Wali Kota Jefri Pantau Harga Pasar Jelang Ramadan 1441 H

190 Views

Kota Kupang, Garda Indonesia | Pandemik Covid 19 yang masih berlanjut berdampak pada kenaikan harga sejumlah bahan kebutuhan pokok di pasar. Untuk memastikan stabilitas harga pasar, Wali Kota Kupang Dr. Jefirstson R Riwu Kore, M.M., M.H. memutuskan untuk turun langsung ke pasar.

Didampingi Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Kupang, Djidja Kadiwanu, S.E., Direktur PD Pasar, Simon Pelokila, Camat Kota Raja dan Lurah Naikoten 1, Wali Kota menyambangi sejumlah pedagang di Pasar Kasih Naikoten, pada Senin, 27 April 2020.

Usai memantau pasar Wali Kota Jefri (sapaan akrabnya, red) menjelaskan kunjungannya kali ini untuk mengecek perkembangan harga kebutuhan pokok akibat pandemik Covid 19 di bulan suci Ramadan 1441H. Diakuinya dari hasil pemantauan sejumlah barang kebutuhan pokok seperti gula, bawang putih dan cabe mengalami kenaikan harga.

Wali Kota Kupang, Jefri Riwu Kore saat memantau harga kebutuhan pokok di Pasar Kasih Naikoten dan didampingi oleh Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Kupang, Djidja Kadiwanu, S.E., Direktur PD Pasar, Simon Pelokila, Camat Kota Raja dan Lurah Naikoten 1

Kepada Kadis Perindag, Wali Kota langsung menginstruksikan untuk segera menghubungi para distributor, supplier dan Bulog untuk melakukan operasi pasar supaya kenaikan harga pasar tersebut bisa ditekan.

“Distributor jangan tahan-tahan stok, supaya harga tetap stabil,” tegas Wali Kota Jefri.

Kenaikan harga seperti gula juga diakui salah seorang pedagang, Aryanti Li. Mereka berharap agar stok barang tersebut tetap aman sehingga kenaikan harga bisa ditekan dan masyarakat punya daya untuk membeli.

Kadis Perindag Kota Kupang, Djidja Kanawadu, S.E., pada kesempatan tersebut menyatakan siap menindaklanjuti instruksi Wali Kota Kupang. Pihaknya langsung menghubungi para distributor dan Bulog untuk sesegera mungkin menggelar operasi pasar. “Kenaikan harga sejumlah harga kebutuhan pokok seperti bawang putih dan gula diakibatkan oleh pasokan yang masuk dari luar daerah sedikit terlambat, karena jalur transportasi yang terhambat akibat adanya kebijakan pembatasan sosial berskala besar di sejumlah daerah,” ulas Kadis Djidja.

Namun, dia memastikan hingga saat ini pasokan sembilan bahan kebutuhan pokok di Kota Kupang untuk beberapa waktu ke depan masih aman, sehingga masyarakat tidak perlu kuatir.

Proyek pembangunan jalan di Kelurahan Manutapen

Usai memantau harga pasar di Pasar Kasih, Wali Kota melanjutkan perjalanan memantau proyek pembangunan jalan di Kelurahan Manutapen. Kepada pengelola proyek Wali Kota mengingatkan untuk tidak lupa membangun drainase di bantaran jalan agar rumah warga di pinggir jalan tidak kebanjiran di musim hujan nanti.

Tak lupa, kepada warga yang ditemui di lokasi proyek Wali Kota Jefri minta untuk bersabar, diperkirakan proyek jalan yang menghubungkan kelurahan Airnona dengan Kelurahan Manutapen ini akan selesai dalam lima bulan ke depan. (*)

Sumber berita dan foto (*/PKP_ans/nyg/ech)
Editor (+rony banase)

(Visited 5 times, 1 visits today)