Arsip Tag: marsel robot

Di Fatu Kapal Matahari Tenggelam di Hatimu, Destinasi di Ketiak Kota Kupang

3.789 Views

Oleh : Marsel Robot dan Tim Dosen PKM Undana dan Kepala Pusat Studi Kebudayaan dan Pariwisata Undana

Sensualitas Pulau Timor acap dihubungkan dengan hamparan sabana disulam lenguh sapi menerpa dinding tebing, atau onggokan pulau yang berserakan di telapak semesta. Belakangan, tidak hanya itu. Gunung Batu bercerita tentang Timor sebagai pulau yang indah. Kita mengenal beberapa bukit batu yang telah menjadi destinasi wisata, di antaranya gunung batu Fatu Le’u (Kabupaten Kupang), Fatu Kopa di Amanuban Timur (TTS), Fatu Braun (Amarasi, Kabupaten Kupang), Fatu Mnasi (Molo, TTS). Fatu Na’usus (Molo, TTS), Fatu Un (Kolbano, TTS). Bukit-bukit batu menjadi ikonik wisata alam di pulau ini. Di atas bukit batu itu, Anda menjahit serpihan kenangan yang meliar dan puisi-puisi orang kasmaran merimbun di atas karang.

Namun, masih ada bukit batu yang luput dari catatan album kenangan Anda. Bahkan, kenangan Anda tak akan ranum bila belum mencapai bukit batu yang satu ini yakni Fatu Kapal (Batu kapal). Batu yang berbentuk kapal, lengkap dengan anjungan, geladak, dan buritan.

Batu Kapal, tampak depan yang merupakan anjungan. Kiri dan kanan terdapat geladak batu. Dari atas batu ini Anda bisa menyaksikan purnama sunset paling sempurna. Fatu Kapal terletak di Kelurahan Naioni Kecamatan Alak, Kota Kupang. Tampak destinasi ini belum disentuh oleh pemerintah Kota Kupang. Keadaannya sangat alami. (Foto, dokumen Tim Pengabdian Kepada Masyarakat Undana).

Panjang Fatu Kapal kurang lebih 75 meter, lebar 20 meter, dan tinggi 18 meter. Anjungan menghadap ke barat yang dibatasi rongga dengan badan kapal bagian belakang. Samping kiri dan kanan berbentuk geladak terbuka yang cukup lebar. Jika Anda berada di anjungan Batu Kapal dan menunggu purnama sunset merayap di ubun bukit barat, maka kota dan kata seakan raib di sana. Sebab, Anda hanya terkagum memergok ulah matahari membuka gerendel senja. Terasa sempurna dengan kepak burung camar di barat mendorong samar. Pun percakapan binatang malam menambah mistik di sekitar tubuh batu. Sambil memandang kedipan matahari terakhir di ujung pulau, mungkin hanya seutas kalimat yang melukiskan keadaan itu, “Fatu Kapal memagut hatimu dan terasa matahari terbenam di hatimu.”

Fatu Kapal terletak di Kelurahan Naioni, Kecamatan Alak, Kota Kupang. Destinasi wisata ini bagai tersembunyi di ketiak Kota Kupang (dekat yang terasa jauh), karena belum dijamah oleh pemerintah Kota Kupang. Akses ke Fatu Kapal cepat dan jalan terbilang mulus. Anda hanya membutuhkan waktu 30 menit dengan sepeda motor atau mobil dari pusat Kota Kupang, Hanya 32 menit dari Bandara Internasional El Tari Kupang dan 35 menit dari Pelabuhan Tenau.

Panorama Matahari Terbenam (sunset) di Fatu Kapal

Jika Anda berangkat dari Kota Kupang, maka Anda memilih jalur jembatan Petuk, lebih sepi, hingga Gapura Fatu Koa. Dari Gapura Fatu Koa Anda hanya membutuhkan 15 menit sampai ke Fatu Kapal. Jika Anda datang dari luar Kota Kupang, menginap, maka Hotel Silvia, Hotel Sasando, atau hotel-hotel di Kota Kupang bisa menjadi pilihan. Sebab, Anda hanya membutuhkan waktu 30 menit dengan kendaraan roda dua atau roda empat untuk sampai ke Fatu Kapal. Jalan masuk sebelum kantor Kelurahan Naioni. Hanya 13 menit mengarungi jalan aspal sempit, dan 7 menit melewati jalan batu hingga Batu Kapal. Mungkin keadaan itulah yang menyebabkan Fatu Kapal terlewatkan dari intip intim warga Kota Kupang, wisatawan domestik, atau wisatawan asing.

Eksotik Fatu Kapal diperkuat oleh lima batu gunung di sekitarnya. Pada bagian samping kanan batu terdapat Batu Ike Perempuan dan Batu Ike Laki-Laki. Jarak antara Fatu Ike Laki-laki dan Fatu Ike Perempuan 20 meter. Sedangkan jarak kedua batu itu dengan batu kapal sekitar 30 meter atau tak jauh dari buritan Fatu Kapal. Raut Batu Ike Laki-laki dan Batu Ike Perempuan menghadap Fatu Kapal. Menurut Bapak Kleopas, pemilik tanah di lokasi Fatu Ike, nama Fatu Ike berasal dari kata fatu yang berarti batu dan ike adalah alat pintalan benang yang berbentuk kerucut. Posisi demikian seakan menyampaikan kisah tentang pengantar penumpang yang hendak berangkat dengan Fatu Kapal. Memang tak ada tangan melambai, tak ada bintik air mata, bahkan tak tertinggal legenda hubungan ketiga batu itu. Itulah salah satu keunikan Fatu Kapal. Bukan hanya tempat paling representatif memergok mentari tenggelam, tetapi ia memberikan kita perenungan tentang legenda batu itu. Itulah yang menyebabkan eksotik batu kapal dan batu Ike dapat di mata, jatuh di hati dan belum tiba di pikiran.

Fatu Ike Laki-laki yang tampak menjulang tinggi sekitar 21 meter. Jarak 30 meter dari Fatu Kapal. Fatu Ike berasal dari kata fatu yang berarti batu dan ike adalah alat lintingan kapas menjadi benang. Kisah ini menyimpan kuat tradisi menenun di kalangan masyarakat Timor. Tak ada konotasi lain dari segi bentuk batu ini. Ada juga yang berkisah bahwa kata ike berasal dari ika, merupakan keong laut yang juga digunakan untuk memintal kapas menjadi benang. (Foto, dokumen Tim Pengabdian Kepada Masyarakat Undana).

Tidak hanya itu, 30 meter bagian kiri anjungan Fatu Kapal terdapat Fatu Biloka. Fatu ini menurut penduduk setempat dapat didaki dan di sana akan tampak purnama sunset yang tak kalah indahnya dibandingkan dengan sunset di anjungan Batu Kapal. Empat gunung batu berjejer berdekatan seakan pohon-pohon abadi yang terus berbicara dengan kebisuannya.

Jika hendak bepergian ke Fatu Kapal atau ke Fatu Ike untuk waktu yang lama, memang memerlukan persiapan. Soal akomodasi memang tak tersedia di sana. Anda membawa sendiri air minum, makanan ringan atau apa pun. Sebab, di sana belum ada lapak jualan atau pedagang, warung, atau kedai kopi. Atau jika Anda tak ingin repot dengan hal-hal seperti itu, maka siang hari Anda boleh menikmati makan siang di rumah makan Sari Pita di ujung Jembatan Petuk, rumah makan di Sikumana, atau di pusat Kota Kupang.

Juga, belum ada pondok wisata atau home stay buat bermalam di sekitar Fatu Kapal dan Fatu Ike. Maklum, destinasi ini masih amat perawan dan belum disentuh oleh pemerintah. Namun, jarak begitu dekat dari pusat Kota Kupang memudahkan semua orang untuk mengakses langsung dari hotel-hotel di Kota Kupang yang hanya ditempuh 35 menit. Mungkin itu salah satu alasan, pemerintah Kota Kupang belum menggarap wilayah destinasi Naioni secara serius.

Namun, Bapak Kleopas, salah seorang pemilik tanah di Fatu Ike mengatakan, “kami siap bekerja sama dengan pemerintah Kota Kupang untuk mengelola daerah ini sebagai destinasi wisata Kota Kupang.” Sayangnya, Dinas Pariwisata Kota Kupang belum menjamah ke sana. Berkali-kali Tim PKM (Pengabdian Kepada Masyarakat Undana) meminta bermitra dengan Dinas Pariwisata Kota untuk menggarap Fatu Kapal sebagai destinasi, tak direspons.

Fatu Biloka yang juga tidak jauh dari Batu Kapal. Di atas batu ini dapat menikmati sunset secara sempurna. Terkesan pohon-pohon batu merimbun di kelilingi Fatu Kapal, suatu pemandangan yang tidak hanya indah di mata, tetapi melengket di hati dan tersisah di pikiran mengapa semesta ini begitu ajaib. (Foto, dokumen Tim Pengabdian Kepada Masyarakat Undana).

Jangan percaya narasi ini sebelum Anda pergi menjadi penumpang di Fatu Kapal. Tentu menumpang bukan untuk berangkat ke mana dan tak ada pelabuhan untuk berlabuh. Tetapi, di atas Fatu Kapal itu, Anda akan memandang sunset purnama yang perlahan merebah di pangkuan senja. Pun sensasi Kota Kupang dengan kerlap-kerlip lampu kota yang manja menyapu galau. Kepak camar mempercepat senja. Laut seakan menjauh, kenangan merapat, dan matahari terbenam di hatimu.

Saputangan Kafan Buat Tuan Corona

513 Views

Oleh Marsel Robot

Tuan Corona!

Hanya saputangan dari kafan yang kumiliki
Buat membaringkan kata dan doa menjelang keberangkatan
Dan menghapus darah pada ujung tombak takdir
Terbukalah tabir, aku tak punya apa-apa
Dan tak pernah lebih dari apa-apa
Saputangan kafan menghapus belati dan di hati
Dari doa sebentuk cari muka paling klasik

Tuan Corona!

Hanya saputangan kafan yang kumiliki
Menyapu nyanyian requiem dari benua ke benua
Atas perjalanan saudaraku menuju kelam
Hari-hari ini bulan bercahaya darah dikepung tangisan
Kamboja kuburan berbunga duka
Spoi suara piano di ruang rutin ditelan pusara
Jalan pulang ke rumah lebih jauh daripada ke kuburan
Dan atas bukit, gereja kecil tergelincir oleh air mata
Mungkin suara semesta
yang sedang mengukur jarak antara dia dan kita
Kemudian menyegel takdir di pintu kintal cakrawala

Tuan Corona!
Hanya saputangan kafan yang kumiliki
Mengusap kematian sebagai keindahan sakremental
Yang begitu sentimental di atas sabda
kala semesta memulai berfirman dengan wabah
Kerlap api unggun di tengah kota menjanda

Perjalanan kembali ke dalam diri teramat terjal
Tersedak oleh lahar lendir libido beracun
Kehidupan terasa berada di atas koral
Menjadi padang nestapa mengerikan
Sebab, diriku jauh lebih jahat dari jenis wabah saja di muka bumi
Mungkin, akulah wabah ini?

Tuan Corona!
Hanya saputangan kafan yang kumiliki
Menghalau samar pada geladak kala pulang di bawah gerimis tangis
Setelah doa-doa dilarutkan demi melebutkan tanah kubur
Kutitipkan piring, gelas, senduk, dan mantra di atas pusara
Biar matahari terbenam dalam kafan basah
Sebab, Aku belum mampu pergi dengan tegar ke dalam sunyi
Atau belum mampu menjemput kelam dengan senyum
Selain mengantar mawar hitam di tepi makam yang lebam
Mengeja keberangkatan menuju bunda kesunyian (*)

*/Penulis merupakan Sastrawan dan Dosen FKIP Undana Kupang

Foto oleh boneog.com

Corona dan Karnaval Cinta Kembali Ke Rumah

554 Views

Corona dan Karnaval Cinta Kembali Ke Rumah

Oleh Marsel Robot 

Kala dunia lagi berlumuran duka lantaran kehidupan sedang tersedak oleh virus misterius “corona” yang mewabah sedunia dan mematikan itu, seorang teman mengirim pesan singkat begini, “Bung, apa yang sedang dunia pikirkan saat ini? Saya sedang membayangkan kota-kota menggantang sepi, berubah menjadi kuburan raksasa, rumah-rumah sakit menjadi padang mayat. Lantas, semua orang menghamburkan semacam tangisan naratif (berkisah) di atas kuburan itu tentang dunia yang kian kerdil, dekil, dan hidup mulai susut dalam gulungan kafan.”

Pesan singkat teman ini, tentu di luar logika kodokteran, ilmuwan, atau para penganut teori konspirasi. Ia hanya menaut-nautkan corona dengan keadaan dunia hari-hari ini. Tidak masuk akal, dan memang ada bagian hidup ini yang misterium, tidaklah cukup akal kita untuk menggapainya. Barangkali teman tadi berimajinasi tentang Tete Manis (Tuhan) mencicilkan hari kiamat atau sedang mengusap romantis ubun manusia yang sedang menciptakan surga rasa neraka di bumi. Atau Tete Manis sedang menyembuhkan manusia dari kesurupan yang selama ini lalai pulang rumah, lupa pulang ke dalam diri, dan lupa jalan menuju-Nya. Mungkin selama ini manusia terus keluar dan meliar di jalanan kehidupan, begitu suntuk menimbun rindu pada dirinya yang tak pernah kelar. Atau selama ini manusia terlalu berhala pada benda. Persis yang diwantikan Yuval Noah Harari (2018), “Saat revolusi saintifik, umat manusia membungkam Tuhan juga.”

Efek Domino Corona

Corona menjadi lida maut yang menjulur dari pojok kelam menyedot nyawa dan mematikan kehidupan. Tak ada virus semisterius corona sepanjang abad ini. Rutinitas manusia sebagai manusia dihentikan. Dari sanalah dirasakan efek sosial corona jauh lebih luas daripada virus corona itu sendiri. Kita diingatkan tidak berkumpul melebihi sepuluh orang. Bahkan, di mana satu dua orang berkumpul, diduga berpotensi virus corona. Itu berarti pula, virus corona menggunting konser kemanusiaan atau basa-basi sosial seperti berjabat tangan, berpelukan, berciuman, dan bentuk-bentuk kemunafikan kolektif lainnya.

Demikian pula, acara penting segenting apapun dihindari. Orang diimbau untuk beribadah di rumah, tinggalkan gereja, masjid, rumah adat, meninggalkan pasar, mall, dilarang bepergian. Kita diminta segera melakukan semacam karnaval cinta pulang ke rumah, pulang ke dalam diri, menikmati hari-hari bahagia di ruang tengah bersama keluarga tercinta. Saat jedah ini adalah waktu paling indah melakukan konser kemanusiaan dengan keluarga seraya menghela napas iman yang kian karatan. Bintang pesepak bola Barcelona, Leonal Messi menikmati masa jedah akibat corona dengan imbauan, “Sudah waktunya untuk bertanggung jawab dan tinggal di rumah, ditambah lagi ini adalah waktu yang tepat untuk bersama orang-orang yang Anda cintai, yang tidak selalu bisa Anda lakukan. Sebuah pelukan…” https://amp.kompas.com/bola/read/2020/03/15/10200068/virus-corona-lionel-messi–waktunya-bersama-dengan-orang-tercinta

Kepanikan dunia lebih krusial pula di bidang ekonomi. Perusahaan nasional atau korporasi transnasional berantakan. Perusahaan maskapai, usaha pariwisata tekor berat. Bayangkan, corona justru muncul dari China yang merupakan negara eksportir terbesar dengan ekspansi paling luas di dunia. Virus Corona menyebabkan perekonomian China memburuk dan berdampak langsung pada fluktuasi ekonomi dunia. Keadaan itu pula yang mendorong pertemuan G-20 yang berlangsung 22—23 Februari 2020. Negara-negara yang tergabung dalam G-20 Amerika, China, Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Perancis, Jerman, India, Italia, Jepang, Indonesia, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris, dan Uni Eropa mengehela tema pertemuan masalah corona, dan membangun solidaritas antara negara, lihat http://www.bi.go.id

Virus Hoaks

Dasar manusia. Masih saja jutek, ugal, dan bandel menimpahkan hoaks menjadi beban tambahan di atas duka dunia karena corona. Virus hoaks yang ditularkan melalui media sosial berhamburan untuk menggemburkan keadaan. Indonesia memang negara paling subur untuk membiakkan hoaks. “Sejumlah 196 hoaks yang terdeteksi. Beragam konten hoaks seperti resep penyembuhan (hoaks tentang bawang putih dapat menyembuhkan corona), tokoh terkenal, Sri Paus dan Herry Poter (Daniel Radcliffe) positif corona, Pangeran Uni Emirat Arab dikabarkan Positif Virus corona, pesan perantai pencegahan virus corona yang mengatasnamakan UNICEF, takut corona, warga tiongkok berebut Al-Quran untuk dipelajari”. Pemerintah Malaysia dan Singapura yang akan menyemprotkan racun pembasmi virus corona atau Covid-19 beredar di media sosial. Pesan berantai lewat aplikasi percakapan WhatsApp pada Minggu, 22 Maret 2020.

Setiap hari virus hoaks menular jauh lebih masif daripada virus corona. Virus hoaks memproduksi kepanikan yang sangat luas dan berdampak pada kegelisahan, dan ketakutan. Keadaan itu pula menjadi rentan (daya tahan tubuh menurun), memudahkan corona menyerbuh tubuh. Virus corona dan virus hoaks mempunyai dampak yang sama dengan cara kerja yang berbeda.

Ada dua perusahaan yang secara kasat mata meraup keuntungan besar. Pertama, perusahaan media sosial yang memproduksi video, kesaksian, pesan pendek atau narasi peristiwa. Terbayang jika ratusan jenis hoaks diproduksi setiap hari, ditularkan 30 juta penduduk, maka mudah dibayangkan keuntungan yang diperoleh dari menjual kebohongan atas kedukaan itu. Kedua, perusahaan pembuat masker yang omsetnya berlipat ganda dan mendatangkan laba yang tak pernah diperkirakan sebelumnya.

Barangkali, kita sedang diingatkan. Sebab, waktu dan ruang telah menyatu dengan eksistensi. Corona, melalui gejala yang sederhana dan menular begitu mudah, mematikan, menghentikan kehidupan. Semua orang diminta pulang ke rumah, pulang ke dalam diri meranumkan kemesrahan dengan keluarga. Sesekali memandang fajar dari serambi timur bersama keluarga, sambil membayangkan tangan pencipta-Nya. Atau bersama keluarga membuka jendela barat memandang sunset (matahari terbenam) merayap menuju peraduan tanpa kita turut ke sana. Lilin memori dinyalakan di hati dan di ruang tengah sambil bertanya siapa kita ini. Kita memang sedang membutuhkan jedah kehidupan yang pernah dikeluhkan Anthony Smith (baca Simiers, 2009), “… bahwa dunia secara keseluruhan tidak dapat menawari kita memori, mitos, dan simbol yang kita butuhkan sebagai makhluk manusia.” Atau minimal seperti terucap dalam penggalan puisi di bawah ini:

Masih punya waktu untuk sekadar mewanti
Apakah kita sedang pergi atau sedang pulang ke eksistensi?
Ketika, aku, kau, dan dia hanya bagian dari perkakas dalam kontainer
Pelabuhan teramat jauh, atau tak ada pelabuhan itu
Kaupun tahu, memori mulai mengering di ladang-ladang
Kaupun tahu, roti yang tak sempat kaubagikan bukan milik kita (Em Er)

(*/Penulis merupakan Dosen FKIP Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang)

Pose Perempuan Berjilbab Hitam di Antara Bunga Pluralisme

482 Views

Oleh: Marsel Robot

Dua ahad lalu (Senin, 3 Februari 2020), Kota Bandung (Jawa Barat) tersedak. Sejumlah perempuan berjilbab hitam melakukan demo di depan Balai Kota Bandung. Perempuan-perempuan itu menolak Parade Lintas Agama yang saat itu rencananya diselenggarakan pada 15 Februari 2020 oleh Pemerintah Kota Bandung.

Menurut mereka, Parade Lintas Agama mengandung pluralisme yang justru membahayakan umat Islam. Pluralisme itu berbahaya. Perempuan-perempuan itu rela meninggalkan sapu di halaman dan piring-piring di dapur untuk suatu gugatan kepada Indonesia sebagai negara bangsa.

Sesungguhnya isi isu yang mereka hela tidaklah baru. Atau aransemen kontennya masih itu-itu juga, soal politik identitas (agama). Selama ini telah lama menjadikan agama sebagai kontainer untuk mengangkut kepentingan politik.

Meski demikian, toh, demo para perempuan itu setidaknya memproduksi beberapa pesan penting kepada kita. Minimal hemat saya. Pertama, kelompok anti pluralisme (intoleran) masih hidup dan sedang dihidupkan oleh sekolompok orang di Indonesia. Itu berarti pula, komunitas-komunitas eksklusif masih eksis dan terus menegakkan klaim-klaim kebenaran agama tertentu di belantara keragaman bangsa yang indah ini. Meski kelompok ini tergolong kecil, namun, boleh jadi merupakan bunga api dari gunung berapi yang sekali waktu dapat melontarkan lahar anarkis. Tentu, perempuan-perempuan itu tidak berlagak seperti ISIS (Islamic State of Iraq dan Syiria) dalam selimut.

Pesan pertama di atas hendak mewanti pihak pemerintah untuk berusaha membuka ventilasi komunitas-komunitas eksklusif yang hidup di tengah masyarakat. Komunitas eksklusif berbentuk organisasi sosial dan organisasi keagamaan. Lembaga-lemaba itu telah menjadi pusat kegiatan belajar masyarakat seperti Majlis Ta’lim, yang diselenggarakan oleh masyarakat untuk meningkatkan pengetahuan keagamaan, kelompok Yasinan, pengajian, Salfiah dan lain-lain. Materi tausiah, khotbah diharapkan merujuk pada konten atau piur ajaran agama yang mendamiakan sambil tidak menyalahkan, apalagi menista ajaran agama lain.

Kedua, menolak pluralisme berarti menolak ideologi Pancasila atau menolak Indonesia. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) secara sosial adalah majemuk (plural) dan telah didaulatkan secara ideologis (Pancasila). Meski para pendemo tidak secara langsung menolak Pancasila atau tidak mengakui Kebinekatunggalikaan. Karena itu, pada pesan kedua ini meminta kepada negara harus kuat terhadap dua hal. Pertama, negara harus meletakkan secara kuat perbedaan antara urusan negara dan urusan agama. Pancasila menjadi rumah bersama bangsa Indonesia yang beragam, suku, rasa, asal-usul, golongan, latar sejarah, budaya, agama, dan bahasa. Pancasila adalah kristalisasi kesadaran akan kemajemukan Indonesia.

Para pendiri bangsa ini sungguh menyadari bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa majemuk (plural). Perbedaan telah menjadi kesadaran yang membangun kekuatan nasionalisme. Jauh sebelum Indonesia merdeka, Soekarno dan Mohammad Natsir telah menggelar debat seru tentang pemisahan urusan negara dengan urusan agama. Soekarno berpendirian kuat bahwa pemisahan agama dan negara dilakukan agar negara menjadi kuat dan agama pun menjadi kuat. Negara dapat fokus mengurus dirinya sendiri dan agama pun fokus mengembangkan agamanya.

Memisahkan agama dari negara justru memerdekakan agama dari ikatan-ikatan pemerintah dan pemegang kekuasaan yang rakus dan berpikiran sempit. Menurut Soekarno, penyatuan agama dan negara hanya akan menyebabkan dua-duanya semakin terpuruk. Sebab, masyarakat kemudian menjadikan agama sebagai alasan untuk menyembunyikan segala keterbatasan mereka (Ramat, 2019).

Indonesia pernah mengalami petaka akibat politik identitas. Bayangkan, hampir 22 tahun negara ini dibeban oleh urusan kerusuhan dan konflik atas nama agama. Keadaan ini telah menjadi beban negara sejak runtuhnya Orde baru 1998. Sejak itu pula, agama telah menjadi kontainer yang mengangkut kepentingan politik. Di sanalah perpecahan sosial mewabah hingga muncul aliran-aliran idelogis yang berbahaya bagi persatuan bangsa.

Belajar Hidup Berbeda dalam Kebersamaan

Jika kita mencangkul lebih dalam makna di balik demo perempuan berjilbab hitam itu, tentu bukan mereka tidak paham Pancasila, atau tidak menyadari tentang eksitensi keindonesiaan sebagai negara bangsa. Sangat boleh jadi demonstrasi anti pluralisme ini sebagai gugatan kepada pemerintah.

Setidaknya, pengalaman mereka sebagai rakyat melihat sikap para pemimpin negara yang tidak mencerminkan sikap orang berakidah. Bayangkan, korupsi yang merajalela (tangkap satu timbul seribu), pemerataan ketidakadilan seluruh rakyat Indonesia, lingkungan birokrasi yang kumuh, diktum hukum yang dapat dijualbelikan. Belum lagi, hegemoni partai politik terhadap pemerintahan. Lantas memposisikan rakyat sebagai kaum peroletariat, sedangkan pemerintah menjadi kaum borjuis. Kolaborasi pemerintah dan partai politik menghasilkan kepemimpinan yang amat oligarkis. Kejahatan selalu berakar dari kemiskinan dan ketidakadilan.

Boleh jadi, demo ini juga merupakan respons khas atas cara kita belajar hidup bersama dalam perbedaan. Dengan demikian, Parade Lintas Agama yang digagas oleh Pemerintah Kota Bandung adalah ujung lain dari cara dan bentuk belajar menerima perbedaan. Demikian pula demo para perempuan berjilbab hitam terhadap Parade Litas Agama adalah juga ujung lain dari cara belajar menerima perbedaan. Yang pertama menerima perbedaan dengan cara positif, yang kedua, cara menerima perbedaan secara negatif. Namun keduanya sama, sedang belajar hidup bersama dalam perbedaan.

Proyek kebangsaan untuk meringankan beban pemerintah terhadap masalah pluralisme ialah pertama, negara harus jujur mengelola negara. Kejujuran harus menjadi kepribadian dan harga diri. Kedua, mungkin pula bangsa kita sedang merindukan satu sama lain. Karena itu, pemerintah melakukan sebanyak mungkin festival kebangsaan atau festival multikultural untuk melunasi kerinduan mereka satu dengan yang lainnya. Diperlukan pertukaran pemuda, pelajar, dan guru antardaerah untuk membuka ventilasi eksklusivitas, sehingga sesilir angin kebangsaan masuk dalam rongga kesadaran kolektif. Ketiga, dipandang perlu memperkuat peran Rukun Tetangga (RT), atau Rukun Warga (RW). Mereka menjadi bagian terpenting dari pemerintah pusat sebagai agen penguatan pluralisme pada basis massa paling riil.

Hemat saya, demo perempuan berjilbab hitam di Bandung hanya sebuah pose di tengah bunga pluralisme sebagai ekpresi kerinduan yang belum kunjung ranum terhadap saudara sebangsanya.(*)

(*/Penulis merupakan Dosen, Kepala Pusat Studi Kebudayaan dan Pariwisata Undana)