Arsip Tag: desa pusu

Resmikan Sarana Air Bersih, Gubernur VBL Dorong Pariwisata di Desa Pusu-TTS

236 Views

TTS-NTT, Garda Indonesia | Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL), pada Sabtu 3 Agustus 2019, menghadiri acara Peresmian Sarana Air Bersih di Desa Pusu, Dusun Tillo B, Kabupaten Timor Tengah Selatan.

Gubernur memberikan apresiasi kepada para pemuda yang telah memberikan pendampingan.  “Terima kasih kepada pemuda yang telah memberikan pendampingan selama pekerjaan ini dilaksanakan. Teruslah bekerja dan mengembangkan diri kalian, karena kalianlah pemilik masa depan bangsa”, kata Gubernur VBL dalam sambutannya.

Pada kesempatan ini pula, Gubernur VBL berjanji untuk membangun sebuah SMK di desa ini.

“Sebagai gubernur saya berkomitmen untuk membangun sebuah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di desa ini, khusus jurusan Pertanian dan Pariwisata”, ujarnya.

Lanjutnya, “Pak Kadis Pendidikan, tolong siapkan semua yang berhubungan dengan pembangunan ini, siapkan anggarannya, koordinasi dengan perangkat desa dimana lokasinya, agar tahun depan pembangunannya sudah bisa dikerjakan.”

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dan Bupati TTS, Epy Tahun saat mencicipi air bersih di Desa Pusu

Mantan anggota DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem ini juga memuji keindahan alam di desa Pusu ini.

“Tadi dalam perjalanan ke tempat ini, saya lihat hamparan pohon gamal dengan bunganya yang luar biasa indah. Saya minta pemerintah kabupaten bekerja sama dengan desa ini untuk buatkan festival gamal. Buatkan semeriah mungkin, siapkan seribu penari untuk menyambut tamu yang datang”, pinta Gubernur Viktor.

Saya pastikan ini akan sangat menarik. Buat apa kita habiskan uang berjuta – juta rupiah untuk melihat bunga sakura di Jepang, sedangkan di daerah kita sendiri memiliki pohon gamal yang tidak kalah indah?”,ujar VBL.

“Buatkan vila di tempat ini, agar pengunjung tidak kembali ke kota. Mereka bermalam di vila, siapkan chef (tukang masak) yang hebat, apalagi sekarang sumber air sudah dekat, kita tidak akan kesulitan lagi dalam menyiapkan sayur -sayuran”, tambah gubernur.

Gubernur juga mengatakan bahwa kedepan akan dibuatkan sistem informasi secara online di seluruh NTT untuk mengetahui daerah mana yang lagi panen hasil pertaniannya.

“Kedepan akan ada sistem informasi secara online di seluruh NTT. Pada sistem itu, ada dari pihak pemerintah provinsi dalam hal ini PT Flobamor, pemerintah kabupaten, pemerintah desa, ada juga pendeta dan pastor. Jadi kita akan tahu daerah mana yang lagi panen apa, jumlahnya berapa, sehingga para petani tidak perlu menjual hasil mereka sampai di kota. Nanti pihak pemerintah kabupaten yang akan membeli secara tunai. Kalau pemkab tidak membelipun maka pemprov melalui PT Flobamor yang akan membelinya”, terang gubernur.

“Oleh karena itu saya minta untuk setiap rumah di desa ini wajib menanam tanaman holtikultura. Tidak usah kuatir soal penjualannya, karena pasti ada yang beli”, imbau Gubernur Viktor

Bupati TTS, Epy Tahun dan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat memasuki Desa Pusu

Sementara itu, Bupati Timor Tengah Selatan, Epy Tahun dalam sambutannya mengucapkan terima kasih atas kunjungan bapak gubernur ke tempat ini.

“Saya mewakili masyarakat dan pemerintah kabupaten TTS menyampaikan terima kasih atas kunjungan bapak gubernur kali ini. Baru pertama kali ada seorang gubernur yang sampai di tempat ini, bahkan terus terang saya sendiri baru pertama kali datang ke Dusun Tillo B ini”, kata Epy.

Bupati Epy juga sedikit mengisahkan bahwa dulu di tempat (Desa Pusu, red) ini pernah ada embung untuk pertanian.

“Kurang lebih sekitar tahun 1986, pernah ada embung di lokasi ini. Tapi setelah saya mengecek ternyata embung ini sudah mubasir sekitar 10 tahun lalu. Oleh karena itu kiranya air bersih yang sekarang sudah ada ini menjadi momentum kebangkitan pertanian di desa ini”, lanjut bupati.

Sementara itu Ketua Yayasan Pelita Kehidupan Masyarakat, Mathias J. Rupidara dalam laporannya mengatakan bahwa dana yang digunakan untuk pengadaan air bersih di desa Pusu, dusun Tillo B ini sebesar Rp. 103.444.500, yang sebagian besarnya disumbangkan oleh Entrust Fondation dari Australia.(*)

Sumber berita (*/Sam Babys—Staf Biro Humas dan Protokol Setda Prov. NTT)
Editor (+rony banase)