Arsip Tag: golkar ntt

Golkar Rajut Silaturahmi & Teguhkan NTT Sebagai Nusa Terindah Toleransi

161 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Partai Golongan Karya (Golkar) DPD I Provinsi Nusa Tenggara Timur merajut silahturahmi dengan menghelat Halal bihalal bersama segenap pengurus dan anak-anak panti asuhan pada Selasa, 18 Juni 2019 pukul 19.20 WITA—selesai di Aula Gedung Golkar Jalan Frans Seda Kota Kupang

Rangkaian Halal bihalal diramu dalam nuansa islamiah dengan iringan musik dari grup Qasidah Rebana dan siraman rohani berupa uraian hikmah Halal bihalal & Idul Fitri 1440H oleh Ustadz H. Mukhsin Thalib, pembacaan Ayat Suci Al-Qur’an & Terjemahanya dan Penyerahan Santunan Partai Golkar kepada Panti Asuhan Yatim Piatu Aisyiah Putra dan Aisyiah Putri

Hadir dalam Halal bihalal, Ketua DPD I Golkar NTT Emanuel Melkiades Laka Lena sekaligus sebagai DPR RI terpilih dari Partai Golkar Dapil II NTT, Ketua DPRD Provinsi NTT, Anwar Pua Geno dan anggota Fraksi Partai Golkar NTT dan Sekretaris DPD I Golkar NTT, Inche Sayuna.
Turut Hadir Ketua DPD II Golkar NTT, Jonas Salean; Ketua DPW Hanura NTT, Refafi Gah; Ketua DPW PSI NTT, dr Christian Widodo; Tokoh Umat Islam dan Tokoh Masyarakat

Jubir DPD I Golkar NTT, Riesta Megasari kepada Garda Indonesia menyampaikan tentang makna merajut silahturahmi dan peneguhan NTT sebagai Nusa Terindah Toleransi

Jubir DPD I Golkar NTT, R. Riesta Megasari

“Golkar NTT terus merajut silahturahmi dengan sesama pengurus, kader partai, pengurus parpol lain, pemerintah dan masyarakat. Karena dengan kebersamaan dan kerja kolaborasi kita dapat merajut dan tetap meneguhkan NTT sebagai Nusa Terindah Toleransi”, ucapnya

Menurut Mega sapaan akrab Jubir Golkar dan menjabat sebagai Ketua IWAPI Kota Kupang ini mengatakan dengan tegas bahwa Golkar bukan partai milik tuan tertentu

“Golkar bukan milik agama tertentu, bukan milik suku tertentu melainkan Golkar partai milik masyarakat dan siapapun bisa bergabung bersama partai Golkar”, tegas perempuan pengusaha kreatif ini kepada Garda Indonesia

Lanjutnya, Daerah lain, negara lain perlu belajar mengenai keberagaman di provinsi yang memperoleh predikat sebagai provinsi paling toleran di Indonesia karena NTT merupakan representatif dari keberagaman dan kemajemukan Indonesia yang berasaskan Pancasila dan konsisten NKRI harga mati.

“Di Jakarta dengan penduduk mayoritas muslim, Golkar menyelenggarakan Natal bersama dan di NTT kita selenggarakan Halal Bihalal”, pungkas Mega.

Penulis dan editor (+rony banase)