sudah tidak muda lagi, IDI harus lebih profesional.

“Usia 69 tahun tidak muda lagi, IDI harus lebih profesional dalam melayani masyarakat NTT. IDI harus lebih memeras keringat demi melayani masyarakat NTT. Dan saya pastikan bahwa Korem bersama Pemerintah Daerah NTT di bawah kepemimpinan Bapak Viktor Laiskodat akan membantu dan mendukung setiap program dari IDI cabang Nusa Tenggara Timur, sepanjang untuk kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat di Nusa Tenggara Timur,” ujar Syaiful Rahman.

Lanjut Syaiful, “Tantangan itu pasti ada, tetapi kalau kita semua mau bergandengan tangan dan bekerja bersama, maka tantangan itu bukanlah penghalang bagi kita semua untuk mewujudkan masyarakat Nusa Tenggara Timur bangkit menuju sejahtera.”

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) cabang NTT, dr.Stef Soka So.B. dalam sambutannya mengatakan bahwa IDI akan berusaha lebih serius untuk melayani masyarakat Nusa Tenggara Timur. “Waktu pasti berubah, IDI juga harus berubah ke arah yang lebih profesional. Kami akan bekerja lebih maksimal dengan tetap menjaga peran dan fungsi kami. Ulang tahun ke 69 ini mengharuskan kami menjadi agen of change dan agen of development, “ kata Stef.

Sementara itu, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat yang ditemui usai pemotongan tumpeng, kembali menantang IDI agar bekerja lebih profesional, tidak memilih – milih dalam melayani, dan juga harus militan dalam mengabdi di Nusa Tenggara Timur. (*)

Sumber berita (*/Sam Babys–Staf Biro Humas dan Protokol Pemprov NTT)
Editor (+rony banase)

Tiga Pengedar Narkoba Diringkus Petugas BNNP NTT di Labuan Bajo

117 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Jajaran petugas Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berhasil mengungkap dan menangkap 3 (tiga) pengedar narkoba yang diringkus pada Sabtu, 29 Juni 2019 oleh Bidang Pemberantasan BNNP NTT.

Meski dengan keterbatasan personil dan luas jangkauan kerja di wilayah Provinsi NTT yang memiliki 22 kab/kota dengan 1.192 pulau dan hanya memiliki 3 (tiga) kantor BNN yang berada di Kota Kupang, Kabupaten Rote Ndao, dan Kabupaten Belu; tak menyurutkan semangat Bidang Pemberantasan yang hanya memiliki 14 (empat belas) orang petugas dengan alokasi personil polisi sebanyak 11 (sebelas) orang dan ASN sebanyak 3 (tiga) orang.

Demikian disampaikan Plt. Kabid Pemberantasan BNN Provinsi NTT, AKP Yulie Beribe, S.H. pada awak media di Aula Kantor BNNP NTT pada Kamis, 14 November 2019 pukul 09.30 WITA—selesai

“Tiga tersangka tersebut berinisial TAT, MT dan SL. Tersangka TAT alias A, seorang sopir bus berusia 36 tahun asal Aimere Kabupaten Ngada, KTP beralamat di Jalan A Yani Kelurahan Tetandara, Ende; tersangka MT alias M, pengemudi sopir bus berusia 47 tahun, berasal dari Welamosa, Kecamatan Wewaria, Kabupaten Ende. Sementara tersangka SL adalah seorang ibu rumah tangga asal Banjar, Kecamatan Perak Timur, Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur,” terang Yulie Beribe didampingi oleh Bripka Yance Thedens, dr. Daulat Samosir, dan Kabid Rehabilitasi BNNP NTT, Stef Joni Didok, S.H.

Plt. Kabid Pemberantasan BNN Provinsi NTT, AKP Yulie Beribe, S.H.

Yuli menambahkan bahwa dalam penyidikan terhadap tiga tersangka penyidik BNN Provinsi NTT berhasil menyita barang bukti (BB) berupa 1 (satu) paket narkotika jenis Shabu atau Methamfetamin dengan berat Netto 0,0078 gr sesuai hasil uji laboratorium, 1 (satu) bungkus rokok Sampoerna Mild putih, 3 (tiga) batang pipet kaca atau pirex, 1 (satu) jaket dengan motif bergaris coklat-hitam, 1 (satu) buah handphone merek Nokia tipe 150 warna hitam dan 1 (satu) handphone Oppo.

Shabu atau methamfematin diperoleh dari tersangka SL alias M yang beralamat di Surabaya dan dikirim melalui jasa sopir ekspedisi, tersangka MT alias M yang memesan dan diserahkan kepada tersangka TAT alias A.

Plt. Kabid Pemberantasan BNN Provinsi NTT, AKP Yuli Beribe saat menyampaikan press release

Menurut Yuli, tiga tersangka kasus peredaran gelap narkotika ini telah dilimpahkan kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Labuan Bajo dan telah disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Manggarai Barat.

Persidangan yang digelar pada Selasa, 2 November 2019, Majelis Hakim PN Labuan Bajo menjatuhkan vonis 5 (lima) tahun penjara bagi tersangka/terdakwa TAT, 6 (enam) tahun penjara bagi tersangka/terdakwa MT dan hukuman 7 (tujuh) tahun penjara bagi tersangka/terdakwa SL.

Lebih lanjut Yuli mengatakan, bahwa kasus ini merupakan kasus narkotika yang kedua kalinya menjerat SL alias M seorang ibu rumah tangga dan sudah pernah dihukum.

Ia menambahkan, selama tahun 2019 ini pihaknya berhasil memperoleh 5 target dari 8 target yang diberikan BNN RI terhitung 21 September 2019. “Kami bekerja keras melakukan pemutusan jaringan peredaran Narkotika di NTT walau dengan personil yang terbatas juga kondisi geografis yang luas, kami serius, kerja keras berusaha dengan segala kemampuan dalam penanganan narkoba,” tegasnya.

Yuli juga meminta awak media untuk membantu menyampaikan dan melapor ke BNNP NTT jika menemukan orang di sekitar yang menggunakan atau menjadi pengedar narkotika.

Penulis, editor dan foto (+rony banase)