Arsip Tag: Wagub Josef Nae Soi

Wagub NTT Josef Nae Soi : “ASN Lakukan Tindakan Korupsi Langsung Dipecat!”

103 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Wakil Gubernur (Wagub) NTT, Drs. Josef A. Nae Soi, M.M. meminta seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk menghindari tindakan korupsi. Harus ada koreksi dan komitmen dari dalam diri untuk menolak segala bentuk tindakan penyuapan.

“Kita di Indonesia ini terkenal dengan banyaknya pengawasan. Mulai dari dalam Perangkat Daerah itu sendiri. Bikin jalan, ada konsultan dan pengawas. Seudah itu ada inspektorat, BPKP, BPK dan lembaga lainnya. Tetapi kebocoran dan deviasi juga tetap tinggi. Mau KPK pelototi terus, gubernur dan wagub tiap hari awasi, tapi kalau tidak ada integritas diri, penyelewengan pasti tetap tinggi, ” jelas Josef A. Nae Soi saat memberikan sambutan pada acara Kegiatan Sosialisasi Pencegahan Korupsi (Panduan CEK) bagi Dunia Usaha Provinsi NTT dan Penandatanganan Kesepakatan Sinergisitas Pencegahan Korupsi Antara Komisi Advokasi Daerah (KAD) Anti Korupsi NTT, Regulator dan Pelaku Usaha di Aula Fernandez Kantor Gubernur Sasando, pada Kamis, 29 Agustus 2019.

Wagub Nae Soi meminta agar semua pemangku kepentingan terutama ASN untuk memperbaiki tingkat Indeks Persepsi Korupsi (IPK) NTT yang masih rendah. Berada di urutan provinsi ke-4 terkorup di Indonesia. Perlu ada kerja keras dan kerja sama antara pemerintah, pelaku usaha dan masyarakat sipil untuk melakukan tindakan pencegahan korupsi.

“Ke depan kita harus perbaiki IPK kita. Kita harus berjanji kepada diri kita sendiri, ini tidak boleh terjadi lagi. Butuh dukungan semua pihak untuk wujudkan pemerintah yang bersih di NTT, “kata Wagub Nae Soi.

Pemerintah Provinsi NTT bersama KPK dan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) telah menandatangani nota kesepakatan untuk menjalankan rencana aksi pemberantasan korupsi. Ada 3 (tiga) area besar yang menjadi pusat perhatian yakni perizinan dan tata niaga, keuangan dan pengadaan barang jasa serta penegakan hukum dan reformasi birokrasi.

Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi

“Kami minta ASN, jangan berdalih di belakang aturan untuk persulit pelaku usaha. Ini aturannya begini dan begitu. Tapi begitu dikasih amplop, aturannya tidak ada lagi. Kami tidak boleh dengar lagi hal ini. Kalau masih ada praktek seperti ini, kami langsung akan bertindak tegas memecat yang bersangkutan, tidak pernah dan tidak akan ada ampun. Ingat itu baik-baik, “tegas Wagub Josef.

Lebih lanjut, ia mengajak semua pihak untuk bekerja dengan baik. Merubah diri dan tidak lagi sekadar mengikuti acara seremonial. Hanya dengar apa yang dikatakan KPK dan Gubernur serta Wakil Gubernur, namun tidak menerapkannya dalam tugas dan kerja sehari-hari.

“Mari kita jaga bersama marwah dan harga diri kita dan harga diri NTT. Harga diri itu sangat mahal, tidak boleh jual murah. Anda menjadi ASN punya pride sendiri. Anda dapat lambang, itu adalah pride. Anda boleh miskin harta, tapi kaya martabat. Jangan cari uang dari pengusaha, cari usaha lain. Tanam kelor, piara sapi supaya lebih bermartabat, “kata Wagub.

Selain itu, Wagub Josef juga meminta supaya masyarakat turut serta dalam pengawasan proyek pemerintah. Papan pengumuman proyek mulai tahun depan harus lengkap. Misalnya yang buat jalan, cantumkan juga umur jalan, batunya, pasir serta aspalnya sekian, dan keterangan lainnya.

“Semua harus dirinci sejelas-jelasnya supaya masyarakat tahu. Jika masih ada yang kerja tidak sesuai kesepakatan, kami tidak akan segan-segan untuk membongkarnya. Tidak ada urusan, mau rugi atau bangkrut, bukan urusan. Tapi yang kerja baik, pasti akan diberi reward. Mari kita kerja dengan hati dan kejujuran supaya tidak menyimpang dari apa yang seharusnya, “pungkas Wagub Nae Soi.

Sementara itu, Koordinator KPK Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara Timur, Asep Rahmat Suwandha mengatakan kegiatan hari ini adalah upaya memberdayakan sektor swasta dengan mengembangkan manajemen anti suap. Dengan pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota Se-NTT, sejak tahun lalu kita sudah menjalankan fungsi koordinasi di bidang pencegahan dan penindakan, supervisi dan monitoring.

“Dari tahun 2005 sampai dengan Juli 2019, pelaku korupsi berdasarkan profesi, yang terbanyak ditangani KPK adalah pihak swasta. Sudah ada 264 orang yang ditangkap dan diproses. Karena memang kasus korupsi yang paling menonjol, sekitar 65 persen adalah tindak pidana penyuapan. Ada penerima dan pemberi suap. Penerima suap adalah aparat penegak hukum dan penyelenggara negara. Pemberinya adalah sebagaian besar pihak swasta, ” jelas Asep.

Lanjut Asep, perlu ada upaya serius untuk mengajak dunia usaha dalam menghindari hal seperti ini. Dunia usaha juga mencakup korporasi. Sampai dengan tahun 2019, sudah ada enam korporasi yang sudah dipidanakan KPK.

“Perlu ada manajemen antisuap dalam BUMD dan sektor-sektor swasta. Karena dengan ini, teman-teman swasta bisa punya pemahaman tentang tindak pidana. Tahun ini, sampai Agustus, sudah ada lebih dari 30 Operasi Tangkap Tangan (OTT). Apalagi dengan adanya keterbukaan informasi, laporan ke KPK juga semakin meningkat,” jelas Asep.(*)

Sumber berita (*/Aven Rame—Biro Humas dan Protokol Pemprov NTT)
Editor (+rony banase) Foto by Radith

Wagub NTT Josef : “Harus Ada Terobosan Baru untuk Lahan Kering di NTT!”

143 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi menegaskan bila bidang pertanian dikembangkan dengan baik maka akan turut meningkatkan kesejahteraan masyarakat

Hal tersebut dikatakannya dalam Seminar Nasional Pertanian (Semnastan) VI & Lokakarya Nasional Forum Komunikasi Perguruan Tinggi Pertanian Indonesia (FKPTPI), dengan tema ‘Masa Depan Pertanian Lahan Kering Kepulauan Menuju Ketahanan Pangan pada Era Revolusi 4.0’, yang diselenggarakan di Hotel Kristal pada Rabu, 7 Agustus 2019.

“Kalau kita mau mengkorelasikan Ilmu Pendidikan dengan bidang pertanian maka kita bisa kembangkan lahan yang kita miliki. Kalau lahan pertanian kita hebat, maka masyarakat kita akan sejahtera. Karena memang tujuan dari pertanian itu adalah mensejahterakan masyarakat”, jelas Wakil Gubernur Josef.

Dikatakannya, lahan kering di NTT ini sangat luas dan harus ada terobosan yang baru.

“Di NTT ini kita punya lahan kering yang luas. Sekarang bagaimana kita merencanakan dan memprogramkan inovasi serta terobosan yang baru di bidang pertanian,” jelasnya.

Menurutnya dalam pembangunan pertanian perlu ada komponen utama diantaranya adalah manusia, lahan, dan tanaman.

Foto bersama Wagub NTT Josef Nae Soi dan Dirjen Perhutanan Sosial Kementerian Lingkungan Hidup Dr. Ir. Bambang Supriyanyo, Sekjen Forum Komunikasi Perguruan Tinggi Pertanian Indonesia (FKPTPI) Dr. Ir. H. Sudrajat, para Pimpinan Fakultas atau Prodi Ilmu dari beberapa Universitas se-Indonesia Timur.

Lebih lanjut ia menjelaskan bagaimana manusia memanfaatkan sumber daya pikiran dan kreatifitas dalam pemanfaatan lahan untuk dikembangkan dengan berbagai macam tanaman perkebunan, holtikultura dan kehutanan dalam pemanfaatan untuk bidang pertanian.

Dr. Ir. Maximilian Kapa, M.Agr, Sc selaku Ketua Panitia pada kesempatan tersebut mengatakan kegiatan seminar nasional dan workshop tersebut dilaksanakan dengan latar belakang Provinsi NTT yang adalah provinsi kepulauan dan didominasi oleh lahan kering.

“Lahan kering ini punya potensi untuk dikembangkan dalam mendukung ketahanan pangan nasional. Dalam mengkaji pertanian lahan kering sesuai dengan seminar ini kita perlu mengkaji 4 (empat) aspek diantaranya aspek teknologi, agroforesty, sosial ekonomi dan pengembangan jasa pertanian,” ungkap Maximilian.

Kegiatan tersebut dihadiri oleh Dirjen Perhutanan Sosial Kementerian Lingkungan Hidup Dr. Ir. Bambang Supriyanyo, Sekjen Forum Komunikasi Perguruan Tinggi Pertanian Indonesia (FKPTPI) Dr. Ir. H. Sudrajat, para Pimpinan Fakultas atau Prodi Ilmu dari beberapa Universitas se-Indonesia Timur, mahasiswa dan dosen. (*)

Sumber berita (*/Meldo Nailopo—Biro Humas dan Protokol Setda NTT)
Editor (+rony banase)

CSR Astra–14 Guru Muda bagi Pendidikan di NTT, Wagub Josef Apresiasi

43 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Wakil Gubernur NTT, Drs. Josef A. Nae Soi, MM mengapresiasi kepedulian PT Astra Internasional yang manfatkan Corporate Social Responsibility (CSR) atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan untuk peningkatan mutu pendidikan khususnya di NTT, Provinsi Kepulauan yang memiliki 1.192 pulau besar dan kecil.

Pemerintah Provinsi NTT terus berupaya agar semakin banyak perusahaan terlibat dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat NTT.

“Terima kasih kepada Astra yang sudah memberikan CSR kepada Provinsi NTT. Sudah pas ini kalau Astra pilih NTT. Saya pastikan, Gubernur dan Wakil Gubernur memberikan dukungan 1.000 persen untuk kegiatan ini. Saya kira kita harus dukung. Bayangkan, kita tidak kasih apa-apa, tapi yayasan ini memberikan bantuan yang sangat besar. Mau mencerdaskan anak-anak NTT,” kata Wagub Nae Soi dalam arahannya saat melepas Guru Muda Indonesia, binaan PT Astra Internasional melalui Yayasan Pendidikan Astra Michael D. Ruslim (YPA-MDR) di Ruang Rapat Gubernur, Kantor Gubernur Sasando, Senin, 1 Juli 2019

Dengan mengusung “Program Semangat Indonesia Cerdas’, YPA-MDR menghadirkan 14 guru Muda Indonesia untuk ditempatkan di Kecamatan Rote Barat, Kabupaten Rote Ndao dan Kecamatan Amarasi Selatan dan Takari Kabupaten Kupang. Sebelas orang Guru untuk 7 (tujuh) Sekolah Dasar (SD) dan 4 (empat) Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kabupaten Rote Ndao. Sementara tiga orang lainnya untuk tiga SD di Kabupaten Kupang.

Menurut mantan Dosen Akademi Ligitasi Indonesia (ALTRI) milik Kementerian Hukum dan HAM itu, Pemerintah Provinsi NTT menaruh perhatian besar pada pendidikan dasar. Karena pendidikan dasar sangat penting dan menjadi dasar pembangunan manusia. Mengutip tokoh psiko analisis, Sigmund Freud, Josef menyatakan anak harus dididik (secara baik dan benar ) sejak kecil karena akan sangat menentukan perkembangannya pada masa dewasa.Anak-anak pada tahap ini perlu didik oleh pendidik yan g berkualitas.

“Tidak sekadar menjadi guru, tetapi terutama pendidik. Pendidik erat kaitannya dengan kata pedagogik. Artinya seorang yang membimbing anak ke arah tujuan (hidup) tertentu). Guru artinya digugu dan ditiru. Kita mungkin punya pengetahuan yang luas,tetapi proses didaktis dan metodiknya itu yang harus dipelajari. Banyak sekali kita orang Indonesia, pengetahuannya luar biasa,. Tapi bagaimana mentransfer ilmu pengetahuan itu ke anak didik, tidaklah mudah,” pesan mantan dosen Universitas Indonesia dan Atmajaya Jakarta tersebut kepada para guru muda.

Pria asal Ngada itu yakin, para guru yang terpilih telah mempelajari hal-hal tersebut selama mengikuti proses training.  Astra pasti sudah memberikan secara integral dan komprehensif tentang pedagogik serta unsur didaktik metodik kepada para guru ini. Kemauan dari dalam diri untuk terus belajar harus menjadi motivasi utama. Kalau mau kaya, jangan jadi guru tapi jadi pedagang, lanjut Josef.

“Apalagi kalau mengatakan Guru Muda Semangat Indonesia Cerdas. Predikat ini tidak hanya sekadar ditulis begitu saja. Tetapi harus dihayati, dipahami kemudian kita melakukan proses transfer sikap kepada anak didik. Pemerintah daerah pasti akan memperhatikan guru-guru ini jika kontraknya bersama Astra selesai. Tugas pemerintah adalah melanjutkan apa yang sudah dimulai Astra ini,” jelas Josef Nae Soi.

Di akhir arahannya, Wagub Nae Soi mengajak perusahaan-perusahaan lainnya untuk dapat terlibat dalam upaya meningkatkan sumber daya manusia NTT melalui CSR-nya. Mungkin tidak lagi di dua kabupaten yang sudah diintervensi Astra, tapi di kabupaten lainnya di NTT, ungkap Josef.

Foto bersama Wagub NTT Josef Nae Soi, 14 Guru Muda dan pihak Astra Internasional

Sementara itu, Herawati Prasetyo, Ketua Pengurus YPA-MDR dalam laporannya mengungkapkan, sejak Tahun 2006 YPA-MDR telah membina 91 sekolah negeri baik SD, SMP maupun SMK di seluruh Indonesia. Masuk ke Kabupaten Kupang pada tahun 2016. Secara keseluruhan, ada 22 sekolah di Kabupaten Kupang dan Rote Ndao yang diberikan bantuan berupa pembinaan akademis, karakter, seni budaya, kecakapan hidup serta bantuan sarana dan prasarana.

“Khusus Kabupaten Kupang, untuk Kecamatan Takari dan Amarasi Selatan, kami inginkan akselarasi, dengan maksud dalam 5 (lima) tahun ke depan, sekolah-sekolah ini menjadi sekolah unggul seperti sekolah-sekolah yang kami punyai di Jawa. Khusus untuk Rote, ini daerah pertama yang kami masuk semuanya. Jadi di kecamatan Rote Barat, kebetulan di situ ada 7 (tujuh) SD dan 4 (empat) SMP, kami ambil semuanya. Nanti mungkin kami teruskan untuk SMA dan SMK-nya. Kami ingin jadikan Rote Barat sebagai kecamatan cerdas berprestasi ,” tekad wanita berusia 61 tahun itu.

Menurut Herawati, kehadiran guru muda merupakan bagian dari pilar Astra untuk Indonesia cerdas. Tujuannya untuk meningkatkan mutu pendidikan di daerah prasejahtera dengan menghadirkan guru muda yang punya kompetensi dan idealisme memajukan pendidikan di Indonesia. Kehadiran mereka diharapkan menghasilkan peserta didik yang berkualitas dalam bidang akademik, berkarakter positif, memiliki kecakapan hidup dan melestarikan seni budaya daerahnya.

“Rekrutmen guru muda ini, kami lakukan di bulan April. Ada dari Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) Salatiga, Universitas Widya Mandira Kupang, Universitas Airlangga Surabaya dan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung. Lalu kami berikan pendidikan selama satu bulan di Jakarta mencakup semua konsep pengetahuan, sikap dan karakter serta keterampilan standar. Ada materi pedagogi, karakter, profesionalisme guru,Kurikulum 2013, fasilitator untuk buat RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran). Mereka juga diharapkan berperan sebagai agent of change (agen perubahan) ,” jelas Herawati.

Program guru muda ini berlangsung selama satu tahun. Ke-14 orang muda ini merupakan angkatan pertama. Program YPA-MDR diharapkan dapat menjadi model atau menajadi contoh atau model bagi daerah lainnya melalui proses pengimbasan yang kiranya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Untuk diketahui, YPA-MDR merupakan salah satu dari 9 (sembilan) yayasan milik PT Astra Internasional yang bergerak di bidang pendidikan. Siang hari sekitar pukul 14.00, para guru muda yang bertugas di Rote Ndao diberangkatkan dari Bandara Udara El Tari untuk mulai menjalankan tugasnya setahun ke depan.

Dalam kesempatan pelepasan tersebut, PT Astra Internasional juga menyerahkan Bantuan Fasilitas Air Bersih untuk Kecamatan Rote Barat. (*)

Sumber berita (*/Aven Rame—Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi NTT)
Editor (+rony banase)

Politani Kupang Dukung Pemprov NTT Bangun Pabrik Pakan Ternak

169 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Politeknik Pertanian Negeri (Politani) Kupang menyatakan siap berkolaborasi untuk menyukseskan program-program Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT. Demikian pernyataan Wakil Direktur Bidang Umum dan Keuangan Politani, Johanis Jeremias, S.Pt, M.Sc.,saat audiensi dengan Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi di ruang kerja, Selasa, 2 Juli 2019.

Baca juga :

https://gardaindonesia.id/2019/05/23/di-ntt-bakal-didirikan-perusahaan-pakan-ternak-ayam

“Ada beberapa program Pemerintah Provinsi yang di dalamnya kami lihat Politani dapat terlibat dan berkolaborasi. Kami mendukung rencana Pemerintah daerah untuk mendirikan pabrik pakan ternak. Karena bisa menjadi penyeimbang pakan dari luar daerah terutama dalam soal penentuan harga sehingga lebih terjangkau dan menguntungkan masyarakat,” jelas Johanis kepada Wagub NTT.

Johanis Jeremias didampingi Cardial Leopenu, S.Pt, M.Sc selaku Kepala Laboratorium (Kalab) Nutrisi dan Pakan Ternak, Anoliab Aotpah, S.Pt, Ph.D , Ketua Jurusan Peternakan, Melinda Moata, SP, Ph.D, Kalab Tanah dan Air, drh Erda Rame Hau, M. Biotech, Kalab Kesehatan Hewan. Hadir pula Plt. Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan NTT, Miqdon Abolla.

“Politani sudah punya pabrik pakan ternak tapi masih sebatas untuk kepentingan pendidikan kampus. Ada niat menjadikannya sebagai salah satu unit pengembangan bisnis serta memiliki merek dagang sendiri. Tapi hal ini belum bisa terwujud karena Politani belum berbentuk Badan Layanan Umum (BLU)”, terang Johanis Jeremias.

“Pabrik kami ini kiranya dapat menjadi semacam piloct project bagi rencana pemerintah daerah dalam membangun pabrik pakan ternak. Kami juga sudah lama menjalin hubungan kerja sama yang baik dengan beberapa universitas ternama di Eropa dan Australia. Seperti Universitas Vanhall Laranstein, Belanda khusus konservasi air untuk kebutuhan rumah tangga dan pertanian, Melbourne Polytechnic untuk Pelatihan Vokasi. Juga dengan Adelaide University untuk pengembangan kelor,” jelas Jeremias.

Politani, lanjut Jeremias, dapat memfasilitasi pemerintah daerah untuk bekerja sama dengan universitas-universitas ini. Khusus untuk Melbourne Polytechnic, mereka punya komitmen untuk membiayai pelatihan vokasi serta memberikan pendampingan dan pembiayaan bagi para peserta untuk membuka usaha pasca pelatihan.

“Jumlah peserta untuk setiap angkatan adalah 10—15 orang. Sementara Universitas Vanhall akan mengutus tim untuk membawakan materi dalam seminar Konservasi Air pada tangga 8 Juli ini. Tim dari Belanda ini rencananya juga akan beraudiensi dengan Gubernur dan Wakil Gubernur untuk perkenalkan teknologi panen, tangkap dan simpan air,” jelas Johanis.

Wakil Gubernur, Josef Nae Soi menyambut positif dukungan dari Politani tersebut. Sebagai lembaga pendidikan tinggi vokasional, Politani telah banyak berperan dalam pembangunan di NTT. Secara khusus Wagub sangat antusias dengan tawaran pelatihan vokasi yang ditawarkan oleh Melbourne Polytechnic karena selaras dengan tekad Pemerintah Provinsi mengirimkan banyak anak muda ke luar negeri untuk menempuh pelatihan vokasi.

“Sekarang ini, ada 25 orang anak muda yang sedang menjalani kursus dan masa persiapan di Undana untuk diberangkatkan ke Griffith University. Tentu saja tawaran dari Mellbourne, sangat bagus. Karena Pemerintah Provinsi kemungkinan hanya menanggung biaya transportasi serta akomodasi peserta. Saya minta Politani segera melakukan komunikasi dengan Melbourne (Polytechnic) agar kerja sama ini bisa direalisasikan dalam waktu tidak terlalu lama. Kalu bisa minggu depan, kami sudah mendapatkan gambaran dari Politani. Kita akan fokus pada pelatihan vokasi di bidang pertanian, peternakan dan kelor,” pinta Wagub dalam kesempatan tersebut.

Sementara terkait tekad pemerintah provinsi mendirikan pabrik pakan ternak, Wagub mengungkapkan, Pemerintah Provinsi pasti akan bekerja sama dengan Politani dan universitas-universitas lainnya. Terutama dalam pengembangan bahan bakunya.

“Saya sudah lihat mesin pakan ternak dari Politani. Sangat bagus. Saya minta Kadis Pertanian dan Ketahanan Pangan juga Kadis Peternakan untuk menindaklajuti hal ini. Ke depan, kita konsentrasi untuk mengekspor daging bukan lagi ternak hidup yang utuh. Kita sudah mengajukan permintaan kepada pemerintah pusat untuk hal membantu peralatan terkait hal ini,” pungkas Wagub Josef. (*)

Sumber berita (*/Aven Rame—Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi NTT)
Editor (+rony banase)

Sabu Raijua Wakil NTT dalam Even Wonderful Indonesia di Oslo Norwegia

256 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Kabupaten Sabu Raijua menjadi satu-satunya kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang ditunjuk menjadi wakil NTT untuk mengikuti even Wonderful Indonesia yang dihelat oleh KBRI Oslo di Norwegia pada 28—30 Juni 2019

Rangkaian kegiatan tersebut merupakan bagian dari Sustainable Soft Diplomacy atau promosi terpadu ekonomi, budaya dan pariwisata dalam bentuk festival tahunan yang dihelat pertama kali oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Oslo di Norwegia

KBRI Oslo menyelenggarakan Festival Indonesia 2019, Pameran Budaya, Perdagangan, dan Pariwisata dengan mengusung tema, ‘Wonderful Indonesia, A Land of Diversity’ dilaksanakan dan dirangkai dengan penampilan kesenian budaya dari perwakilan pemerintah daerah yang diundang oleh KBRI Oslo, Seminar dan Pertemuan Bisnis pada 28 Juni 2019.

Tim Kesenian dan Budaya Sabu Raijua bakal mementaskan 4 jenis tarian yakni Tari Pado’a (Tarian Massal), Tari Ledo Hawu (Tarian Anak Muda) , Tari Haba Kooma (Tarian Hasil Panen) dan Tari Pegodo Aru (Tarian Anak Lesung atau Alu Panjang)

Kesiapan Tim Kesenian dan Budaya asal Kabupaten Sabu Raijua sebanyak 14 orang yang terdiri dari 6 (enam) remaja laki-laki, 6 (enam) remaja puteri dan 2 (dua) pendamping dilihat dan ditinjau langsung oleh Wagub Josef Nae Soi pada Minggu, 23 Juni 2019 pukul 16:15 WITA dalam sesi latihan pemantapan di Aula Rumah Jabatan Gubernur NTT

Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi kepada 12 penari berpesan agar dapat menunjukkan kekayaan intelektual nenek moyang dari Sabu Raijua dapat dinikmati oleh dunia internasional terutama di Oslo

Tim seni dan budaya Sabu Raijua saat berpose bersama Wagub Josef Nae Soi, Bupati Sabu Niko Rihi Heke dan Kadis Pariwisata NTT

“Saya yakin orang Norwegia di Oslo bakal banyak yang datang nonton karena mereka sangat haus akan hiburan. Saya tahu persis itu. Tolong keseragaman dalam gerak dan tari dan bawalah misi NTT dan Indonesia kesana”, jelas Wagub Josef

Selain itu, Wagub Josef mengimbau anak-anak penari dari Sabu Raijua untuk tidak minder dan malu karena pasti banyak anak muda Norwegia yang datang menonton

“Disana kotanya aman dan kondisinya adalah pukul 4:00 subuh matahari sudah terbit dan matahari terbenam pada pukul 21:00 (9 malam) waktu setempat. Disana kalian bakal dipandu oleh Pak Bupati”, terang Wagub Josef yang pernah menolak menjadi Dubes di New Zealand dari Presiden Jokowi.

Wagub Josef Nae Soi juga menyampaikan bahwa Dubes Oslo Tudong Mulya Lubis merupakan temannya dan teman dari Viktor Laiskodat Gubernur NTT. Dia akan senang sekali

“Semalam saya sudah telpon beliau, saya bilang anak-anak saya datang kesana dan you bakal terheran-heran karena bukan hanya saja Tarian dari Sumatera Utara yang bagus namun dari NTT juga bagus”, pungkas Josef Nae Soi.

Tari Pado’a, salah satu tarian Sabu Raijua yang bakal dipentaskan dalam Wonderful Indonesia di Oslo Norwegia

Sebelumnya, Bupati Sabu Raijua Nikodemus Rihi Heke kepada Garda Indonesia menyampaikan bahwa sebuah kesempatan yang sangat baik bagi Sabu Raijua terutama untuk anak-anak Sabu.

“Kami sangat berterima kasih kepada pemerintah provinsi yang mempunyai perhatian yang sangat serius dan sangat besar terhadap semua kabupaten terlebih kepada Kabupaten Sabu Raijua”, ujar Bupati Niko

Bupati Sabu yang memiliki nama adat Ma Bela ini juga mengatakan bahwa seni dan budaya Sabu Raijua sangat bagus untuk dikenal baik oleh dunia luar sebagai jualan pariwisata.

Penulis dan editor (+rony banase)

Dari NTT, Kita Merajut Kebhinekaan, Hindari Kekerasan Atas Nama Agama

55 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi, mengajak masyarakat NTT untuk menghindari segala bentuk kekerasan atas nama apapun apalagi atas nama agama. Tunjukan kepada Indonesia dan dunia bahwa dari Nusa Tenggara Timur, kita merajut kebhinekaan tanpa mempertentangkan agama dan ras.

“Saya mengajak kita semua, sama-sama sepaham untuk mengamini bahwa keesaan Tuhan adalah wajib hukumnya. Apalagi di bumi Flobamora tercinta ini, sebagai insan ciptaannya saya ajak kita semua untuk melawan segala bentuk kekerasan atas nama apapun, apalagi kekerasan atas nama agama,” harap Josef Nae Soi dalam sambutannya saat membuka kegiatan Seleksi Tilawatil Qur’an (STQ) ke-25 Tingkat Provinsi NTT di halaman Masjid Raya Nurussa’adah Fontein, Kota Kupang, Jumat, 26 April 2019 pukul 22.00 WITA.

Menurut Josef Nae Soi, dalam keragaman, masyarakat NTT harus bisa menyadari dirinya sebagai bagian yang utuh, tak terpisahkan satu dengan yang lainnya. Kita mesti tetap mengedepankan kelestarian alam sebagai isi kandung Al Qur’an. Kalau Tuhan mau kita semua Islam, Dia cukup mengatakan _Kun Fayakun_, Islamlah kalian. Begitu juga kalau Tuhan ingin semua Kristen, tinggal bilang Kun Fayakun, jadilah semua Kristen. Juga kalau dia mau semua keriting dan hitam, pasti jadi. Tapi Tuhan mengatakan, kamu berbeda-beda tetapi satu adanya.

Saya kira tidak berlebihan bahwa Bapa Bangsa kita Nabi Ibrahim atau Abraham memiliki dua putera. Seorang bernama Ismail dan seorang Isyak. Dari keturunan Ismail lahirlah saudara saya Jamal, Nasir, Ansor dan Makarim. Dari Isyak, lahirlah Josef atau Jusuf, lahirlah Viktor, Maria Magdalena, Yunus dan lain sebagainya. Jadi kita tidak boleh mempertentangkan agama, suku dan ras karena kita lahir dari satu Bapa yakni Nabi Ibrahim atau Abraham. Mari kita tunjukan, bahwa dari NTT, kita merajut kebhinekaan,” jelas Josef Nae Soi.

Lebih lanjut Josef menjelaskan acara STQ harus dimanfaatkan sebagai moment untuk merajut persaudaraan, kebersamaan dan silahturami. Meningkatkan pengetahuan, pemahaman dan pendalaman terhadap ayat-ayat suci Al Qur’an agar dapat diamalkan dalam kehidupan sehari-hari, dalam masyarakat yang heterogen. Tidak boleh hanya sebagai rutinitas semata. Bukan sekadar konteks tahunan untuk sekdar uji kemampuan baca Al Quran, cari pemenang lalu rayakan dengan gembira.

“Saya ingat buku tokoh Muslim yakni Idham Chalid yang bedakan dua toleransi. Yaitu toleransi dogmatis, meyakini kebenaran agama yang kita anut, tidak boleh diganggu gugat oleh siapaun. Tetapi begitu berhadapan dengan saudara kita yang beragama lain lahir toleransi civilius yang merupakan penterjemahan istilah di muslim, Lakhum Lakum Dinukum Waliyadiin, agamamu untukmu, agamaku untukku. Dalam Kristen dikenal prinsip cintailah Tuhan Allahmu dengan segenap hati dan cintailah sesamamu seperti dirimu sendiri,” pungkas Josef dalam kesempatan tersebut.

Foto bersama Wagub NTT Josef Nae Soi, Ketua PWNU NTT, Ketua MUI NTT dan Panitia STQ

Sementara itu Ketua Lembaga Pengembangan Tilawatif Qur’an (LPTQ) Provinsi NTT, Jamaludin Ahmad mengatakan pelaksanaan STQ ke-25, dilaksanakan dalam suasana beberapa peristiwa penting yakni Isra Miraj 1440 Hijriah, perayaan Paskah umaat Kristiani serta perhelatan akbar Pemilihan Presiden dan Pemilihan Legislatif. Peristiwa keagaamaan dan kebangsaan ini diharapkan dapat memberikan inspirasi untuk memperkuat pijakan moral bangsa dalam merajut persaudaraan dan toleransi serta memperkokoh pemahaman terhadap keragaman sebagai suatu keniscayaan.

“Selamat merayakan pesta Isra Miraj bagi umat muslim. Selamat merayakan pesta paskah bagi seluruh umat Kristiani di seluruh NTT. Juga kita berharap pesta demokrasi dapat melahirkan pemimpin yang jujur dan adil yang bisa bawa masyarakat menuju sejahtera,” jelas Ketua PWNU NTT itu.

STQ, lanjut Jamal, selain sebagai ajang seleksi qoriah dan qori terbaik, tetapi terutama sebagai wahana untuk merajut tiga persaudaraan yakni merajut Ukhuwah islamiyah (persaudaraan sesama muslim), Ukhuwah Wathoniyah  (persaudaraan sesama anak bangsa) dan Ukhuwa Basyariyah  (persaudaraaan sesama manusia sebagai ciptaan Allah). Hal ini sangat kontekstual ketika kita mengalami krisis antara lain krisis persaudaraan karena perbedaan pandangan dan pilihan. Krisis nasionalisme karena kurang rasa memiliki terhadap NKRI yang berideologi Pancasila. Krisis kemanusiaan karena anggap kita lebih tahu dan benar dari orang lain, semua yang di luar adalah salah.

“Krisis-krisis ini juga sangat merugikan kaum muda yang lebih dikenal kaum milenial. Perlu upaya untuk pahami nilai-nilai Al”quran karena padanya terdapat ajaran luhur yang hargai toleransi, perbedaan dan moderasi antara sesama manusia. Juga sebagai filter untuk menangkal berita-berita hoaks, yang tidak jelas serta tolak klaim kemutlakan Tuhan Yang Maha Esa,” pungkas Asisten Pemerintahan Setda NTT tersebut.

STQ Tingkat Provinsi NTT Tahun 2019 mengambil tema STQ Ke-25 Merajut Ukhuwah Islamiyah , Ukhuwah Wathoniyah dan Ukhuwa Basyariyah Untuk Mendorong Spirit NTT Bangkit Menuju Masyarakat Sejahtera dalam Bingkai NKRI. Jenis perlombaan ada dua yakni pertama, Tilawah yang mencakup golongan dewasa putra (Qori) dan putri (Qoriah) serta anak-anak putra dan putri. Kedua Hifzhil Qur’an untuk putra (hafiz) dan putri (hafizah) yang mencakup satu juz dengan tilawah untuk, lima juz dengan tilawah dan sepuluh juz dengan Tilawah.

Total peserta sebanyak 102 orang dari 22 Kabupaten/Kota se-NTT. Rinciannya, Tilawah Dewasa terdiri dari Qori sebanyak 18 orang, Qoriah 16 orang. Tilawah Anak-anak, Qori sebanyak 15 orang serta Qoriah 15 orang. Hifzhil Quran satu juz, hafiz sebanyak 11 orang, 14 orang hafizah . Untuk lima juz, hafiz sejumlah 6 orang dan hafizah 4 orang. Terakhir untuk sepuluh juz, hafiz 2 orang dan hafizah 1 orang.

Kegiatan STQ berlangsung dari tanggal 26—30 April 2019. Para Qori dan Qoriah serta hafiz dan hafizah terbaik akan dikirimkan untuk mengikuti MTQ Tingkat Nasional yang akan dilaksanakan pada bulan Juni 2019 di Pontianak Kalimantan Barat. (*)

Sumber berita (*/Aven Rame – Biro Humas dan Protokol Pemprov NTT)
Editor (+rony banase)

Wagub NTT Josef Nae Soi Peroleh Nama Baru dari Komunitas Tuli Kupang

181 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi saat ini telah memperoleh sebuah nama baru dari Komunitas Tuli Kupang (KTK); sebuah komunitas yang beranggotakan 50 orang disabilitas yang berdiri sejak tahun 2016. Pemberian nama baru tersebut diberikan oleh KTK saat kegiatan Pelantikan Forum PRB NTT Periode 2018—2020, di Anjungan Pantai Lasiana Kupang.

‘Kacamata’, itulah nama baru untuk Wakil Gubernur Josef Nae Soi. Nama tersebut diberikan KTK yang rata-rata anak muda dengan secara serempak memberikan bahasa isyarat dengan membentuk pola kacamata menggunakan jari dan diikuti oleh Wagub Josef

Pemberian nama baru untuk Wagub NTT pasangan dari Gubernur Viktor Laiskodat tersebut sebagai bentuk apresiasi dan kegembiraan teman-teman KTK usai memperoleh jawaban ruangan sekretariat yang selama ini diidamkan mereka.

Pantauan media ini, Kamis, 25 April 2019 sekitar pukul 20.35 WITA, teman-teman dari Komunitas Tuli Kupang dapat berkomunikasi dengan bahasa isyarat dengan bantuan penerjemah. Semua komunikasi dua arah antara Wagub Josef dan teman-teman KTK diterjemahkan oleh Novel Siagian.

Mereka tampak bahagia dan bersemangat dapat berkomunikasi langsung dengan sosok Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi yang pernah mengenyam pendidikan di Belanda. Momen bahagia dan mengharukan tersebut juga diabadikan oleh para fotografer dan wartawan yang datang meliput kegiatan yang diinisiasi oleh BPBD Kota Kupang dan BPBD Provinsi NTT tersebut.

Suasana akrab Wagub Josef Nae Soi dan Komunitas Tuli Kupang

Teman-teman KTK merasakan kebahagiaan luar biasa dengan berpelukan sambil menangis di belakang panggung kegiatan sebagai ucapan syukur karena diberikan perhatian dari Wagub Josef Nae Soi berupa tempat sekretariat KTK di salah satu ruangan dari Kantor Dinas Sosial NTT

Selain meminta sekretariat yang langsung dipenuhi oleh Wagub Josef, KTK juga meminta akses lampu seperti sirine sebagai bentuk mitigasi bencana karena teman-teman KTK tidak dapat mendengar sehingga diperlukan semacam lampu pemberi isyarat bencana

Wagub Josef Nae Soi saat akan meninggalkan lokasi kegiatan sempat dikonfirmasi media ini tentang apa saja bentuk perhatian pemerintah bagi teman-teman Komunitas Tuli Kupang menyampaikan bahwa belum mengetahui apa lagi bentuk kebutuhan mereka

“Saya belum tahu apa kebutuhan mereka, kita akan adakan simulasi untuk mereka yang disabilitas. Kita akan cari tahu apa saja kebutuhan mereka”, jelas Wagub Josef

Penerjemah KTK, Novel Siagian

Sedangkan, Penerjemah Komunitas Tuli Kupang, Novel Siagian, saat ditemui usai menerjemahkan aksi Pantomin Gempa oleh KTK dan percakapan antara KTK dan Wagub Josef, mengatakan sebenarnya sosialisasi penanggulangan bencana sudah diberikan kepada para disabilitas tuli namun semuanya berbasis suara

“Suara ada hambatan bagi disabilitas tuli, sehingga perlu adanya lampu peringatan menyala bagi teman-teman tuli dan walaupun ada usul yang lebih baik lagi, mereka sangat menghargai lagi”, ujar Novel

Lanjut Novel, usai diberikan sekretariat teman-teman tuli langsung berpelukan dan menangis, terlebih Ketua KTK Mario Lado sangat bahagia karena selama ini mereka berkumpul di rumah Mario Lado di Kelurahan Oepoi

“Namun jumlah mereka (KTK,red) banyak sekitar 50 orang (anak muda dan orang tua)”, ungkap Novel

Tambah Novel, Teman-teman KTK, sebagian besar memiliki kemampuan dan ketrampilan, beberapa dari mereka adalah Atlit Futsal Nasional Putri yang meraih juara 3 di Tailand dan akan mewakili Indonesia ke Swiss

“Mereka bisa melakukan banyak hal namun mereka punya keterbatasan pendengaran”, pungkas Novel.

Penulis dan editor (+rony banase)

Lantik Forum PRB NTT, Wagub Josef Minta Perbanyak Lakukan Mitigasi Bencana

92 Views

Kupang-NTT, Garda Indonesia | Forum Pengurangan Resiko Bencana (PRB) periode 2018—2022 dikukuhkan oleh Wakil Gubernur (Wagub) NTT, Josef Nae Soi pada Kamis, 25 April 2019 di Anjungan Pantai Lasiana Kupang pukul 19.00 WITA—selesai. Pelantikan Forum PRB dilaksanakan dalam rangkaian Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional 26 April

Formasi Forum Pengurangan Resiko Bencana (PRB) periode 2018—2022 sebagai berikut:
Pelindung : Gubernur NTT, Wakil Gubernur NTT, Ketua DPRD NTT, Sekretaris Daerah NTT, Kapolda NTT, dan Danrem 161/Wirasakti
Ketua Forum : Buce Ga – Wakil Direktur CIS Timor
Wakil Ketua I : Anton Nggangga-dosen STIE Oemathonis Kupang
Wakil Ketua II : Kabid Perlindungan dan Jaminan Sosial pada Dinas Sosial Prov.NTT
Sekretaris : Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD NTT
Wakil Sekretaris : Rafael Guru – PMPB NTT
Bendahara : Pemred Radio Suara Kasih /UPP Kebencanaan Majelis Sinode GMIT
Koordinator I Bidang Advokasi, Regulasi dan Kebijakan : Kristian Nggelan + Anggota
Koordinator II Bidang Pengembangan Kapasitas dan Managemen : Manager Hotel Aston + Anggota
Koordinator III Bidang Partisipasi dan Pelembagaan: Petronela Naikofi + Anggota
Koordinator IV Bidang Pengembangan Organisasi: Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan pada BPBD Kota Kupang + Anggota

Usai melantik Pengurus Forum PRB, Wagub NTT, Josef Nae Soi dalam sambutannya menyampaikan pesan agar para Pengurus PRB agar jangan terlalu sering menyampaikan wacana dan mengadakan pertemuan namun harus lebih sering melakukan Mitigasi Bencana (=serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana)

Penyematan Pin Kesiapsiagaan Bencana oleh Wagub Josef Nae Soi kepada Pengurus Forum PRB NTT

“Saya minta dengan sangat agar wacana-wacana, seminar-seminar, pertemuan-pertemuan, sudah cukup, sudah terlalu banyak kita melakukan pertemuan. Sekarang saatnya kita melakukan aksi dengan pemetaan daerah rawan bencana dan melakukan mitigasi bencana agar saat terjadi bencana kita sudah siap”, ujar Wagub Josef

Lanjut Wagub Josef, Karena masalah bencana adalah masalah kita semua. Alam telah diciptakan oleh Tuhan dan bencana tidak diciptakan oleh Yang Maha Kuasa namun karena ulah manusia maka terjadilah bencana

Wagub Josef juga menyampaikan rasa hormat sangat respek dengan Forum PRB.
“Saya dan Bapa Gubernur NTT sangat respek dengan Forum PRB karena melalui forum ini dapat membantu mengurangi dan meniadakan bencana yang akan terjadi”, pintanya

Wagub Josef Nae Soi juga menghimbau agar menjaga kebersihan dengan cara tidak membuang sampah sembarangan dan menyukseskan Revolusi Hijau dengan mencegah Stunting dan Revolusi Biru dengan atraktif pariwisata laut

Pelantikan Forum PRB juga diwarnai dengan aktraksi Pantomin Gempa oleh Komunitas Tuli Kupang (KTK) dan berkat penampilan memukau dari KTK, Wagub Josef Nae Soi memenuhi impian KTK untuk memiliki sekretariat sendiri dengan memberikan apresiasi berupa fasilitas Sekretariat Kantor Komunitas Tuli Kupang di salah satu ruangan di Dinas Sosial Prov NTT.

Penulis dan editor (+rony banase)