Arsip Tag: anggota dprd belu

Usai Diperiksa Penyidik Polres, Anggota DPRD Belu Resmi Jadi Tersangka

904 Views

Belu–NTT, Garda Indonesia | Usai diperiksa penyidik Polres, oknum anggota DPRD Belu fraksi Partai Gerindra berinisial MMNB, telah resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) atas kasus dugaan tindak pidana penghinaan ringan terhadap 9 orang warga Kuneru, Kelurahan Manumutin, Kecamatan Kota Atambua. Demikian disampaikan Kapolres Belu, AKBP Khairul Saleh dalam jumpa pers yang dihelat bersama awak media di aula serba guna Mapolres Belu pada Sabtu, 31 Juli 2021.

“Penyidik sudah lakukan pemeriksaan terhadap tersangka MMNB di ruang Satreskrim Polres Belu pada Jumat pagi, 30 Juli 2021. Sesuai hasil gelar perkara, ini penghinaan ringan, melanggar pasal 315 KUHP dengan ancaman hukuman 4 bulan penjara,” terang Kapolres Belu.

Baca juga : https://gardaindonesia.id/2021/07/22/hina-masyarakat-oknum-anggota-dprd-belu-terancam-jadi-tersangka/

Kapolres Khairul Saleh menuturkan, penyidik tidak bisa menahan tersangka MMNB karena kasus ini merupakan tindak pidana ringan. Penyidik segera melengkapi berkas perkara untuk dilimpahkan ke Pengadilan Negeri (PN) Atambua untuk disidangkan.

“Yang bersangkutan diancam dengan 4 bulan penjara. Selanjutnya nanti, kita tunggu hasil di pengadilan. Karena ini kasus tipiring, tersangka MMNB tidak bisa ditahan. Yang bisa ditahan itu, minimal ancaman hukumannya 5 tahun ke atas. Itu sesuai dengan aturannya,” pungkas Kapolres. (*)

Penulis: (*/Herminus Halek)

Foto utama (*/istimewa)

Spanduk Pengobatan Gratis Dipajang, Ini Respons Anggota DPRD Belu Fraksi Golkar

740 Views

Belu–NTT, Garda Indonesia | Salah satu program prioritas pengobatan gratis bagi seluruh masyarakat Kabupaten Belu yang dijanjikan Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.Pd – KGEH., FINASIM. dan Wakil Bupati, Drs. Aloysius Haleserens, M.M. pada masa kampanye politik beberapa waktu lalu, siap diluncurkan. Hal ini tampak dipajangnya spanduk pencanangan pengobatan gratis di tempat–tempat umum, salah satu titik tepat di depan Kantor Camat Tasifeto Barat, Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

“Tekad dan niat hati yang tulus dari kedua pemimpin (Bupati dan Wakil Bupati Belu,red.) akhirnya terwujud. Semoga masyarakat Rai Belu menjadi sehat, berkarakter dan kompetitif. Salam sehat jangan lupa pakai masker, cuci tangan dan jaga jarak,” salin postingan dari beranda facebook milik anggota DPRD Belu, Theodorus Manek Seran pada Jumat siang, 23 Juli 2021, disertai spanduk bertuliskan ‘Pencanangan Pengobatan Gratis Menggunakan KTP Bagi Penduduk Kabupaten Belu, Mulai Berlaku 1 Agustus 2021’.

Ketika dikonfirmasi, Theo Manek menuturkan bahwa secara pribadi, dirinya patut memberikan apresiasi terhadap upaya pasangan Bupati dan Wakil Bupati Belu berkaitan dengan pencanangan program pengobatan gratis, yang mana mulai berlaku pada Minggu, 1 Agustus 2021. “Ini menurut hemat saya, merupakan satu langkah luar biasa dari perwujudan janji politik pilkada kemarin. Tentu, hal ini untuk menjawab apa yang telah dijanjikan oleh beliau berdua, sekaligus menjadi harapan masyarakat Kabupaten Belu,” ujarnya.

Lanjut Theo Manek, ketika pengobatan gratis ini sudah mulai berjalan, tentu akan memberikan dampak positif, terutama pelayanan kesehatan dari pihak pemerintah daerah kepada masyarakat. “Ini yang ditunggu–tunggu oleh masyarakat sejak dijanjikan oleh Bupati dan Wakil Bupati,” tandasnya.

Theo Manek pun berharap, seluruh masyarakat Belu mempersiapkan KTP sebagai syarat mutlak dalam memperoleh pelayanan kesehatan gratis. (*)

Penulis + foto: (*/Herminus Halek)

Hina Masyarakat, Oknum Anggota DPRD Belu Terancam Jadi Tersangka

1.100 Views

Belu–NTT, Garda Indonesia | Proses hukum lanjutan terhadap oknum anggota DPRD Belu Fraksi Gerindra berinisial MMNB yang dilaporkan ke Polres Belu atas kasus dugaan penghinaan terhadap 9 (sembilan) orang warga Kuneru, Kelurahan Manumutin, Kecamatan Kota Atambua, Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) telah dinaikkan statusnya ke tahap penyidikan.

Saat ini, penyidik Satreskrim Polres Belu tengah mengumpulkan bukti-bukti, dan dalam waktu dekat akan diumumkan status tersangkanya. Demikian, disampaikan Kapolres Belu, AKBP Khairul Saleh kepada wartawan melalui sambungan telepon selulernya pada Rabu siang, 21 Juli 2021.

“Sementara dalam proses, sudah sampai pada tahap penyidikan. Sementara kumpulkan bukti-bukti dan kalau cukup bukti, dalam waktu dekat kita umumkan tersangka,” kata Kapolres Belu.

Ketika ditanya wartawan berkaitan dengan perlunya izin pemeriksaan dari Gubernur NTT terhadap calon tersangka yang adalah anggota DPRD Belu, Kapolres Khairul Saleh menjawab, surat izin pemeriksaan dari Gubernur tidak diperlukan lagi lantaran undang-undangnya sudah dicabut.

“Izin untuk pemeriksaan dari Gubernur tidak perlu lagi karena undang-undang sudah dicabut. Dalam waktu dekat kita akan periksa lanjut,” ujarnya.

Untuk diketahui, salah satu korban Ruben Fallo menyampaikan kepada wartawan, bahwa sesuai dengan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan (SP2HP) yang diberikan penyidik Polres Belu kepada para korban pada tanggal 6 Juli 2021, bahwa saat ini kasus yang dilaporkan Ruben Cs. tinggal menunggu izin dari Gubernur Viktor Bungtilu Laiskodat.

Kasus ini dapat dilanjutkan atau tidak, Ruben Fallo belum bisa memberikan kepastian karena surat permohonan izin dari penyidik Polres Belu yang ditujukan kepada Gubernur NTT untuk melanjutkan proses hukum terhadap MMNB, belum ada jawaban.

Ruben menjelaskan, ia dan para korban lainnya yang adalah masyarakat kecil hanya bisa berharap agar Gubernur NTT memberikan izin sehingga proses hukum terhadap pelaku MMNB bisa dilanjutkan.

“Sesuai dengan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil penyelidikan (SP2HP) yang kami terima tanggal 6 Juli 2021, polisi masih minta izin ke pak gubernur karena pelaku adalah anggota DPRD Belu,” ungkap Ruben Fallo pada Senin, 19 Juli 2021. (*)

Penulis: (*/Herminus Halek)

Foto utama (*/istimewa)

Peletakan Batu Kapela Borhalbas, Bupati Belu Ajak Gereja & Tokoh Adat Bersinergi

375 Views

Belu-NTT, Garda Indonesia | Bupati Belu, dr. Taolin Agustinus, Sp.PD-KGEH, FINASIM bersama Anggota DPRD Belu, Agustinho Pinto, S.IP melakukan peletakan batu pertama pembangunan Gereja Katolik Stasi St. Bernadus Borhalbas Paroki Wedomu, Desa Manleten, Kecamatan Tasifeto Timur, pada Sabtu, 3 Juli 2021. Peletakan batu pertama diawali dengan ibadat yang dipimpin oleh Romo Eman Hane, Pr dan dilanjutkan dengan pemberkatan lokasi pembangunan.

Bupati Belu menyampaikan, pembangunan gereja atau rumah ibadat di mana pun menjadi suatu hal yang penting, karena pembangunan manusia dimulai dari pembangunan akhlak, iman, pendidikan, kesehatan hingga pekerjaan untuk menghidupi dirinya dan keluarganya.

Hal ini, ujar Bupati Belu sejalan dengan visi dan misi pemerintah saat ini dengan visi membangun masyarakat Belu yang sehat, berkarakter dan kompetitif. “Untuk mencapai visi misi itu, salah satunya dengan membangun iman, membangun akhlak, membangun moral manusia secara bersama, tentu saja oleh gereja, Tokoh Adat dan Pemerintah,” terangnya.

Bupati Belu, dokter Taolin Agustinus disambut tarian di Kapela Borhalbas

Dan hari ini, imbuh dokter Taolin, menjadi awal yang baik dalam kerjasama kita, baik pemerintah, gereja dan tokoh adat bersama-sama berjuang menyelesaikan pembangunan ini.

“Pada prinsipnya jika bersama-sama pasti kita kuat,” tandasnya sembari mengingatkan agar prinsip pembangunan gereja harus sesuai dengan situasi saat ini yaitu di era pandemi Covid-19.

“Arsitek lihat betul ini, jangan tertutup sehingga sirkulasi udaranya dapat keluar dan masuk secara baik,” imbuh Bupati Belu.

Peletakan batu pertama pembangunan Kapela Borhalbas oleh Bupati Belu

Anggota DPRD Belu dari Fraksi Gerindra yang juga merupakan umat Kapela Borhalbas, Agustinho Pinto, S.IP dalam kesempatan tersebut menyampaikan terima kasih atas kehadiran Bupati Belu di Kapela Borhalbas untuk melakukan peletakan batu pertama tanda dimulainya pembangunan gedung kapela.

Agus Pinto menyampaikan, dengan kehadiran Rm. Eman Hane, Pr di tempat tersebut membawa perubahan-perubahan yang selama ini dirindukan oleh masyarakat. “Beliau selalu menuntun kami misa di setiap lingkungan secara bergilir, kemudian berkembang dan atas kerja keras dari Romo Eman, akhirnya Kapela Borhalbas berdiri dan dapat melakukan misa untuk pertama kalinya di tempat ini,” ungkapnya.

Agus Pinto juga menyampaikan, Kapela Borhalbas merupakan kebutuhan masyarakat mengingat mulai padatnya jumlah penduduk di Dusun Bortetuk, Dusun Halifunan, dan Dusun Raibasin.

Untuk diketahui, nama Kapela Borhalbas sendiri merupakan gabungan dari nama 3 dusun umat basis yaitu Dusun Bortetuk, Dusun Halifunan, dan Dusun Raibasin.(*)

Sumber berita dan foto (*/prokompim belu)

Editor (+roni banase)

Anggota DPRD Belu Resmikan Destinasi Wisata Mini Raiulun di Raimanuk

480 Views

Belu-NTT, Garda Indonesia | Dua anggota DPRD Belu Daerah Pemilihan (dapil) IV, Kristoforus Rin Duka (Fraksi Demokrat) dan Aprianus Hale (Fraksi NasDem) meresmikan destinasi Wisata Mini Raiulun di Dusun Webaha, Desa Faturika, Kecamatan Raimanuk, Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Selasa, 22 Juni 2021.

Acara peresmian yang dihadiri oleh para tokoh adat, tokoh masyarakat, perwakilan aparat pemerintah desa, dan masyarakat sekitar itu, ditandai dengan dilakukannya ritual adat guna memohon izin serta restu dari alam dan leluhur. Usai ritual adat, kedua anggota DPRD Belu melakukan foto bareng perdana dengan semua orang yang hadir sebagai tanda spot itu telah dibuka secara resmi untuk umum.

Ritual adat guna memohon izin serta restu dari alam dan leluhur

Dalam sambutan, kedua anggota DPRD pun menyatakan sikap untuk siap mendukung buah tangan para Pemuda Faturika, meski sederhana, dalam menciptakan, mempromosi dan mengembangkan potensi alam dengan memanfaatkan panorama natural berlatar belakang Gunung Mandeu.

“Kami sangat mendukung inisiatif para Pemuda Faturika yang telah menghadirkan spot foto dari bahan seadanya. Ini, hasil kreasi yang sangat luar biasa. Karena itu kami akan membangun komunikasi dengan pemerintah daerah melalui dinas terkait dan lembaga keuangan yang ada, agar ke depan tempat ini bisa ditata dan dikelola secara lebih baik,” tandas anggota DPRD Belu, Apri Hale.

Anggota DPRD lainnya, Kristo Rin Duka menambahkan, masyarakat setempat perlu mendukung daya kreasi yang ditunjukkan para Pemuda Faturika, yang mana secara swadaya telah menjadikan lokasi itu sebagai ikon wisata mini baru. “Kami minta orang tua dan para tokoh di Faturika memberikan dukungan dengan cara turut memelihara tempat ini, sehingga tidak terkesan anak–anak muda berjalan sendiri. Ini tugas kita bersama untuk melestarikan alam dan menggali potensi alam yang ada di wilayah ini,” imbuh Isto Rin Duka.

Dua anggota DPRD Belu Daerah Pemilihan (dapil) IV, Kristoforus Rin Duka (Fraksi Demokrat) dan Aprianus Hale (Fraksi NasDem) disambut pengalungan selendang tenun

Pada kesempatan itu, masyarakat ‘Pengrajin Tais’ (kain adat) pun turut mengambil bagian dengan memajangkan produk tradisional di lokasi. Menariknya, lokasi ini terletak di pinggiran jalan utama yang melintas di sepanjang wilayah kecamatan paling selatan Belu. Setiap orang yang berkunjung ke sana pun, akan disambut secara baik, dan dijamin dengan suguhan pelayanan prima serta nyaman.

Direncanakan, seperti diungkapkan ketua Pemuda Faturika, Vegal Manek bahwa setiap pengunjung akan diperlakukan secara baik dengan jaminan keamanan terukur. Disiapkan pula, makanan khas Faturika, seperti ubi bakar, pisang rebus, jagung rebus, berbagai jenis buah–buahan dari hasil pertanian dan perkebunan lokal.

“Kami akan menunjukkan sikap dan tutur bersahabat sehingga siapa pun yang datang merasa nyaman. Kami juga mohon dukungan dari pemerintah tingkat desa dan kabupaten dalam pengelolaan ikon wisata ini ke depan,” ujar pinta Vegal Manek yang juga adalah wartawan media online timordaily.com.

Seperti disaksikan Garda Indonesia, lokasi Destinasi Raiulun yang letaknya di ketinggian, tentu memudahkan setiap pengunjung untuk menikmati indahnya bentangan panorama lembah, bukit dan gunung sekitarnya. Tampak asri dan elok, hamparan sawah di kejauhan, kombinasi warna hijau dari berbagai jenis pepohonan sampai sejauh batas mata memandang. Tenang dan syahdu memikat hati saat berdiam dan bila diperlukan, merenunglah tentang betapa agung dan dahsyatnya ciptaan Tuhan. Penasaran? Datang dan alami sendiri. (*)

Penulis foto: (*/ Herminus Halek)

Koperasi Projamin Belu Demo Olah Lahan Kering Pertanian di Kakuluk Mesak

539 Views

Belu-NTT, Garda Indonesia | Koperasi Profesional Jaringan Mitra Negara (Projakop) Mitra Sejahtera Belu bekerja sama dengan STM Nenuk menghelat demo pengolahan lahan kering pertanian di Dusun Rotiklot, Desa Fatuketi, Kecamatan Kakuluk Mesak, Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), pada Rabu 19 Mei 2021.

General Manager, Jhonny Kilai mengungkapkan, koperasi ini bertujuan memajukan kegiatan perekonomian para anggota dengan memanfaatkan lahan tidur. Gerakan hijau yang merupakan visi misi koperasi harus dimaksimalkan hingga petani menikmati hasil yang sangat memuaskan. “Target kita merekrut anggota sebanyak – banyaknya, menggarap lahan tidur di sekitar Bendungan Rotiklot, membersihkan lahan, lalu menanam kembali tanaman yang ada nilai ekonomisnya”, ujarnya.

Projakop yang bergerak di bidang multi usaha tersebut, lanjut Kilai, akan melibatkan pemerintah daerah, dalam hal ini Dinas Pertanian dan Perkebunan dalam mewujudkan kesejahteraan bagi masyarakat petani.

Selain itu, sambung Jhonny Kilai, Projakop telah menjalin sinergisitas dengan sekolah kejuruan STM Nenuk guna  memodifikasi alat–alat pertanian biasa menjadi lebih tepat guna. Diharapkan, ke depan siswa – siswi STM bisa menjadi perakit andal alat pertanian tepat guna sekaligus menjadi petani–petani sukses milenial.

Pada kesempatan itu, Pater Lukas Uran, SVD mengatakan, kehadiran Projakop di wilayah Belu dengan melibatkan siswa – siswi STM Nenuk adalah sesuatu yang sangat berharga, di mana para pelajar sekolah kejuruan teknik mesin dan bangunan, diberi kesempatan mendapatkan pengalaman belajar tambahan. Para pelajar terlibat langsung dalam kegiatan tersebut guna melihat dari dekat cara menggunakan traktor dalam pengolahan lahan pertanian dengan teknologi tepat guna. Para pelajar juga belajar langsung di lapangan dan bisa menerapkannya di masa–masa yang akan datang.

“Terima kasih kepada Projakop yang sudah mau bekerja sama dengan STM Nenuk. Visi misinya pun sudah dipaparkan tim projakop di sekolah beberapa waktu lalu. MoU vokasi selama 4 (empat) tahun ini merupakan kesempatan bagi anak–anak STM Nenuk untuk belajar sesuatu yang baik dan bisa mengaplikasikan ketika sudah tamat sekolah sesuai tuntutan zaman,” ucap Pater Lukas.

Anggota DPRD Belu fraksi Golkar, Benediktus Hale menyambut baik kehadiran Projakop sebagai hal yang positif dan luar biasa. Lahan tidur di wilayah asalnya itu, menurut Bene Hale, sangat banyak dan karena itu perlu dihidupkan dan dimanfaatkan secara maksimal bersama Projakop.

Anggota DPRD Belu, Benediktus Hale (topi hitam kanan)sedang memantau persiapan demo pengolahan lahan kering

“Terima kasih atas kehadiran Projakop, semoga semuanya bisa berjalan dengan baik. Kami yang sudah menjadi anggota, akan berupaya menyebarkan informasi ini kepada semua orang sekaligus mengajak untuk bergabung,” ungkap Bene Hale yang juga merupakan Dewan Pakar Projakop Kabupaten Belu.

Dikatakannya, semua traktor tangan milik masyarakat Rotiklot akan dimodifikasi di STM Nenuk untuk memenuhi syarat teknologi tepat guna. Program projakop kelihatan sederhana tetapi sangat mengena dengan kebutuhan dasar pertanian masyarakat. “Sebagai anggota dewan, saya siap mengawal program ini sesuai kewenangan yang ada. Kami bersama masyarakat siap untuk sukseskan program Projakop di wilayah Dusun Rotiklot,” tandas anggota DPRD dua periode asal Dapil II.

Ketua Kelompok Tani Putri Manu Siri, Pius Mau menambahkan, Bendungan Rotiklot yang terletak di wilayah Dusun Rotiklot itu, manfaatnya tidak dirasakan sama sekali oleh warga sekitar. Air dialirkan ke lahan persawahan melewati perkampungan, sementara lahan kering di sekitarnya tidak. “Terima kasih, kami siap jalankan program ini. Semoga dengan adanya Projakop di wilayah ini bisa membantu kami dalam mengolah lahan tidur,” papar Pius Mau.

Dilansir dari Nusapagi.com, Koperasi Projakop adalah koperasi yang dikelola secara profesional dan mandiri oleh Organisasi Perkumpulan Pro Joko Widodo Ma’ruf Amin (Projamin) untuk menghidupkan kegiatan perekonomian anggota yang bergerak di bidang multi usaha, yang meliputi simpan pinjam, perkebunan, pertanian, peternakan, tambak, perdagangan komoditi lokal, usaha pengembang perumahan (real estate) atau developer , pertambangan, usaha trasportasi, usaha IT dan telekomunikasi, usaha alat kesehatan, alat peraga pendidikan, dan usaha – usaha lainnya.

Tujuannya:

  • Menjadi pelopor Koperasi Produsen di Seluruh Indonesia dengan Networking Projamin dari tingkat DPP sampai PR dan 2 Sayap Organisasi BALNAS PROJAMIN dan Garuda Muda Projamin (GMP);
  • Menggarap lahan tidur menjadi lahan produktif di lahan – lahan  negara yang belum terpakai dengan pola HGU, pinjam pakai, membuka unit – unit sekolah kejuruan dan bermitra dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
  • Membuka lapangan kerja baru sesuai dengan usaha yang sedang dijalankan sebagai penggiat Koperasi Projakop;
  • Menyejahterakan anggota dengan memberikan pinjaman modal usaha yang saling menguntungkan sehingga dapat membesarkan organisasi Projamin dan Koperasi Projakop.

Layanan / Bisnis Koperasi antara lain : Agrobisnis, Perkebunan, Pertanian, Peternakan, Perikanan, Tambak Udang, Pertambangan, Perdagangan kecil dan besar Komoditi ekspor, Perdagangan Komoditi Lokal.

Gerakan Hijau, (contoh di Provinsi NTT) yakni Penanaman 100 pohon Sengon Laut/ Jabon per anggota. Potensi pendapatan anggota dari penjualan pohon berumur 4 (empat) tahun mencapai ratusan juta rupiah.

Untuk daerah lain akan disesuaikan dengan pohon apa yang bisa tumbuh dan nilai jual pohon tersebut berharga tinggi dan menguntungkan anggota Koperasi Projakop. Skema bagi hasilnya akan dituangkan dalam Pedoman Rumah Tangga Projakop. (*)

Penulis + foto: (*/ Herminus Halek)

Jalin Asmara—Reses Empat Anggota DPRD Dapil IV Belu di Kecamatan Raimanuk

442 Views

Belu-NTT, Garda Indonesia | Empat anggota DPRD Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) melakukan reses gabungan dengan mengusung tema ‘Jalin Asmara’, untuk menyerap aspirasi dari masyarakat Daerah Pemilihan (Dapil) IV di Desa Leuntolu dan Desa Raimanus, Kecamatan Raimanuk, pada Sabtu, 20 Maret 2021.

Keempat anggota DPRD itu berasal dari fraksi berbeda yakni, Theodorus Seran Tefa (fraksi Golkar), Januaria Ewalde Berek (fraksi Gerindra), Aprianus Hale (fraksi NasDem) dan Kristoforus Rin Duka (fraksi Demokrat). Keempat anggota DPRD itu pun adalah warga asli Raimanuk.

Pantauan Garda Indonesia, reses berlangsung dengan menerapkan protokol kesehatan, memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak. Kegiatan reses itu disambut antusias oleh masyarakat setempat dan menyampaikan aspirasinya secara bergiliran.

Selanjutnya, semua aspirasi diterima dan dicatat sebagai bahan yang akan dibawakan dalam sidang dewan, sekaligus evaluasi bersama pemerintah.

“Kami datang untuk menggali masalah – masalah, mendengar usulan–usulan dan melihat potensi desa. Dana yang digelontorkan pemerintah dari APBN, APBD, dan DD untuk pembangunan di tingkat desa berjalan atau tidak? Itu tugas kami untuk melakukan pengawasan secara total,” jelas Theo Seran Tefa, yang akrab disapa Theo Manek.

Ketua Komisi II DPRD Belu itu meminta kepada masyarakat yang hadir untuk tidak sungkan memberikan informasi secara terbuka tentang pembangunan desa.

Beberapa hal yang menjadi keluhan masyarakat Desa Leuntolu, seperti jalan desa, irigasi, kelangkaan pupuk dan listrik di sejumlah dusun.

“Leuntolu sebagai salah satu sentral produksi pertanian lahan basah. Karena itu kami datang untuk mendengar secara langsung tentang keluhan bantuan pupuk dan pembangunan fisik,” tutur Theo Manek.

Anggota Komisi II dari fraksi Demokrat, Kristoforus Rin Duka menyambung, semua aspirasi yang didengar dan dilihat langsung di Leuntolu akan ditindaklanjuti dalam persidangan dewan. “Kami berempat siap menjadi garda perjuangan demi kepentingan aspirasi masyarakat dapil IV, khususnya Kecamatan Raimanuk. Kami siap bersinergi dengan pemerintahan yang baru untuk kepentingan khalayak,” tegasnya.

Kristoforus Rin Duka mengajak masyarakat Leuntolu untuk membina kerja sama yang baik dengan kepala desa untuk membangun wilayah itu dalam segala sektor. Apalagi Leuntolu sudah menjadi Desa Tangguh, dan karena itu perlu menggali dan mengembangkan potensi – potensi desa. “Jangan ada konflik, saling klaim soal kepemilikan lahan di tingkat akar rumput, sehingga ketika ada bantuan fisik dari pemerintah di wilayah ini bisa terlaksana. Kalau ada persoalan harus dikomunikasikan secara baik dan benar,” anjurnya.

Januaria Ewalde Berek, anggota DPRD tiga periode menggambarkan, bahwa anggota DPR merupakan penyambung lidah masyarakat. Karena itu, kehadiran anggota DPR di masa reses guna mendengar dan melihat langsung aspirasi masyarakat. “Di masa Covid ini, anggaran pembangunan fisik dialihkan ke BLT dan BST bagi masyarakat yang terkena dampak Covid-19. Dalam setahun terakhir, kita lebih fokus ke penanganan Covid”, ungkap anggota Komisi III DPRD Belu tersebut.

Lanjut mantan Ketua DPRD Belu, periode 2014—2019, “Prinsipnya, sebagai anggota DPRD tentu akan mendukung dan mengawal semua aspirasi masyarakat mulai dari musrembangdus (musyawarah pembangunan dusun,red), musrembangcam (musyawarah pembangunan kecamatan,red) sampai musrembangkab (musyawarah pembangunan kabupaten, red).”

Aprianus Hale, anggota DPRD dari fraksi NasDem menambahkan, terkait kelangkaan pupuk, petani Leuntolu wajib memastikan semuanya terdaftar dalam RDKK online guna pendistribusian pupuk kepada setiap kelompok tani. “Harus dipastikan semua masyarakat petani sudah tergabung dalam kelompok dan tidak ada dobel nama, sehingga tidak mempersulit verifikasi data kelompok online,” terang anggota komisi III DPRD Belu.

Kegiatan reses dibuka dan ditutup oleh Kepala Desa Leuntolu, Patrisius Luan. “Saya atas nama pemerintah desa dan masyarakat Leuntolu menyampaikan terima kasih tak terhingga kepada bapak ibu dewan yang sudah mengunjungi kami hari ini.  Semoga apa yang sudah disampaikan oleh bapak ibu menjadi pekerjaan rumah bagi anggota dewan berempat,” papar kepala desa dua periode itu. (*)

Penulis: (*/ Herminus Halek)

Plh. Bupati & Anggota DPRD Belu Apresiasi FTBM Pimpinan Romo Kris Fallo

348 Views

Belu-NTT, Garda Indonesia | ”Saya apresiasi dan berterima kasih atas kehadiran Forum Taman Baca Masyarakat (FTBM) Kabupaten Belu yang dinakhodai oleh Romo Kris Fallo, yang mana nantinya akan mendukung pemerintah sekaligus masyarakat dalam menghidupkan kembali gerakan literasi terutama semangat atau niat membaca masyarakat di kabupaten ini”, ungkap Plh. Bupati Belu, Frans Manafe, S.Pi.

Baca juga : https://gardaindonesia.id/2021/03/14/giat-literasi-ftbm-belu-donasi-buku-ke-tbm-lopo-cerdas-sabar-manumutin/

Ia pun menandaskan bahwa gerakan literasi membaca dimaksud, untuk menekan angka buta aksara di Kabupaten Belu, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Sebagai bentuk dukungan pemerintah daerah, dirinya didampingi anggota DPRD Belu fraksi Golkar, Theodorus Seran Tefa memenuhi undangan Ketua FTBM untuk turut hadir dalam kunjungan ke salah satu kelompok binaan FTBM, TBM Lopo Cerdas Sabar di Kelurahan Manumutin, Kecamatan Kota Atambua, pada Minggu, 14 Maret 2021.

“TBM Lopo Cerdas itu luar biasa. Saya mendapatkan laporan dari salah satu anggota bahwa mereka sudah mulai belajar menghemat dan menabung. Hasil menabung itu, kemudian didonasikan kepada panti–panti asuhan yang ada. Mereka juga belajar menanam, mendaur ulang sampah dan melakukan sosialisasi kepada masyarakat sekitar tentang manfaat memakai masker di masa pandemi Covid-19 ini,” urai Plh. Bupati, Frans Manafe.

Untuk mendukung sosialisasi menggunakan masker tersebut, kisah Plh. Bupati lebih lanjut, anak-anak TBM Lopo Cerdas Sabar belajar menjahit masker. Selain itu, mereka belajar untuk memberikan apresiasi kepada tenaga-tenaga kesehatan dan para pegiat Covid-19 melalui kartu-kartu apresiasi. Bahkan, ada pun dari antara peserta TBM Lopo Cerdas yang sudah sukses mengikuti lomba Master Ceremony (MC), berani tampil di depan umum, dan membantu orang tuanya ketika berada di rumahnya masing-masing.

Anggota DPRD Belu (Ketua Komisi II), Theodorus Seran Tefa

Menariknya, imbuh Frans Manafe, mereka sudah bisa membedakan antara status anak pekerja dan pekerja anak. “Anak pekerja, artinya orang tua memberikan pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan umur dan kemampuan mereka. Sedangkan pekerja anak berarti, anak dalam tanda kutip dipaksakan oleh orang tuannya untuk bekerja karena alasan impitan ekonomi keluarga,” terangnya.

Ketua Komisi II DPRD Belu, Theodorus Seran Tefa menambahkan, bahwa dirinya mendampingi Plh. Bupati Belu, Frans Manafe yang hadir di TBM Lopo Cerdas itu untuk memberikan dukungan dalam bentuk donasi buku, demi membangkitkan kembali budaya semangat membaca masyarakat, terutama untuk menekan angka buta aksara di wilayah Kabupaten Belu, termasuk mendorong semangat membaca dan menulis  bagi aksarawan dan aksarawati yang sudah dibina selama ini.

Sebagai anggota DPRD, dirinya mengimbau kepada pemerintah daerah untuk memberikan perhatian serius terhadap FTBM, agar bisa terus berkembang  hingga ke wilayah-wilayah pelosok, guna meningkatkan Sumber Daya Manusia di Kabupaten Belu.

“Harapan saya, semoga dengan hadirnya FTBM Belu ini dapat mengembalikan tradisi membaca buku fisik, untuk membatasi tantangan globalisasi era digital saat ini, yang mana telah mengurangi minat baca dan tulis. Kalau minat baca ini ditingkatkan, maka akan membantu untuk mendorong literasi-literasi dalam bentuk lainnya,” papar Ketua Komisi II DRPD Belu yang akrab disapa Theo Manek. (*)

Penulis: (*/ Herminus Halek)