Terkait Virus Corona, BNPB Serahkan 10 Ribu Masker untuk 243 WNI di Tiongkok

242 Views

Jakarta, Garda Indonesia | Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui Bidang Logistik dan Peralatan mengirimkan bantuan 10 ribu lembar masker N95 untuk Warga Negara Indonesia (WNI) khususnya mahasiswa Indonesia yang berada di Wilayah Wuhan, Provinsi Hubei dan sekitarnya.

Pengiriman tersebut dilakukan sebagai respon cepat BNPB atas permohonan Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Beijing terkait berjangkitnya wabah Coronavirus di Tiongkok.

“Ada 10 ribu masker untuk WNI dikirim besok”, ujar Deputi Bidang Logistik dan Peralatan BNPB Prasinta Dewi pada Selasa, 28 Januari 2020.

Sebelumnya KBRI Beijing mendapatkan instruksi Presiden RI Joko Widodo agar membagikan masker kepada seluruh WNI di Tiongkok, akan tetapi stok masker di Negara Tirai Bambu tersebut tidak tersedia di hampir seluruh wilayah.

Dalam keterangannya, Kepala BNPB Doni Monardo memberi arahan kepada jajaran BNPB agar melaksanakan apa yang tertuang dalam UU Nomor 24 tahun 2007 terkait bencana non-alam dan Inpres No 4 tahun 2019, sehingga pengiriman bantuan dapat segera dilakukan tanpa menunggu status darurat, terlebih untuk kasus seperti yang terjadi di Tiongkok.

“Saya minta BNPB harus bisa mempersiapkan diri karena amanah undang-undangnya termasuk bencana non-alam, termasuk pandemik merupakan tanggung jawab BNPB. Termasuk diperkuat dengan inpres no 4 thn 2019. Saya minta tidak perlu menunggu status,” pinta Doni.

BNPB menyerahkan secara simbolis bantuan masker kepada Kementerian Luar Negeri pada Rabu, 29 Januari 2020 di Gedung Direktorat Perlindungan WNI dan BHI, Jakarta Pusat. Bantuan tersebut diperuntukkan untuk pencegahan terhadap ancaman wabah virus Corona yang melanda wilayah Wuhan, Provinsi Hubei dan sekitarnya.

Kepala Biro Hukum, Organisasi dan Kerja sama BNPB Zaherman Muabesi menyerahkan secara simbolis kepada Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Judha Nugraha sekaligus penandatangan berita acara bantuan berupa 10.000 buah masker dengan spesifikasi N-95. Bantuan tersebut akan dikelola oleh Kedutaan Besar Republi Indonesia (KBRI) di Tiongkok untuk selanjutnya dikirim melalui jasa pengiriman setempat.

BNPB menyerahkan secara simbolis bantuan masker kepada Kementerian Luar Negeri pada Rabu, 29 Januari 2020 di Gedung Direktorat Perlindungan WNI dan BHI, Jakarta Pusat.

Zaherman mengatakan bantuan ini merupakan respons cepat terhadap permintaan KBRI Tiongkok sekaligus sebagai dukungan moral Pemerintah Indonesia bagi warga negaranya yang masih berada di Hubei.

Bantuan akan dikirim ke Beijing dengan pesawat Garuda, berangkat dari Jakarta pukul 18.40 WIB dan diperkirakan sampai pada Kamis pagi, 30 Januari 2020 pukul 05.00 waktu setempat.

Sebelumnya bantuan telah diberikan kepada WNI melalui Kedutaan Besar Indonesia di Tiongkok sebesar Rp 133 juta. Bantuan tersebut digunakan para WNI untuk membeli kebutuhan logistik mereka. Judha Nugraha menyampaikan pemberian dukungan bagi WNI berprinsip cepat dan tepat. Hal tersebut mengingat otoritas setempat menutup akses ke wilayah-wilayah terdampak virus Corona. Judha ingin publik dalam negeri untuk memberikan dukungan moral kepada mereka.

“Upaya utama yaitu pencegahan, seperti menjaga kondisi fisik, asupan nutrisi, istirahat dan dukungan moril,” tambah Judha.

Sementara itu, Juru bicara Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Teuku Faizasyah menyampaikan bahwa masih ada 243 WNI yang masih tersebar di Tiongkok. Sebanyak 100 orang berada di Kota Wuhan sedangkan sisanya berada di kota-kota lain yang jaraknya tidak saling berdekatan. Pemerintah Indonesia melalui Kedutaan Besar Indonesia di Tiongkok selalu memonitor kondisi dan berkomunikasi dengan para WNI. Pemerintah memastikan kecukupan logistik bagi mereka yang masih berada di wilayah terdampak.

Di samping itu, Faizasyah menyampaikan bahwa Pemerintah Indonesia akan mematangkan pilihan untuk mengevakuasi WNI yang masih berada di Tiongkok. Pihaknya akan bekerja sama dengan kementerian/lembaga untuk pematangan misi evakuasi tersebut. Kemlu telah meminta Dubes RI di Tiongkok untuk mengkoordinasikan rencana evakuasi ini kepada otoritas setempat.

Terkait dengan kondisi mahasiswa yang berada di asrama, pihak Kemlu menyampaikan bahwa mereka mendapatkan perhatian yang serius dari manajemen asrama, seperti mendapatkan pengecekan kesehatan dari waktu ke waktu. (*)

Sumber berita dan foto (*/Agus Wibowo–Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Bencana BNPB)
Editor (+rony banase)

(Visited 5 times, 1 visits today)