‘Update Covid-19 NTT’ Hingga 21 Maret 2020 ODP Mencapai 101 Orang

269 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | “Hingga saat ini kriteria Orang Dalam Pemantauan (ODP) terhadap risiko penularan infeksi Corona Virus Disease (Covid-19) di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) mencapai 101 orang yang sebelumnya berjumlah 92 orang,” terang Kadis Kesehatan Provinsi NTT, drg. Domi Minggu Mere dalam sesi konferensi pers pada Minggu, 22 Maret 2020 pukul 14.30 WITA—selesai di Kantor Dinkes Provinsi NTT.

Baca juga :

https://gardaindonesia.id/2020/03/21/covid-19-gubernur-ntt-tunda-festival-pariwisata-dan-tutup-destinasi-wisata/

Namun demikian, lanjut dokter Domi dan didampingi oleh Kabiro Humas dan Protokol Pemprov NTT, Dr Jelamu Ardu Marius;  dari 101 orang tersebut, 21 orang telah selesai pemantauan sehingga jumlah ODP saat ini 80 orang yang mana belum dilakukan rapid test atau tes cepat karena masih menunggu dari pusat. “Tetapi kami sudah menganggarkan dana untuk rapid test,” ungkap Sekretaris Gugus Tugas Penanganan Penyebaran Covid-19 di Provinsi NTT yang mengenakan masker.

Imbuh dokter Domi,  “Karena mulai saat ini di setiap konferensi pers, atas koreksi dan masukan dari berbagai pihak, bakal dilaksanakan protokol keamanan dengan memakai masker dan membatasi jarak 1 (satu) meter antara narasumber dan para awak media,”

Mengenai sebaran ODP, secara gamblang dokter Domi menyampaikan di Kota Kupang 34 orang selesai pemantauan 10 orang (saat ini 24 orang), Lembata 2 orang, Manggarai Barat 12 orang, Kabupaten Kupang 2 orang, Sikka 26 selesai pemantauan 11 orang (saat ini 15 orang), TTS 3 orang, Manggarai Timur 1 orang, Flores Timur 2 orang, Malaka 1 orang, Alor 1 orang, Sumba Timur 2 orang, Belu 2 orang Sumba Barat Daya (SBD) 7 orang, Ende 2 orang, dan Manggarai 4 orang.

Dari 80 ODP tersebut, ungkap dokter Domi, saat ini hanya 5 (lima) orang yang dirawat di rumah sakit yakni 2 (dua) ODP di RS W Z Yohanes, 2 ODP di RS TC Hillers Maumere, dan 1 ODP di Ende sedangkan sisanya dirawat secara mandiri.

“Berdasarkan notifikasi dari teman-teman dari kabupaten dan frekuensi kenaikan ODP, maka harus diantisipasi dari sekarang karena melihat eskalasi dan penambahan ODP, maka sangat diperlukan Alat Pelindung Diri (ADP),” bebernya seraya berkata pihaknya telah berkoordinasi dengan pusat dan semoga pesawat yang telah berangkat ke China sepulangnya dapat membawa APD.

Penulis, editor dan foto (+rony banase)