Arsip Kategori: Humaniora

Membangun Perbenihan Tanaman Pangan di NTT

591 Views

Oleh : Emmanuel Richardo, S.P. Pengawas Benih Tanaman Ahli Muda Anggota Ikatan Pengawas Benih Tanaman Indonesia (IPBTI)

Sektor pertanian sampai saat ini masih menempati peringkat pertama dalam menyumbang Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Nusa Tenggara Timur (NTT)  selama kurun waktu 2015—2019 di mana setiap tahunnya berada di angka yang mendekati 30%, tanaman pangan menyumbang antara 8—10% dibandingkan komoditi Pertanian lainnya seperti hortikultura (2,2—2,6%),  perkebunan (2,2—2,5%), Peternakan (9,1—9,4%) dan lain-lain. (sumber data Statistik Pertanian NTT 2019).

Hal tersebut tidak terlepas dari sumbangan pertanian dalam menyerap banyak tenaga kerja, usaha kecil, menengah dan mikro yang menggunakan hasil pertanian.

Nusa Tenggara Timur dengan intensitas curah hujan minim serta sumber air terbatas  menciptakan iklim kering sehingga berbanding lurus dengan lahan pertanian yang didominasi oleh pertanian lahan kering di mana terdapat lahan pertanian bukan sawah sebanyak 3.852.725 ha sedangkan luas areal sawah di NTT tahun 2019 berjumlah 214.034 ha dengan luas areal irigasi sebesar 120.995 ha, tadah hujan 92.925 ha, pasang surut 31 ha dan lebak 83 ha. Selain itu, ditemukan areal pertanian yang merupakan daerah irigasi maupun tadah hujan dan lebak yang tidak ditanami sebanyak 22. 316 ha sedangkan yg ditanami seluas 124.239 ha hanya 1 kali tanam dan 64.479 ha yang bisa 2—3 kali tanam. (data SP NTT 2019)

Produktivitas pertanian khususnya Padi dan Jagung di NTT dalam satu dekade terakhir  masih sangat rendah yaitu untuk Padi masih di kisaran 3,851 ton/ha dan Jagung di angka 2,633 ton/ha jika dibandingkan dengan produksi nasional 5, 354 ton/ha dan jagung di angka 5,241 ton/ ha (ATAP 2018 Kementerian Pertanian RI). Salah satu faktor masih rendahnya produktivitas Padi dan Jagung di NTT adalah masih rendahnya penggunaan benih unggul bersertifikat yang sebagian besar masih didatangkan dari luar NTT khususnya benih Jagung.

Khusus untuk benih Jagung secara umum dapat dibedakan atas dua yaitu benih Jagung Komposit atau yang bersari bebas artinya terjadi persilangan bebas antara bunga jantan dan bunga betina untuk menghasilkan Benih Jagung dan Jagung Hibrida sebaliknya untuk menghasilkan benih maka tetua atau induk jantan dan betina ditanam sedemikian rupa sehingga bunga jantan yang diinginkan dan bunga betina yang dinginkan akan disilangkan dengan bantuan manusia sehingga turunan yang dihasilkan atau F1 nya adalah benih Jagung Hibrida.

Dari kedua jenis benih Jagung di atas yang saat ini dikembangkan di NTT adalah benih Jagung Komposit karena untuk memperoleh benih sumbernya atau induknya tidaklah sulit, selain karena benih sumbernya dapat diperoleh secara bebas juga harganya dapat dijangkau oleh produsen benih juga para petani di NTT. Sedangkan untuk induk jantan dan betina dari Jagung Hibrida itu semuanya punya hak paten dan harganya sangat mahal dan juga para produsen benih jagung hibrida (semuanya di Jawa dan Sumatera juga Sulawesi Selatan) baik itu milik Litbang Pertanian maupun swasta tidak menjual induknya secara bebas melainkan sudah dikontrakkan dengan produsen benih besar sebagai pemegang lisensi untuk memperbanyak F1 dari benih jagung hibrida. F1 dari benih jagung hibrida umumnya mempunyai potensi hasil tinggi akan tetapi turunan dari F1 tidak dapat dijadikan benih lagi karena hasilnya selain turun drastis juga keragaman sangat tinggi.

Melihat kondisi di atas dalam membangun perbenihan di NTT khususnya tanaman Jagung perlu digunakan strategi tepat yang mana pemerintah dapat mendorong pola tanam yang disesuaikan dengan karakter wilayah dan musim sehingga dengan lahan pertanian yang didominasi lahan kering dan curah hujan terbatas dapat menghasilkan benih unggul bersertifikat yang diharapkan mampu meningkatkan produktivitas Jagung terutama pada musim tanam antara bulan Oktober dan Maret (Okmar) di mana NTT biasanya mendapat curah hujan hanya 3 (tiga) bulan sekitar Desember sampai Februari.

Untuk kegiatan perbanyakan Benih Jagung Komposit bukan lagi merupakan hal baru tetapi sebenarnya ini adalah kegiatan yang selalu dilaksanakan oleh para produsen Benih Jagung yang tersebar di seluruh Flobamorata. Menjadi produsen Benih Jagung, dituntut bukan hanya mampu  dalam budidayanya saja tetapi hal terpenting justru ada pada fase pasca-panen di mana para produsen benih harus mampu melakukan pengolahan calon benih mulai dari menjelang panen, panen, penjemuran, pemipihan sampai  pengemasan di mana dalam setiap tahapan kegiatan mulai dari pra-tanam sampai pengemasan tentu harus didukung oleh pendampingan yang komprehensif dan intensif oleh para penyuluh di lapangan  dan selalu diikuti atau diawasi oleh Pengawas Benih Tanaman (PBT). Kegiatan penangkaran Benih Jagung Komposit ini biasanya dilaksanakan bulan April—September (ASEP) yaitu penanaman pada bulan April, Mei dan Juni sehingga paling lambat pada Oktober sudah tersedia benih yang masih fresh ‘segar’ dan siap ditanam pada Okmar.

Sementara untuk penangkaran Benih Jagung Hibrida memerlukan beberapa persyaratan khusus terkait dengan pemegang lisensinya di samping aspek budidaya. Untuk mengoordinasi semua produsen Benih Jagung Komposit di seluruh Flobamorata, tidak sulit bahkan dengan adanya pandemi ini memudahkan kita untuk bisa berkomunikasi secara virtual dengan biaya murah sehingga kegiatan seperti Forum Perbenihan level provinsi bisa diadakan lagi di mana kita dapat mengidentifikasi dengan jelas kebutuhan benih di musim tanam Okmar di seluruh NTT sehingga dengan sinergi antara provinsi dan kabupaten yang di dalamnya tercakup para stakeholder perbenihan (pemerintah dan swasta), maka kebutuhan benih tersebut dapat dipenuh.

Perbanyakan Benih Jagung Komposit di NTT didominasi oleh Benih Jagung varietas Lamuru yang sudah adaptif dengan iklim di NTT kurang lebih 10 tahun terakhir menganut  Alur Produksi Benih Tunggal (Single Generatiaon Flow) sebagai berikut :

Khusus untuk benih penjenisan Jagung Varietas Lamuru harus didatangkan dari Balai Penelitian Tanaman Serealia Kementerian Pertanian di Maros – Sulawesi Selatan karena milik Pemulia pada Balitsereal Maros sedangkan perbanyakan selanjutnya dapat diperbanyak di NTT mulai dari Benih Dasar, Benih Pokok maupun Benih Sebar.

Dengan potensi yang ada di pemerintahan baik itu dinas melalui balai-balai benih  maupun Litbang, seharusnya dapat memenuhi ketersediaan Benih Dasar maupun Benih Pokok di NTT juga didukung oleh beberapa produsen benih swasta sudah memiliki kompetensi dalam melakukan produksi benih Jagung varietas Lamuru untuk kelas benih dasar maupun pokok vaik Benih Penjenis, Benih Dasar maupun Benih Pokok dapat digunakan untuk menghasilkan benih sebar yang berlabel biru di mana benih sebar ini merupakan kelas terendah dalam sistem perbanyakan alur tunggal yang apabila ditanam hasilnya untuk konsumsi tidak bisa dijadikan benih lagi.

Siklus perbenihan di NTT sebenarnya sudah tertata secara baik di mana pada periode musim tanam Okmar saat banyak hujan diperbanyak Benih Pokok di Balai-balai benih dan produsen benih yang kompeten sehingga pada bulan April, Mei dan Juni para produsen benih jagung yang tersebar di seluruh NTT dapat menanam Benih Pokok tersebut dan pada bulan Agustus, September dan Oktober, sudah tersedia Benih Sebar yang kebutuhannya sudah diidentifikasi dan diinventarisasi dalam Forum Perbenihan .

Dengan melibatkan semua stakeholder perbenihan tanaman pangan khususnya jagung di NTT, maka dunia perbenihan di NTT dapat bergairah kembali dan mereka mampu menghasilkan Benih Jagung unggul dan bersertifikat yang merupakan jaminan mutu dalam produksi jagung sehingga diharapkan dengan adanya kegiatan  perbenihan yang sehat dapat mendorong peningkatan produktivitas jagung di NTT yang masih di angka 2,6 ton/ha minimal bisa ke angka 3,5 ton/ha atau mendekati produktivitas nasional.

Sedangkan untuk perbanyakan benih Jagung Hibrida, pemerintah harus membantu memfasilitasi petani produsen benih di NTT sehingga dapat bermitra dengan perusahaan benih swasta maupun pemegang lisensi F1 benih Jagung Hibrida Litbang Pertanian Kementerian Pertanian sehingga perbanyakan benih Jagung Hibrida juga Padi Hibrida dapat juga dilaksanakan di NTT yang diharapkan dapat meningkatkan pendapatan petani secara signifikan.

Dengan demikian, apabila terjadi peningkatan produktivitas pertanian di NTT dengan sendirinya akan meningkatkan pendapatan per kapita, pada akhirnya    akan mengurangi persentase penduduk miskin di NTT. Semoga!

Kupang, Medio Juli 2021

Foto utama (*/koleksi pribadi)

‘Hela Keta’ Tradisi Orang Timor Tengah Utara

1.351 Views

Oleh : Melkianus Nino

Hela Keta adalah sebutan bahasa Dawan Timor yang bermakna “buka jalan”. Hela Keta merupakan tradisi adat  istiadat orang Timor di wilayah administratif Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

‘Hela Keta’ sering diartikan oleh tua-tua adat sebagai simbol yang memiliki makna yang besar. Makna yang penting itu, sebagai lambang perkenalan dari hati ke hati. Tradisi adat yang turun – temurun dihelat dengan maksud untuk menyatukan dua insan (laki dan perempuan, red) untuk melangkah ke jenjang selanjutnya.

Penyatuan ini, bermula dari satu kerja sama yang matang yakni kesepakatan di antara orang tua kedua belah pihak. Penentuan kesepakatan sudah diselenggarakan sebelum hari dan tempat perhelatan tradisi adat ‘Hela Keta’ dilangsungkan dengan satu tujuan yang sama, demi jalannya upacara adat ini.

Tradisi adat istiadat Orang Dawan yang satu ini tidak bisa ‘terlewatkan’ begitu saja karena memiliki makna adat yang sangat mendasar dan mendarah daging. Tempat berlangsung prosesi Hela Keta berada di sungai atau kali, di mana tradisi adat dilangsungkan.

Tradisi ini, sudah diawali dengan tahap perencanaan konsep pembicaraan berawal dari adat, gereja dan pemerintah. Ketiga tungku ini, diharuskan sejalan, searah sehingga penuh kesan bermakna.

Tradisi ‘Hela Keta’ akan menjadi cerita baru ketika mengingatkan pada pertemuan para tetuah adat. Konsep yang kompleks, menurut bahasa ibu masing- masing. Entah suku Dawan, Bunak, Tetun, Kemak dan daratan Flores lainnya. Tujuannya agar yang terdahulu (leluhur, red) dapat menyaksikan dari ‘Kegelapan’ serta menyetujui maksud dan tujuan.

Persetujuan yang tidak dengan kasat mata saat binatang (Babi, Ayam dan lainya, red) disembelih sebagai persembahan terlihat pada urat nadi atau ‘Lilo’ dengan sendirinya dapat diketahui oleh tua adat yang dipercaya. Pembiasaan ini, sudah menjadi satu garis  yang tidak terpisah-pisahkan.

Tradisi adat ‘Hela Keta’, sering dilangsungkan di sungai yang memiliki air mengalir, sebagai arti untuk melepas semua masa lalu sehingga jalan menjadi terbuka. Saat darah binatang yang disembelih ‘berderai’ yang pertama dan utama yakni dibuang pada air sungai yang mengalir, dengan maksud membuang semua keluh-kesah, kebimbangan, kebencian serta masa yang lalu. Biarkan terbawa arus air .

Tulisan ini, berangkat dari kehadiran pantauan jurnalis Garda Indonesia, saat menyaksikan perhelatan tradisi ‘Hela Keta’, bertempat di Sungai Ekafalo – Kabupaten Timor Tengah Utara Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Perhelatan upacara ada ‘Hela Keta’ dihadiri oleh kedua keluarga besar serta undangan lain. Beragam pertanyaan akan ‘membenak’ bakal turut keheranan mengikuti irama di tradisi adat ini.

Tradisi ‘Hela Keta’, akan menjadi satu-kesatuan yang tak dapat terpisahkan karena telah menganut satu pepatah ‘ Tak kenal maka tak sayang’. Pepatah yang  sudah menjadi populer dan tampak di situasi adat ‘Hela Keta’.

Cenderung akan menjadikan satu suasana yang hikmah, juga indah. Keindahan tampak dari selembar Selendang Tunbaba dijadikan pengalungan cinta. Niscaya kerinduan dari kedua keluarga besar akan menjadi cerita yang tak terlupakan di momen ‘Hela Keta (*)

Penulis merupakan Pegiat Literasi dan Jurnalis

Foto utama (*/istimewa koleksi pribadi)

Bahasa Tubuh Seorang Pemimpin

444 Views

Oleh : Denny Siregar

Saya tidak tahu, apakah ia pernah ditanya oleh ayahnya, “Kalau besar mau jadi apa, nak ?” Terus dijawab, “Mau jadi Presiden !” Pertanyaan khas orang tua dahulu yang kalau dengar jawaban mau jadi Presiden atau Dokter, langsung puas banget.

Tetapi yang pasti cita-cita itu mampir dalam setiap pemikiran anak kecil meskipun dia tinggal di desa dalam kehidupan yang sangat sederhana seperti dirinya. Cita-cita yang sudah pasti terkubur seiring dengan semakin menyadari realitas hidup dengan bebannya yang berat yang harus dipikul pundak pemuda berbadan kurus ini..

Mulai dari ojek payung sampai kuli panggul ia jalani untuk membantu biaya sehari-hari. Terbayang tubuh kecil, kurus, hitam dan menggigil kehujanan berlari-lari menawarkan payung dengan pendapatan hanya beberapa sen saja..

Saya pernah bertanya kepada seorang saudara dekatnya, “Apa mungkin kesenangan dirinya bagi-bagi sepeda dan peralatan sekolah adalah bagian dari ‘dendam’ masa kecilnya yang sulit mendapatkan barang-barang itu ?” Ia mengangguk.

Saya terdiam membayangkan situasi kekurangan yang pernah dialaminya. Ayahku pernah berkata, “Tidak ada seorang pun pemimpin besar yang tidak pernah ditempa oleh situasi sulit dalam hidupnya. Karena sesungguhnya kesulitan mengajarkan banyak hal pada manusia..”

Perjalanan hidup mengajarkanku bahwa ia benar..

Tidak ada yang menyangka – siapa pun tidak menyangka – jika anak kecil lusuh yang ‘bukan siapa-siapa’ itu sekarang berdiri bersama para pemimpin dunia.

Tidak ada rasa minder sedikit pun bahwa ia bukan berasal dari trah terpandang dan berada. Ia bahkan bisa dibilang ndeso dengan gaya bahasanya, tetapi pikirannya jauh melampaui pemikiran para Jenderal, para Profesor atau para Ilmuwan yang diakui Internasional.

Ia berpikir 100 tahun ke depan, ketika orang banyak masih berpikir bagaimana bisa survive dalam 10 tahun nanti..

Lihat gayanya yang tidak mau berdiri di barisan belakang para pemimpin dunia yang lebih terkenal dari dirinya. Ia ingin berada di depan, sejajar dengan mereka yang memimpin negara-negara besar.

Tidak ada rasa takut ataupun rendah diri bahwa ia seorang Presiden dari sebuah negara yang sedang berkembang. Ia selalu memesan tempat duduk maupun posisi berfoto yang paling strategis dengan pemimpin dari negara maju.

Ia bangga dengan negaranya dan membawa kebanggaan itu dalam pergaulan internasional supaya menjadi inspirasi bagi rakyatnya, bahwa kita adalah calon negara besar dan maju seperti mereka..

Bahasa tubuhnya jauh lebih besar dari fisiknya sendiri…

Seperti secangkir kopi, ia bisa berada di tempat yang paling terhormat sampai di tempat yang paling kumuh sekalipun tanpa kehilangan nilai kenikmatannya.

Ia Joko Widodo. Sebuah nama yang biasa-biasa saja dengan aura yang luar biasa.

Patutlah kita angkat secangkir kopi untuknya, dan berterima-kasih karena ia sudah menaikkan standar seorang pemimpin ke tingkat yang lebih tinggi dari sebelumnya..

Foto utama oleh widodo s yusuf/antara

Vaksinasi dan Nilai Kesehatan Masyarakat

266 Views

Oleh : Karolus Ngambut, Anggota HAKLI NTT

Menyaksikan berita viral di media sosial perihal antrean masyarakat untuk mendapatkan vaksin Covid-19 di Kota Kupang, yang dilaksanakan di Poltekkes Kemenkes Kupang, mengakibatkan kerusakan fasilitas pagar dan bahkan masyarakat nekat melompat pagar untuk masuk dalam lingkungan kampus tempat pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

Menurut pengakuan sejumlah masyarakat, ada yang sudah mengantre sejak pukul 04.00 dini hari untuk mendapatkan nomor antrean yang jumlahnya terbatas hanya 250 nomor tiap hari selama 3 hari (14—16 Juli 2021). Pengakuan sejumlah masyarakat seperti yang diberitakan d salah satu berita di media online  “ Tak Dapat Antrian vaksin, Warga rusak pagar Prodi Gigi Poltekes Kupang” bahwa sebagai masyarakat yang antre vaksin, guna mendapatkan sertifikat vaksin Covid-19 sebagai syarat administrasi pendaftaran seleksi CPNS, persyaratan perjalanan atau untuk dokumen administrasi lainnya, atau ada kekhawatiran penularan Covid-19 yang sedang ganas di Kota Kupang, dan di Provinsi yang belum menunjukkan penurunan jumlah kasus mingguan atau harian.

Sebagai gambaran bahwa sejak awal Juli  2021 jumlah kasus harian Covid19  memasuki puncak penularan tertinggi dan meskipun belum dapat diprediksi kapan puncak penularannya akan turun, jika dibandingkan dengan puncak penularan Covid-19 bulan pada periode Januari–Februari yang lalu, maka kali ini puncaknya lebih tinggi atau julah kasus Covid-19 harian lebih banyak.

Perilaku antrean masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi Covid-19 mempunyai koherensi dengan kebijakan pemerintah yang mensyaratkan sertifikat vaksin diunggah pada pendaftaran seleksi CPNS dan juga untuk dokumen administrasi lainnya, seperti dokumen perjalanan, selain itu, profil masyarakat yang mengantre vaksin Covid-19, terbanyak dari kaum muda atau generasi milenial.

Hipotesis bahwa masyarakat mengantre vaksin untuk mencegah penularan Covid-19, belum terbukti. Hal ini menjadi tantangan bagi tenaga kesehatan, khususnya pendidik kesehatan masyarakat di berbagai tingkatan layanan bahwa kampanye pentingnya hidup sehat untuk mencegah penyakit tidak sepenuhnya dapat mengubah persepsi nilai hidup sehat yang ada di masyarkaat yang merupakan faktor pendorong perubahan perilaku masyarakat dalam bidang kesehatan.

Nilai hidup sehat dalam konteks ini dikesampingkan oleh “nilai ekonomi”. Sehingga dibutuhkan kreativitas dalam memproduksi dan mengirimkan pesan kesehatan untuk menciptakan nilai publik  yang sesuai dengan norma kesehatan masyarakat. Sosiolog Carl Marx  menjelaskan hal ini, bahwa perubahan sosial dipengaruhi oleh bangunan bawah, yaitu ekonomi akan mempengaruhi bagian atas, yaitu sistem sosial.

Selain itu, dari perspektif teori perubahan sosial (Sosial change theory) , bahwa perubahan sosial di terjadi bila adanya aturan insentif dan punishment. Sertifikat vaksin menjadi insentif bagi masyarakat untuk mendapatkan manfaat yaitu dapat memenuhi syarat pendaftaran seleksi CPNS dan dokumen administrasi lainnya.

Yang Perlu dan Harus Dilakukan

Motivasi tinggi masyarakat untuk mendapatkan vaksin Covid-19 harus direspons positif dan menjadi momentum peningkatan cakupan layanan vaksinasi Covid-19 bagi penduduk Kota Kupang  dengan menyediakan lebih banyak lagi tempat atau titik pelaksanaan vaksin Covid-19.  Atau dengan kata lain, kebijakan yang sifatnya mengatur atau membatasi masyarakat (meregulasi) harus diimbangi dengan kebijakan yang sifatnya menderegulasi (membebaskan) masyarakat untuk mendapatkan banyak pilihan lokasi layanan vaksinasi Covid-19.

Upaya ini memang tidak gampang, terkait banyak hal, seperti ketersediaan stok vaksin Covid-19, tenaga kesehatan yang memberikan layanan vaksinasi hingga  manajemen pengelolaan vaksinasi Covid19.

Covid-19 yang telah menjadi krisis multi dimensi yang ditandai dengan adanya tidak pasti kapan berakhirnya pandemi, menimbulkan ancaman terhadap lunturnya nilai-nilai fundamental masyarakat yang sudah ada selama ini, misalnya nilai kekeluargaan dan lain-lain. Diperlukan strategi  keterlibatan lintas sektor dalam konteks kolaborasi, bukan hanya sekadar melakukan koordinasi yang bersifat hierarkis struktural.

Jika menganut paradigma atau rezim kolaborasi, bahwa setiap aktor seperti pemerintah, organisasi non pemerintah, media massa, akademisi, tokoh masyarakat,  lembaga keuangan dan yang memiliki sumber daya terlibat dan mempunyai kesetaraan dalam peran untuk mengatasi masalah publik yang dihadapi saat ini. (*)

Foto utama (*/tangkapan layar)

OK Sulit Ok

531 Views

Oleh : Dahlan Iskan

Ia kaya raya. Luar biasa. Anda mungkin pernah mengisi bensin kendaraan Anda dari minyak miliknya di Singapura. Lewat Pertamina. Anda tentu tidak pernah mendoakan agar ia celaka. Ia sendirilah yang mencelakakan dirinya. Di umurnya yang kini sudah 79 tahun. Yang dulu naik Rolls-Royce dan kini harus pakai kursi roda.

Bulan lalu tuduhan kepadanya ditambah lagi dengan 105 tuduhan baru. Penggelapan, penipuan, pemalsuan, dan segala macam perkara sejenis itu. Total, ditambah tuduhan tahun lalu, ia harus menghadapi 130 tuduhan di pengadilan.

Entah berapa tahun hukuman yang akan dijatuhkan kepadanya. Kalau semua hukuman itu kelak dijumlahkan. Pun kalau ia akan dihukum. Nama orang superkaya itu, rasanya, Anda sudah tahu: OK Lim. Aslinya: Lim Oon Kuin. Ia punya dua orang anak: Mr Evan Lim Chee Meng dan Mrs Lim Huey Ching.

OK Lim punya tandon minyak mentah terbesar di Asia: Hin Leong Trading Pte Ltd. Tangki-tangki raksasanya bisa memuat minyak dari dua tanker paling besar di dunia. Letaknya di sebuah pulau di jari-jari Singapura.

OK Lim memang salah satu pedagang minyak terbesar di Asia. Pendapatan setahunnya pernah mencapai Rp.450 triliun.

Media di Singapura menyebutkan OK Lim memang suka judi. Termasuk judi dalam bentuk spekulasi. Di perdagangan minyak. Harga naik diperjudikan. Harga turun diperjudikan. Ia memang suka spekulasi. Mengandalkan ketajaman intuisi bisnisnya.

Perjudian terbesarnya terjadi tahun lalu. Ketika Wuhan dalam penderitaan besar: dihantam wabah Covid-19. Sampai harga minyak mentah dunia, waktu itu, turun. Drastis. Tinggal USD 50/barel. Dari dua bulan sebelumnya yang masih USD 70.

Tempulu harga begitu rendah OK Lim memutuskan untuk memborong minyak mentah. Tanpa hedging. Ia begitu yakin apa yang terjadi di Wuhan segera teratasi. Harga minyak pun segera naik lagi.

Ia juga percaya benar kemampuan pemerintah Tiongkok. Dalam memadamkan wabah di Wuhan itu. Bahkan ia percaya wabah itu tidak akan meluas ke mana-mana.

Meleset. Salah besar.

Ups, tidak sepenuhnya salah. Bahwa Wuhan cepat teratasi, ia benar. Bahwa pemerintah Tiongkok berhasil memadamkannya, ia benar.

Selebihnya ia salah besar.

Covid-19 merajalela ke seluruh dunia. Pun sampai sekarang.

Harga minyak mentah terus mengalami kemerosotan. Tajam sekali.

Setiap kali harga minyak mentah itu turun, setiap itu juga nilai minyak yang ditimbun OK Lim turun. Padahal timbunan minyak itu menjadi jaminan untuk kredit bank. Ia mampu melakukan penimbunan dengan uang dari bank. Ia memang harus membayar bunga bank, tapi tidak akan ada artinya kalau harga minyak naik lagi.

Tapi harga minyak terus turun.

Setiap kali harga itu turun, nilai jaminan banknya menjadi tidak cukup lagi. OK Lim harus menambah jaminan. Turun lagi. Tambah jaminan lagi.

Padahal harga minyak masih turun terus. Dari 50 ke 45. Ke 40. Ke 35. Ke 30. Ke 25. OK Lim pun panik. Beberapa waktu kemudian masih turun lagi menjadi USD 20/barel. OK Lim tidak kuat lagi. Ia mulai berpikir memainkan angka-angka. Ia panggil direktur keuangan perusahaannya. Ia minta sang direktur membuat pembukuan sesuai yang ia inginkan.

“Kalau ada risikonya saya yang bertanggung jawab,” ujar OK Lim kepada bawahannya itu, seperti dilaporkan di media Singapura. Sang bawahan minta agar perintah itu tidak hanya lisan. Itulah yang kemudian jadi bukti bahwa semua yang dilakukannya atas perintah pemilik perusahaan.

Misalnya, agar perusahaan membuat buku yang tidak senyatanya. Yang mestinya rugi dibuat tetap berlaba. Labanya dibuat besar, USD 800 juta. Agar tetap bisa mendapat kepercayaan dari bank. Untuk terus menambah kredit.

Langkah besar lainnya: OK Lim menjual stok minyaknya. Dengan harga rugi. Untuk menutup cash flow yang terus memburuk. Padahal stok itu dijaminkan ke bank. Yang setiap menjualnya harus melapor ke bank. Dan uangnya harus masuk bank.

Tapi OK Lim menjualnya diam-diam. Agar bisa menggunakan hasilnya untuk tutup sana-sini. Ibarat perjudian beneran, agar OK Lim bisa terus memainkan kartunya. Tapi ia tidak kunjung punya kartu as. Dari waktu ke waktu, OK Lim terus mengalami kekalahan.

Lantas terbongkar. Sudah terlalu banyak kartu palsu yang ia mainkan. Ketahuan. Persoalannya bukan lagi di ranah hukum dagang. Tapi sudah ke ranah pidana. Singapura keras dalam hal ini. Tidak peduli siapa OK Lim. Yang bisnisnya pernah ikut membawa Singapura menjadi salah satu sentral perdagangan minyak dunia.

Awalnya begitu harum nama OK Lim di mata siapa saja. Termasuk di mata pemerintah Singapura. Kini nama itu begitu busuknya di mata perbankan dan di mata hukum.

Orang yang begitu kaya menjadi tidak bermakna. Orang yang begitu gagah langsung ke kursi roda.

Hartanya disita pengadilan. Di bawah pengelolaan independen. Perusahaannya dijalankan oleh profesional yang ditunjuk pengadilan. OK Lim sendiri tidak kuat. Ia membawa perusahaannya ke pengadilan: untuk di PKPN, dinyatakan bangkrut.

Rumah-rumahnya di Singapura dan di Australia dibekukan. Salah satunya sebuah rumah yang di Singapura disebut bungalo. Luasnya 3.000 m2. Hanya ada beberapa rumah seperti itu di sana. Yang kalau dijual hanya warga Singapura yang boleh membelinya.

Meski semua aset sudah dibekukan –senilai sekitar Rp 50 triliun– OK Lim tidak bisa terhindar dari penjara. Padahal total asetnya itu masih cukup untuk menutup ke semua kreditnya. Yakni ke 4 bank. Senilai sekitar Rp 50 triliun juga.

Asetnya yang paling berharga adalah kapal-kapal tankernya. OK Lim punya 130 buah kapal. Tapi OK Lim melakukan perbuatan pidana.

Kalau saja semua kesulitan itu murni akibat risiko bisnis, OK Lim masih bisa bernapas. Tapi urusan OK Lim sekarang ini sangat berbeda. Bahkan sisa umurnya pun tidak akan cukup untuk menjalani hukumannya.

Bisnis itu juga soal waktu. Yang mengalahkan perjudian OK Lim juga waktu. Ia tidak berhasil melewati waktu terburuknya. Padahal kalau saja semua itu terbongkar enam bulan kemudian ceritanya bisa lain. Harga minyak belakangan naik lagi. Bahkan bulan lalu sudah USD 79 barel. Sudah USD 20 di atas harga saat ia mulai menimbun.

Terlambat. OK Lim sudah telanjur jadi tersangka.

Harta dua anaknya juga dibekukan. Untuk hidupnya sehari-hari pengadilan menjatuhkan putusan bulan lalu: hanya boleh menghabiskan USD 10.000/minggu per orang. Sekitar Rp 120 juta/minggu/orang.

Yang dimaksud per orang adalah: OK Lim, istri, anak (dua orang), menantu (dua orang), dan cucu-cucu. Masing-masing boleh menghabiskan USD 10.000/minggu untuk keperluan hidup mereka.

Mereka juga masih boleh menggunakan uang untuk membayar pengacara –asal tarifnya harus wajar.

Sebenarnya masih ada satu keinginan OK Lim yang belum terpenuhi. Yakni membangun kilang BBM terbesar di Asia. Kapasitasnya 600.000 barel. Lokasinya pun sudah ia pilih: di sebelah pusat penimbunan minyak mentahnya itu. Agar efisien.

Sejak tahun 2010, OK Lim berjuang mewujudkannya: belum berhasil. Dari empat kilang yang dimiliki empat perusahaan di sana, Singapura sudah memiliki kilang 1,4 juta barel. Kalau saja kilang milik OK Lim berhasil Singapura punya kapasitas kilang 2 juta barel.

OK Lim lahir di Kabupaten Putian, Fujian. Dulunya kabupaten ini amat miskin. Letaknya di antara kota Xiamen dan Fuzhou. Ketika masih kecil ia ikut orang tua pindah ke Singapura. Waktu itu Singapura masih semiskin Indonesia.

Setelah remaja, OK Lim mengerjakan apa saja di Singapura. Terutama mengirim bahan bakar dalam jumlah kecil-kecil ke perahu-perahu yang ada di pantai Singapura. Dari situ OK Lim berkembang menjadi raja minyak. Dan kini harus mengenang semua itu dari atas kursi rodanya.

Ia susah sekali. Tapi rasanya masih lebih susah yang terkena Covid, yang tidak mendapat kamar di rumah sakit, yang tidak bisa dapat obat dan kalau pun akhirnya didapat harganya mahal sekali. (*)

Minggu, 11 Juli 2021

Foto utama oleh reuters.com

Dengkul dan Pinggul

283 Views

Oleh : Dahlan Iskan

Ia pengusaha kaya. Punya pabrik kecap dan saus. Punya kebun durian. Vilanya di lereng Gunung Penanggungan besar dan indah. Waktu saya ke vila itu lagi, bulan lalu, ada lift baru. Padahal vila itu hanya 2 lantai. Dulu tidak ada lift.

Rupanya ia tidak tahan lagi: lutut kirinya kesakitan –untuk naik tangga. Problem lutut kanannya sudah hilang. Sejak dioperasi di Singapura beberapa tahun sebelumnya.

Pandemi membuat ia tidak bisa ke luar negeri. Kesakitan lutut yang satunya ia atasi dengan membangun lift. Masalahnya, lutut tidak hanya untuk naik tangga. Ia harus ke kebun. Ia harus ke pabrik. Akhirnya ia putuskan: operasi ganti lutut di Surabaya saja. Berhasil. “Bahkan tidak sesakit waktu operasi di Singapura,” katanya.

Saat saya kembali ke vilanya itu saya tidak tahu kalau ia baru ganti lutut. Jalannya biasa saja. Hanya karena saya mempertanyakan mengapa membangun lift ia bercerita semuanya.

“Akhirnya lift ini dibangun untuk tidak dipakai,” guraunya. Dan karena operasinya di Surabaya maka harga lift itu menjadi jauh lebih mahal dari harga lutut barunya.

Teman saya yang lain juga mengeluhkan lutut. Wanita. Umur 55 tahun. Pegiat kebugaran untuk dirinya sendiri. Dia sudah membuat rencana untuk operasi lutut di Jerman. Dia juga sudah minta info kepada redaktur olahraga Harian Disway: di mana bintang-bintang sepak bola Eropa itu operasi kaki. Penjajakan ke Jerman pun dilakukan secara online. Ke RS di Munchen. Biaya tidak ada masalah.

Sebelum menjajaki Jerman dia sudah observasi kemungkinan operasi ganti lutut di Singapura. Persiapan juga sudah dilakukan. Tapi dia mantap yang di Jerman itu.

Keputusan akhirnya: dia operasi di Surabaya. Teman-teman Tionghoa-nya pun setengah menertawakannya. Setengah lagi mencibirkan. Kok mempertaruhkan operasi begitu penting di dalam negeri. Di Surabaya pula. Memang banyak rumah sakit hebat di Surabaya. Tapi dia melakukan operasinya tidak di situ. Rumah sakit yang dia pilih ini mungkin hanya pernah didengar oleh kalangan tertentu di sebagian wilayah Surabaya Utara: RS Al Irsyad. Lokasinya di daerah yang padat di Jalan KH Mas Mansyur Surabaya.

“Awalnya waktu memasuki Jalan Mas Mansyur ini hati saya kecil. Kok begini padat. Tapi setelah lihat rumah sakitnya agak terhibur,” katanya.

Lalu dia kaget-senang setelah memasukinya. Bagus sekali. Tidak menyangka,” tambahnya.

Lebih kaget lagi dia lihat ada beberapa pasien Tionghoa di situ. “Saya pikir hanya akan saya sendiri yang pasien Tionghoa. Saya pikir semua pasiennya orang Arab,” katanya.

Daerah itu memang dikenal sebagai kampung Arab. Letak RS itu memang hanya selempar batu dari Masjid Ampel dan makam Sunan Ampel. Di Surabaya kampung Arab itu berada di sebelah Pecinan kawasan Kembang Jepun.

Memang Al Irsyad punya gedung baru. Sembilan lantai. Letaknya di seberang RS Al Irsyad yang lama. Pemain Madura United Andik Rendika Rama menjalani operasi di RS Al Irsyad.

Dari lantai atas gedung baru ini terlihat Masjid Ampel. Terlihat juga keindahan Jembatan Suramadu. Ada jembatan penghubung gedung lama dan gedung baru. Yang melintas di atas Jalan KH Mas Mansyur. Jembatan itu hampir selesai dibangun.

Jembatan itu tidak hanya akan dipakai lalu lintas orang dan barang. Pun dokumen medis, obat, dan hasil lab dikirim lewat situ: pakai teknologi pelontar. Di gedung baru itu ada empat ruang operasi, kamar-kamar VIP, fasilitas melahirkan dan operasi orthopedi.

Desain gedungnya, ruangannya, finishing-nya, pilihan materialnya, dan warnanya mengesankan sangat modern. “Kami terinspirasi oleh RS modern di Turki dan RS baru di Jogja,” ujar dr Ahmad Bakarman, Direktur RS Al Irsyad.

Dengan gedung baru itu, kata Bakarman, Al Irsyad memilih dua unggulan layanan: orthopedi dan kelahiran bayi. Itulah sebabnya ahli orthopedi terkemuka Surabaya Prof Dr Dwikora ada di RS ini. Mengikuti jalannya operasi lutut di Al Irsyad yang baru.

Dwikora, 57 tahun, asli Universitas Airlangga. Pendidikan dokter, spesialis 1, spesialis 2, doktor, dan guru besarnya di Unair. Ia beberapa kali ke Jepang memperdalam keahliannya. Ia lahir di Jember. Sekolahnya di SD Katolik di kota itu. Lalu ke SMP dan SMA Negeri. Saat di SMA, Dwi masuk RS selama sebulan: kena tifus. Saat itulah Ia terpikir untuk jadi dokter.

Prof Dwikora tidak berhenti sebagai ilmuwan. Ia terus melakukan penelitian di bidangnya. Yang terakhir soal tulang rawan. Kerusakan tulang rawan begitu sulit diperbaiki. Itu karena di tulang rawan tidak ada saluran darah. Juga tidak memiliki syaraf. Tulang rawan yang aus, atau rusak, tidak bisa tumbuh lagi.

Di luar negeri, katanya, sudah ada bahan untuk menambal tukang rawan. Tapi mahalnya ampun-ampun. Tidak akan terjangkau oleh pasien Indonesia. Itulah yang ingin ia atasi. Dengan bahan lokal yang aman: bubuk tulang rawan sapi yang dipilih dan diproses secara khusus. Uji coba terhadap binatang sudah dilakukan. Sudah selesai. Sudah terbukti. Jurnal internasional sudah banyak ia publikasikan.

Setahun terakhir ia mulai mencoba untuk manusia. Hanya pasien yang bersedia menjalaninya saja yang mendapat layanan seperti itu. Sudah sekitar 10 orang pasien yang mau mengikuti uji coba itu.

Di Indonesia memang baru Prof Dwikora yang melakukannya. “Hasilnya sangat baik,” ujarnya.

Tapi Prof Dwi belum berani memublikasikan di jurnal internasional. “Yang saya publikasikan baru tulisan yang bersifat case report. Belum jurnal,” katanya.

Untuk penelitiannya itu, Prof  Dwi bekerja sama dengan bank jaringan milik Unair. Yang sudah memproduksi jaringan apa saja. Dalam bentuk bubuk. Penelitian di bank jaringan Unair memang sudah sangat maju. Tepung tulang rawan sapi itu dicampur stem cell. Untuk disatukan dengan tulang rawan pasien yang harus diperbaiki.

Menurut Prof Dwi, keahlian dokter Indonesia di bidang pinggul dan lutut sudah sejajar di negara maju. Tidak boleh diragukan lagi. Ganti tulang pinggul dan ganti lutut sudah sangat mahir. Ahlinya pun sudah banyak. Mereka punya perkumpulan ahli pinggul dan lutut: IHKS (Indonesian hip knee society). Anggotanya harus dokter orthopedi yang punya minat khusus pada kasus pinggul dan lutut. Di Surabaya ada 7 orang –dari 77 se-Indonesia.

“Dokternya sudah lari. Tinggal perawatnya yang terus kita bina. Kita ikutkan pendidikan-pendidikan kami,” katanya.

Dua kekurangan lainnya adalah kualitas manajemen rumah sakit dan kualitas ruang operasi. “Tidak semua ruang operasi bisa dipakai untuk operasi pinggul dan lutut,” katanya.

Persyaratan itulah yang ia kenakan ketika RS Al Irsyad memintanya bergabung. Semua keinginan Prof Dwi harus dipenuhi. Dan itu berarti harus membangun gedung baru. Gedung lamanya sudah tidak bisa dikembangkan. Itulah gedung yang asalnya rumah tiga kapling milik AR Baswedan –kakek Gubernur Jakarta sekarang, Prof Anies Baswedan PhD.

Rumah tersebut di tahun 1970-an disumbangkan ke Yayasan Al Irsyad asal digunakan untuk rumah sakit. Anies sempat ke RS lama itu saat ia menjabat Menteri Pendidikan.

Pandemi ternyata menambah kepercayaan orang-orang kaya pada kemampuan dokter bangsa sendiri. (*)

Foto utama oleh galerimedika.com

‘In Memoriam’ Arief Harsono

677 Views

Oleh : Dahlan Iskan

Ini tentang tokoh lagi. Yang meninggal lagi. Covid-19 lagi. Teman saya lagi: Arief Harsono. Di usia 66 tahun. Anda sudah tahu siapa dia. Tiga kali saya tulis di Disway. Satu kali di tamu podcast–salah satu yang terbanyak dilihat.

Toh saya tetap menitikkan air mata kemarin. Dua kali. Saya tidak tahan melihat Imelda, putrinya, menangis di ujung peti mati –yang siap dimasukkan ke tempat pembakaran mayat. Lalu, ketika pintu yang mirip pintu lift itu membuka. Dan peti mati dimasukkan ke dalamnya. Itulah tempat kremasi modern di zaman sekarang ini.

Ia meninggal di hari yang sama dengan putri Proklamator Indonesia, Rachmawati Soekarno Putri. Jumat kemarin, 2 Juli 2021. Juga dengan penyebab yang sama: Covid-19. Hanya saja, Mbak Rachma sudah beberapa tahun terakhir sakit. Sementara, Pak Arief selalu terlihat segar bugar.

Saya masih beberapa kali kirim whatsapp (WA) kepadanya ketika bos Samator Group itu sudah masuk rumah sakit.

“Semoga cepat sembuh,” kata saya.

“Xie xie,” jawabnya.

Dua hari kemudian saya kirim WA lagi.

“Masih di RS? Tanpa gejala kan? Pasti segera sehat,” tulis saya.

“Terima kasih Pak Dahlan masih di RS menurut dokter kena Covid, tapi tidak berat,” jawabnya.

Justru saya tahu ia masuk rumah sakit dari WA yang ia kirim tanggal 28 Juni. Pukul 08.34 pagi. Ia masuk rumah sakit Adi Husada tengah malam sebelumnya. Hanya di situ masih tersedia kamar. Yang lain penuh semua. Ia salah satu penasihat di lembaga pengelola rumah sakit itu.

Rupanya ia masih terbawa pikiran dengan acara ulang tahun pertama Harian Disway. Ia memang salah satu pembicara di Webinar bisnis di masa pandemi. Ia adalah contoh pengusaha yang tetap sibuk di tengah Covid-19. Pembicara lainnya adalah pemilik grup Maspion, Alim ”produk-produk Indonesia” Markus. Juga pemilik grup Kopi Kapal Api, Soedomo.

“Selamat pagi Pak Dahlan, mohon maaf untuk acara HUT Disway tanggal 2 Juli, saya tidak bisa ikut karena kemarin, saya mendadak masuk RS hasil Swab PCR positif. Sekarang lagi diinfus dapat kamar di RS Adi Husada. Mohon doa bapak semoga tidak ada apa. Xie xie”.

Saya memang sering pakai bahasa Mandarin kalau berhubungan dengannya. Acara itu sendiri sebenarnya sudah dibatalkan. Saya tidak sampai hati mengundang bos-bos besar itu di tengah serangan Covid yang mengganas lagi.

Rencana awal, kami berempat berkumpul di satu ruangan di Harian Disway. Lalu pembicaraan itu disiarkan secara live. Rupanya Pak Arief belum membaca pembatalan acara itu. Sampai di RS pun masih kepikiran.

Saya mengira Pak Arief akan baik-baik saja. Ia tahu bagaimana harus menjaga diri. Usaha pokoknya adalah: memproduksi oksigen. Sukses besar. Lalu mulai merambah ke usaha-usaha lain yang masih terkait dengan bidang kesehatan.

Yang pasti ia sudah divaksin. Sudah dua kali. Bahkan vaksinasi pertama di Surabaya dilaksanakan di gedung barunya yang megah di Surabaya Timur. Yang dihadiri Menteri Kesehatan Budi Sadikin. Yang istri saya menjadi yang divaksin pertama. Saya belum boleh divaksin saat itu –baru sembuh dari Covid.

Berhari-hari Pak Arief memimpin sendiri ketertiban acara vaksinasi di situ. Agar tidak menjadi kluster penularan. Bahaya. Ribuan orang mendaftar divaksin saat itu.

Saya begitu optimistis Pak Arief akan bisa mengatasi sakitnya. Sehari sebelum meninggal pun masih aktif dengan HP-nya.

Baru Jumat sore pukul 15.30, saya lihat, dari notifikasi di HP-nya, tidak aktif lagi.

Ternyata saat itulah Pak Arief mulai merasakan sesak napas. Oksigennya turun ke 94. Mulailah dipasang oksigen. Tapi tidak langsung naik. Senja pun terlewati tanpa ada tanda-tanda kadar oksigen lebih baik. Mulailah dibicarakan kemungkinan dimasukkan ICU. Tapi ICU penuh. Di semua rumah sakit.

Setalah diusahakan dengan berbagai upaya akhirnya mendapat ICU. Tapi terjadilah ini: jantungnya berhenti. Pukul 21.30, ia meninggal dunia. Ia belum sempat masuk ICU.

Begitu cepat. Kurang dari enam jam, sejak ia tidak aktif lagi di teleponnya.

Pak Arief memang pebisnis yang sangat sibuk, pun di kala pandemi. Kebutuhan oksigen memang melonjak luar biasa. Normalnya ia senang: dagangannya laris. Tapi Arief berada dalam tekanan yang sangat berat.

Ia tahu kalau sampai terjadi krisis oksigen di Indonesia –seperti pernah terjadi di India– ia merasa harus bertanggung jawab. Samator, perusahaan yang ia dirikan, adalah produsen oksigen terbesar di Indonesia. Produksinya 800 juta ton setahun. Pabriknya 48 buah. Di sebagai daerah di seluruh Indonesia.

Ia begitu sering dipanggil rapat. Dalam kaitan ketersediaan oksigen. Ia harus mengawasi agar semua pabriknya bekerja 24 jam tanpa istirahat. Tidak boleh ada mesin yang mati. Tidak boleh ada listrik yang berkedip. Oksigen begitu ditunggu oleh para penderita Covid di rumah sakit di seluruh negara.

Arief kelelahan.

“Beliau mengeluh ke saya dua hari lalu. Merasa kelelahan,” ujar Soedomo, bos Kapal Api.

Arief mempunyai komorbid: gula darah dan tekanan darah tinggi.

Pabrik oksigennya begitu besar. Ia hanya sedikit kekurangan oksigen di dalam darahnya.

Tapi Arief sudah membuat sejarah dalam hidupnya: menjadi Raja Oksigen di Indonesia. Ia membuat Indonesia mandiri di bidang itu.

Ia juga baru saja membuat sejarah di bidang bisnis: “kerajaan” Samator Group baru saja selesai dibangun. “Kerajaan” itu terbuat dari beberapa tower dan gedung pertemuan. Ia masih punya tanah luas di sebelahnya. Untuk proyek berikutnya.

Pak Arief juga sedang membangun pabrik baru oksigen yang lebih modern. Hampir jadi. Ia sangat bangga dengan proyek barunya itu.

Bukan hanya keluarganya yang kehilangan. Dunia olahraga bola voli juga sangat kehilangan. Ia adalah pembina voli yang all out.

Demikian juga umat Buddha. Ia adalah Ketua Permabudhi (Perkumpulan Masyarakat Buddha Indonesia). Ini satu organisasi baru di luar Walubi.

Pak Arief telah membangun puluhan Wihara. Dan membantu berbagai organisasi agama. Ucapan bela sungkawa datang dari lintas agama. Salah satu yang datang pertama adalah dari Yaqut Cholil Qoumas, bukan sebagai Menteri Agama, melainkan sebagai Ketua Umum PP Gerakan Pemuda Ansor, NU.

Pak Arief yang baik dan rendah hati itu seperti tokoh dalam puisi: hidup untuk membuat sejarah. (*)

Foto utama oleh Dok: Instagram Hermanto Tanoko @htanoko

Komunis Kucing

441 Views

Oleh : Dahlan Iskan

Negara yang tergolong paling gagal di dunia adalah negara komunis: Kuba, Venezuela, Korea Utara. Negara yang paling berhasil di dunia sekarang ini adalah negara komunis: Tiongkok. Negara yang majunya biasa-biasa saja juga negara komunis: Vietnam dan Kamboja.

Di luar komunis banyak juga negara yang berhasil, yang biasa-biasa saja, dan yang tidak berhasil. Keberhasilan Tiongkok itulah yang dirayakan besar-besaran tanggal 1 Juli–tepat 100 tahun Partai Komunis Tiongkok.

Perayaannya sudah dilakukan sejak seminggu lalu. Di semua kota, di malam hari, mirip kota borjuis: gemerlap diguyur cahaya. Itulah komunisme Tiongkok: musuh ideologinya justru menjadi salah satu pilar ideologinya.

Bisnis–musuh utama komunisme di masa silam– telah menjadi salah satu dari empat sokoguru komunisme Tiongkok. Buruh –satu-satunya sokoguru di masa awal komunisme– tetap menjadi salah satu sokoguru. Tapi sudah ditambah sokoguru baru: petani. Belakangan ditambah pengusaha. Terakhir, 10 tahun lalu, ditambah ilmu pengetahuan.

Saya sendiri bingung: kalau sokogurunya buruh, tani, pengusaha, dan ilmu pengetahuan, mengapa masih disebut komunis.

“Tidak peduli kucing itu hitam atau putih. Yang penting bisa menangkap tikus.”

“Menjadi kaya itu mulia.”

Dua prinsip Deng Xiaoping itulah yang pada dasarnya ideologi baru Komunis Tiongkok. Pendiri komunis, Karl Mark, bisa bangun dari kuburnya kalau ada yang bisa mengunggah dua kalimat itu ke Twitter di alam kubur.

Kucing tidak peduli warna itulah yang bisa membuat Tiongkok seperti sekarang. Mereka pun bisa merayakan 100 tahun Partai Komunis Tiongkok dengan raihan prestasi besar. Itu inspirasi yang baik untuk panitia 100 Tahun Kemerdekaan Indonesia, 2045.

Memang, apa pun yang ”ter” kini ada di Tiongkok: Yang tercepat memberantas kemiskinan, tercepat pertumbuhan ekonomi, terbanyak jalan tol, terbanyak kereta cepat, terbanyak bandara baru, dan apa saja. Sampai ke kemampuannya mendarat di bulan dan bahkan di Planet Mars.

Semua itu sudah banyak diceritakan. Saya hanya akan memaparkan satu ini:  Bagaimana di Tiongkok satu sungai saja –hanya satu sungai– bisa menghasilkan listrik 47.000 MW. Itu sudah sama dengan jumlah seluruh listrik di seluruh negara Republik Indonesia.

Di sungai itu, di sungai yang sama, masih akan dibangun lagi banyak bendungan. Yang masih akan menghasilkan listrik 25.000 MW. Tambahannya itu saja cukup untuk melistriki seluruh Pulau Jawa.

Memang di sepanjang sungai itu akan ada 25 bendungan. Separonya sudah selesai dikerjakan. Tidak ada bendungan yang tidak menghasilkan listrik. Ada yang menghasilkan 16.000 MW ada yang hanya 500 MW.

Nama sungai itu: Jinsha. Artinya Pasir Emas. Lokasinya: Provinsi Sichuan bagian selatan. Dekat perbatasan dengan Provinsi Yunnan. Tentu saya pernah melewati sungai ini: saat jalan darat membelah pegunungan dari Chengdu ke Kunming. Jauh sekali. Harus bermalam di kota kecil di atas pegunungan. Hulu paling jauh sungai Jinsha ada di Provinsi Qinghai. Dekat Tibet.

Muaranya: di Sungai Changjiang (d/h Yangtze). Dengan demikian Sungai Jinsha itu pada dasarnya masih tergolong anak Sungai Changjiang. Di Changjiang sendiri, dekat Chongqing, dibangun satu dam raksasa. Lebih dekat ke kota Xichang. Terbesar di dunia. Kelihatan dari bulan. Itulah Dam Tiga Ngarai. Yang satu dam ini saja bisa menghasilkan listrik 28.000 MW. Sama dengan listrik se-Pulau Jawa.

Bandingkan dengan dam terbesar di Amerika Serikat, Grand Coulee, yang menghasilkan listrik 6.800 MW. Itulah Dam di sungai Kolumbia di negara bagian Washington. Produksi listriknya hanya seperempat Tiga Ngarai.

Peringatan 100 tahun Komunis Tiongkok tahun ini ditandai –salah satunya– dengan peresmian dam terbaru di Sungai Jinsha itu. Kapasitasnya terbesar kedua setelah Tiga Ngarai. Tapi ada unsur yang dam ini mengalahkan Tiga Ngarai: ukuran turbinnya. Bikin rekor tersendiri: tiap satu turbin bisa menghasilkan 1.000 MW.

Belum ada di dunia ini ukuran turbin air se-gajah itu. Berarti ada 16 turbin sebesar itu di satu bendungan ini. Hayo, siapa yang akan bisa mengalahkannya. Pun Amerika. Saya pernah ke Bendungan Tiga Ngarai. Dua kali. Saat lagi dikerjakan dan saat sudah selesai. Saya juga sudah ke beberapa bendungan lainnya. Tapi belum ke yang terbaru di Sungai Jinsha itu.

Membayangkannya saja sudah seperti kena Covid: bagaimana satu turbin air menghasilkan 1.000 MW listrik. Untung Kuba masih miskin sekali. Dan Venezuela masih kacau sekali. Kalau tidak, orang yang anti komunis seperti saya, bisa kehabisan bahan untuk menjelekkan komunis. (*)

Foto utama oleh indonesian.cri.cn